Rahmat Allah yang tidak terhitung…

Rahmat Allah yang tidak terhitung…

Syukur atas nikmat Allah yang tidak terhitung. Hakikatnya, saya sangat menginsafi bukan kudrat manusia yg memungkinkan kita ke rumah Allah yg mulia. Hanya dengan rahmatNya kita benar2 mampu ’hadir’ ke sana , biar siapa pun kita dan apa pun status  kita di atas dunia….. dengan rahmat Allah  , pasti akan mengangkat kita ke sana sekiranya  kita ditakdirkan tersenarai sebagai  tetamu jemputanNya.

Dalam menilai erti menjadi tetamu, saya turut menginsafi bahawa kudrat  manusia itu mungkin boleh saja mengusahakan jasadnya utk hadir ke sana, dengan harta dan kesihatan yg ada kita memang boleh berikhtiar utk ke Mekah, tapi siapa yg mempu membawa bersama roh dan jiwa kita untuk benar2 merasai nikmatnya bertamu di masjidilharam….di baitullah, rumah Allah yg mulia ? hanya rahmat Allah yg berkuasa mengangkat tubuh badan berserta roh dan jiwa manusia menjadi tetamu di rumahNya yg mulia. Ia perkara yg menjadi renungan saya, kerana saya pernah mendengar cerita bahawa ada yg telah sampai ke Mekah tapi rohnya tertinggal di rumah. maka di sana dia lebih banyak bimbangkan kerjaya serta anak2 yg tinggalkannya berbanding urusan ibadatnya di rumah Allah.

Ke Mekah……Ia nikmat Allah yang tidak terhitung. Yang membalasi rasa kerinduan ini dengan kesempatan dan ruang yg tidak pernah terfikir akan mampu digapai dlm waktu yg terdekat ini….bukankah Allah tuhan kita itu  maha kaya lagi maha pemurah. Siapa yg memohon dgn rasa kerendahan, menangis dgn rasa kelemahan dan pengharapan, tidak mungkin Allah akan mensia-siakan… dijanji hajat yang tertunai atau diganti dgn yg lebih baik lagi….InsyaAllah.

Saya bersama suami dan ibu mertua telah memulakan pemusafiran umrah kami pada 1 Mac yang lalu. Proses memenuhi hajat menunaikan umrah yg diekori oleh dugaan yang berlapis-lapis itu menjadikan ia anugerah yg sangat bernilai, tidak mampu saya hargakan. Kepada Allah jua selayaknya saja bersujud dan mengucap syukur atas rezeki dan pertolonganNya ini. Sebahagian dugaan itu akan  menjadi rahsia pribadi , sebagai khazanah monolog hati utk saya sentiasa insafi tentang hebatnya Allah dengan segala kekuasaan yang dimiliki, maka bagi setiap kesempitan yg saya hadapi, rahmat Allah telah datang untuk melapangkannya…subhanallah

….sebahagiannya lagi akan saya kongsi nanti dengan pembaca yg singgah di blog saya ini. Saya berdoa ada ruang  dari pengalaman saya ini mampu menjadi sedekah dan jariah saya di sisi Allah, andai ia dapat membantu dan memberi panduan pada yang lain, terutama pada yg sedang berusaha membuat persiapan bertamu di rumah Allah … sungguh sebagai tetamu , mesti ada ‘buah tangan’…mesti ada persiapan….barulah kedatangan kita dialu-alukan….InsyaAllah.

Peringkat pertama ketika memotivasikan diri supaya saya jelas tentang ‘mengapa saya nak ke Mekah’ saya selalu sebut kepada diri saya ini. ‘pergilah ke Mekah kerana keghairahan untuk melonjakkankan martabat iman dan taqwa’ bukan pergi kerana ‘orang lain pergi maka kita pun teringin nak pergi’ atau pergi kerana ‘dah cukup duit patutlah kita pergi’ atau pergi atas pandangan ‘Mekah lah sebaik-baik tempat utk bercuti’.Walau pun alasan-alasan ini tidak lah salah, tapi kita tentu  inginkan satu matlamat yang lebih membantu kita memiliki focus yg terbaik ketika membuat persiapan nanti.

Ya Allah..engkau sebaik-baik pembantu dan pemimpin bagi kami.

Benar, ketika keinginan begitu membuak-buak di hati. Rasa rindu menggamit saya tak putus-putus mengadu pada Ilahi. Ia memang keinginan yang sejak lama dulu, cuma terkini yakni sekitar awal tahun lalu, keinginan itu meratib dibibir saya yg saya sebut berulang kali dihadapan suami…. Ketika Ramadhan, saya unjurkan hasrat hati ini pada Allah setiap saya menadah doa kepadaNya. Saya kira Ramadhan waktu yang terbaik merayu untuk hajat yang besar ini. Saya ingin menjadi tetamu yang dijemput Allah. Bukan kerana saya ada cukup duit atau atau tubuh yang sihat utk kesana….tapi kerana ‘Allah benar2 menjemput saya. Sebanyak saya doakan dikurniakan pasangan dan zuriat yang soleh, sebanyak itu juga saya doakan untuk bertamu ke rumah Allah.

Jadi, pada siapa  punya hajat  yg  tinggi, sedangkan jalan memperolehinya  kelihatan sempit dan sukar di depan kita ini, mengadu dan mohonlah pada Ilahi…saya ulangi, siapa yg memohon dgn rasa kerendahan, menangis dgn rasa kelemahan dan pengharapan, tidak mungkin Allah akan mensia-siakan… dijanji hajat yang tertunai atau diganti dgn yg lebih baik lagi….InsyaAllah.

Anda akan rasa dihampiri rahmat Allah yang tidak terhitung…..

Saya jadikan ‘rahmat Allah yang tidak terhitung’ ini sebagai entri permulaan dalam perkongsian pengalaman mengerjakan umrah bersama suami dan mertua. Semoga Allah terus memimpin saya utk tulisan seterusnya.

Allah, kepada Mu jua ku mohon ampun atas apa saja kekurangan dan kesalahan diri..

2 Komen

  1. FnD said,

    24 Mac 12 pada 11:00 am

    Subhanallah…

  2. IPAH said,

    2 Jun 12 pada 8:43 pm

    hanya ALLAH jua yg maha mengetahui,semua ini adalah milikNYA


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: