Teman Sejati…temani daku semasa cuti.

اسلام علیکم ورحمﺔ الله

Saya mungkin akan ‘hibernate’ untuk beberapa hari. Saya akan berhenti sebentar dari menulis dan menjengah di laman blog ini. InsyaAllah malam nanti saya bakal bermusafir bersama beberapa orang pelajar saya. Lebih kurang 5 hari juga saya akan berjauhan dengan keluarga dan komputer teman saya ini….aduhai, alahai…alamak…mak oiii…adooii pasti banyak yang akan saya rindui nanti…pasti saya akan jadi sangat-sangat merindui… Namun demi memenuhi tuntutan sebagai seorang guru, maka saya akur bila ianya terpaksa begini dan begitu. Insya Allah ini juga proses tarbiyyah pada diri sendiri…..sabar lah wahai diri…pasti indah pengalaman pakej cutimu di sana nanti …InsyaAllah…InsyaAllah…adeehh..letihnya hati ini..

Ramai pelajar saya yang exited menunggu musim cuti persekolahan ini. Mungkin dah tak sabar nak mengucap salam perpisahan pada guru, teman-teman, meja, kerusi, papan hitam, pen, pemadam mahu pun buku-buku pelajaran. Kesian kerana ada yang merasakan alam persekolahan itu sangat-sangat memberatkan perasaan…tension mensyon dan sarat segalanya… Jesteru itulah kemerdekaan yang sementara ini benar-benar dinanti, dan ingin diraikan sepenuh hati…amboi bestnya cuti…….boleh tidur sampai matahari meninggi, boleh tengok tv sampai pagi….boleh dok rilex dan goyang-goyang kaki..mmm kan best tu cuti……

Tapi pada saya la kan, cuti sekolah yang dua minggu itu tak de lah lama sangat rasanya. Pejam celik pejam celik, cuti sekolah habis macam tu sahaja…ruginya kalau kita tak betul-betul manfaatkannya !

Wahai anak murid saya sekalian, cuti persekolahan bukanlah suatu tempoh untuk kita berbulan madu dan melupakan sama sekali dunia ilmu yang kita cintai ini. Ya memang benar cuti sekolah mencorakkan suasana berbeza dari rutin persekolahan biasa, namun jangan dilupa rasa kecintaan pada ilmu dan persahabatan dengan buku-buku, yang perlu kita suburkan sepanjang masa. Buat lah sedikit persiapan bagi menghadapi ujian kemerdekaan di musim cuti ini…..carilah teman mengisi masa cuti ini dan saya pasti buku adalah teman sejati yang seronok didampingi, pandai menghibur hati dan boleh membantu menguatkan diri. Cubalah….cintai teman sejati makhluk yang bernama buku ini, indahnya…..kerana kita akan merasa cinta kita dibalasi.

InsyaAllah kebijaksanaan diri akan dicapai dengan menerapkan budaya Iqra’ dalam diri. Firman Allah swt dalam surah Al-Alaq :1-5 yang bermaksud :

Bacalah dengan menyebut nama Tuhanmu yang menciptakan, Dia telah mencipta manusia dari segumpal darah. bacalah dan Tuhanmu yang maha pemurah, yang mengajar manusia dengan perantaraan qalam. Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahui.

Membaca adalah jambatan ilmu, berilmu adalah jalan utama mendapatkan hidayah Ilahi. Kalau anda suka menyoroti perjalanan ulama dalam menuntut ilmu, betapa gigihnya mereka berusaha mendapatkan ilmu dan untuk sampai kepada ilmu. Bahkan ada yang telah merentasi perjalanan yang sangat jauh, berjalan berhari-hari dan bermalam-malam untuk mencari ilmu. Abu Darda pernah berkata ‘ kalau aku menemukan satu ayat Al-quran dan tidak ada orang yang dapat menerangkannya kepadaku, kecuali seorang yang tinggal di tempat yang sangat jauh sekali, pasti aku akan turuti dia ‘

Budaya Iqra bukan baru…ia milik umat Islam sejak dari mula Al-Quran diturunkan. Inilah cara umat Islam meningkatkan Ilmu pengetahuan dan membina jambatan menuju keredhaan Tuhan.

Buat ex-anak2 murid saya yang sudah terjun ke dunia luar yang serba mencabar, sedarilah dan rasailah medan sebenar yang sedang melamar anda. Sedangkan lamaran ni pula harus diterima bagi orang yang segar hatinya …lamaran perjuangan ini untuk kita, jadi sebagai persiapan untuk dikahwinkan dengan perjuangan ini, takkan kita masih terkurung dalam bahan bacaan seperti Harry Porter, Naruto, Mr.Nightmare, Lord Of The Ring mahupun novel-novel cinta yg tebalnya beratus muka ? maaflah kalau tulisan ini mengguris rasa…tetapi orang Islam harus tajam mata hatinya, kuat berfikir dan tepat pula dalam setiap nilaian dan tindakannya. Bagusnya orang muda seperti anda dan saya mencari bahan bacaan yang menyuburkan fikrah dan membangunkan jiwa. Ummah sudah lama menderita dan ini perlu dibela oleh orang yang besar jiwanya…manakala contoh orang yang besar jiwanya pula, tentu sekali sukar dicari dalam watak naruto maupun Harry Porter. Susurilah sirah Rasulullah dan para sahabat, tabiin dan ulama dalam hal pembinaan watak dan pribadi mereka..kerana itulah sebaik-baik cerita dan watak manusia yang ingin kita contohi dan teladani bersama.

InsyaAllah kita sama-sama hidupkan budaya suka membaca dalam diri kita…biarkan buku menjadi teman sejati di musim cuti. Pilihlah buku yang baik-baik ya…yang berisi makna dan kaya dgn iktibar…..yang penting bila membaca, ianya mendekatkan kita pada Allah yang maha Esa…..selamat bercuti dan selamat membaca.

p/s : saya mengalukan sesiapa yg ada cadangan bahan bacaan yang baik dan bersesuaian dengan usia remaja untuk disenaraikan di sini….tulislah sinopsis sikit ya…..mudah-mudahan ia boleh menarik selera remaja kita dan selera saya juga.

Advertisements

Palestin di hati (1)

Artikel ini diemailkan oleh bekas pelajar saya ( al-syarqawi) yg baru menamatkan pengajian kolejnya. Ianya untuk dikongsi dengan adik-adik SMAI dan pengunjung yg menziarahi blog saya ini. Semoga isu Palestine sentiasa dekat dihati kita . Ia juga menggamit rasa kebersamaan untuk menggunakan segala ruang yang ada, bagi membantu saudara kita di sana . Kita memang takkan berhenti selagi darah mereka mengalir dibumi bertuah itu, dan selagi Al-Aqsa belum dapat kita kembalikan maruahnya……takdirnya, jihad Palestine bukan untuk rakyat Palestine semata, tetapi ianya jihad kita juga…..Allahuakhbar !
________________________________________________________________________________________________

Tanggal 15 Mei 1948, adalah tarikh dimana umat Islam kehilangan satu harta yang cukup mulia. Tanah Palestin telah dirampas hak mutlaknya oleh Yahudi laknatullah. Tahukah kita betapa mulianya Palestin ? Sejauh mana kita tahu bahawa pentingnya Palestin pada umat Islam? Sedar atau tidak umat Islam seolah-olah bermain dengan bayang-bayang sendiri? Kita melihatnya tanpa berkata…Kita berkata tanpa menunaikanya. Masjid Al-Aqsa yang menjadi sasaran Yahudi adakah kita tahu kenapa? apakah keistimewaan Masjid tersebut?

Al-Aqsa adalah antara tiga tempat yang Nabi SAW janjikan kemulian yang tiada taranya. Kenapa Allah SWT perlu transitkan (Mikraj) Nabi SAW dari Masjid Al-Aqsa sebelum ke langit? Sedangkan Nabi boleh terus dari Masjidilharam.

Di dalam Surah Al-Isra ayat pertama dan kedua, sudah cukup memperlihatkan kepada umat Islam betapa agong dan mulianya Masjid Al-Aqsa. Tempat yang menjadi kisah para anbiya dan akhirnya Nabi Muhammad SAW juga dimuliakan disitu, dengan menjadi imam kepada para malaikat dan diangkat ke langit. Dalam ayat kedua surah tersebut, menceritakan bagaimana Bani Israel yang dahulunya satu bangsa yang kuat serta taat kepada Nabi Musa AS telah ingkar dan mendustakan utusan Allah. Lalu Allah mengubah identiti mereka sebagai kaum Yahudi. Begitulah kuasa Allah tukarkan mereka yang pada mulanya satu bangsa yang kuat kepada satu bangsa yang dicela. Penyelewengan yang diadakan didalam Kitab Taurat yang sekarang dikenali sebagai Talmut cukup mengguriskan bagi kita umat Islam yang membacanya.  Sebenarnya apa yang dilakukan mereka adalah sebahagian janji mereka didalam kitab suci mereka.

Yahudi pada asal mereka adalah Israel. Iaitu nama kedua bagi Nabi Yaakub AS. Bilamana mereka ingkar kepada utusan Allah dan risalah yang disampaikan oleh nabi, Allah membalikkan keadaan mereka dengan mengubah identiti mereka kepada Yahudi. Dengan hal yang demikian, nama Israel tidak patut meniti dibibir umat Islam, Ini kerana Israel adalah bangsa yang  mulia pada awalnya , namun hari ini tidak lagi. Mereka adalah Yahudi yang hina dan laknatullah selama-lamanya.

Secara ringkasnya, cuba kita melihat pada bendera Yahudi. Terdapat dua garisan biru diantara bintang ditengahnya. Garisan biru tersebut adalah sungai Nil dan sungai Furad. Yahudi mempercayai antara sungai Nil dan Furad adalah tanah mereka. Yang mana kita melihat sekarang ia meliputi Syria, Lubnan, Sebahagian Saudi, Khaibar(Bandar berhampiran Madinah) dan beberapa Negara lagi. Inilah yang diceritakan Nabi SAW didalam satu hadis mengenai hampirnya kiamat.

Pernah seorang presiden mereka masa dahulu berdiri disatu kawasan berdekatan Khaibar sambil menghadap kearah Saudi, kemudian dengan angkuhnya presiden tersebut berkata bahawa  “sesungguhnya suatu hari yang ditentukan aku melihat semua ini adalah milik kami (Yahudi)”.

Jadi, dalam menyingkap siapa sebenarnya Yahudi dan apakah rancangan mereka, kita umat Islam seakan-akan longlai dan terbengkalai walaupun Negara2 Islam didunia memiliki segala sumber bumi dan kekuatan ketenteraan. Kejadian menggali disekitar Al-Aqsa sebenar adalah helah Yahudi sendiri. Al-Aqsa seperti yang diketahui adalah disenaraikan oleh UNESCO sebagai satu kawasan tamadun sejarah. Bermakna kawasan tersebut dipelihara. Dalam masa yang sama Yahudi meletakkan Al-Aqsa sebagai pusat ibadat mereka kerana disitu terdapat satu dinding yang dijadikan tempat ritual agama mereka. Yahudi juga menggunakan helah dengan menggali disekitar Al-Aqsa supaya struktur tanah dan binaan Al-Aqsa menjadi tidak kukuh, disamping  mengharapkan akan berlaku satu gempa di sana yang akan berkesudahan runtuhnya Al-Aqsa. Seorang pemimpin Yahudi baru-baru ini berkata ‘kami hanya mengharapkan gempa berukuran 2.0 skala richter sahaja untuk meruntuhkan Al-Aqsa’. Demikianlah harapan besar mereka yang mungkin tidak diketahui oleh kita.

Ayuh umat Islam. Ayuh bangunlah dari mimpi dunia yang membuaikan lenamu. Rentetlah perjalanan sejarah Palestine di sana. Ingatlah kembali bagaimana mulanya Saidina Umar membuka Palestine, dan seterusnya Panglima Salahuddin Al-Ayubi menawan Palestin serta Al-Aqsa. Sedarkah bahawa warisan kita diceroboh dengan rakus disana…Yahudi laknatullah mendudukinya secara keji. kini sudah 60 tahun tanah itu dimiliki Yahudi.Tegakah kita sekadar menyaksi dengan jiwa dan jasad yang sepi. Saudara kita menjadi pelarian di negeri sendiri…dizalimi dan dibunuh sesuka hati, sedang kita hanya sekadar menonton di TV dengan sedikit cuma rasa simpati..…siapa yang akan membela mereka ini ??

(sambungan – akan datang)

Jangan diucap…Selamat Hari Murabbi !

Dari petang tadi saya asyik menerima sms dari beberapa orang teman dan anak-anak murid saya. Semuanya membawa hasrat yang sama, mengucapkan Selamat Hari Murabbi kepada saya…eeii malunya !

Ada sorang teman lama yang menghantar sms mengingatkan saya….peringatan yang cukup sempurna buat insan pelupa seperti saya…..katanya…murabbi adalah seorang pendakwah, pencorak generasi rabbani yang akan mewarisi risalah suci dari nabi…mereka bakal menyambung perjuangan ini, yang kita juga warisi dari generasi sebelum ini……masyaAllah, bergetar seluruh jiwa saya menghitung banyaknya dosa kerana cuai memikul amanah dari Ilahi….jadi, jangan diucap ‘selamat hari murabbi’, kerana ia hanya akan lebih membebankan hati… dan menjadikan saya rasa malu sendiri….malu sendiri..

Musim-musim yang telah saya lewati, sewajarnya bisa mendewasakan saya dalam membina pribadi dan keupayaan diri….betapa, memikul tugas yang mulia ini bukan sekadar memenuhi tuntutan berkerjaya…misinya cukup besar…visinya cukup-cukup tinggi…malah amanat ini juga amat berat dan membebankan, untuk ditanggung guru yang kecil jiwanya seperti saya….jadi, janganlah diucap ‘selamat hari murabbi ‘, kerana ia hanya akan lebih membebankan hati…dan menjadikan saya rasa malu sendiri…

Seorang murabbi tidak boleh merasa kecewa atau cepat berputus asa dengan murid-muridnya. Seorang murabbi tidak boleh gagal menahan rasa marah rasa geram, mahu pun rasa payah untuk membimbing murid-muridnya. Seorang murrabi juga tidak boleh alpa dengan masa dan kurang berusaha dalam membina jati diri murid-muridnya…..tapi saya ini….aduuhh saya pernah miliki kesemuanya rasa itu….jesteru tolonglah…jangan diucapkan ‘selamat hari murabbi ‘, kerana ia hanya akan lebih membebankan hati…dan menjadikan saya malu sendiri…malu sendiri..

Selama menjadi pendidik, terlalu banyak yang diimpikan oleh guru kecil ini, namun terlalu sedikit pula yang mampu diusahakannya…Astaghfirullah..

ampunkan muallimah….atas semua kekurangan ini…tidak layak dipanggil murabbi…muallimah malu sendiri..

DiBaBoNa….dan aku ini…

Petang yang meriah…tawa dan riang memenuhi perasaan kami walaupun diwajah masing-masing kelihatan lesu dan keletihan. Berada di sekolah dari jam 7.30 pagi sehingga jam 5.30 petang bukanlah suatu tempoh masa yang menyenangkan. Tapi hari ini, hanya kerana DiBaBoNa ( dikir barat, boria dan nasyid ), masa berjalan seperti tak terasa, penat dan lesu hilang dicelah deraian tawa kami melihat aksi peserta DiBaBoNa yang sungguh melucukan. Walaupun majlis yang kecil dan serba sederhana….tapi tetap meriah dan indah, berwarna dan bermakna…di hati kami semua…terutama bebudak DiBaBoNa tu. Saja lah saya bagi ‘ruang’ kat depa kurangkan ‘derita’….minggu depan exam pula..he..he

Pertandingan DiBaBoNa sepatutnya berlangsung minggu sudah, namun telah tertangguh kerana mendapat makluman gangguan bekalan elektrik. Ia adalah pertandingan tahunan anjuran Kelab Kesenian dan Kebudayaan Sekolah, kelab yang saya pegang semenjak beberapa tahun yang lalu. Bertujuan memberi peluang kepada pelajar perempuan (banat) menunjukkan bakat terendam, merealisasikan hiburan yang dibenarkan, maka DiBaBoNa kami adakan saban tahun, di bilik seminar yang tertutup, cuma dihadiri pelajar-pelajar banat dan para muallimah sahaja…no entry for lelaki…sorry ! Baca baki entri ini »

Ayuh pejuang-pejuang Islam…

Sajak Pejuang

my name is looper !

Kita terlalu tua sekiranya memiliki sifat tak larat membaca….tulisan ini untuk orang muda yang kuat seperti hamba…yang tak larat dan tua…kena patah balik la nampaknya….he..he

Siapkan kerja sekolahSemalam di kantin sekolah ada seorang guru yang marah-marah kerana ada muridnya telah lupa menyiapkan kerja sekolah yang diberikan olehnya. Bukan sorang dua yang lupa, malah 7 orang muridnya telah didenda berbaris di luar kelas, semuanya kerana mereka telah lupa membuat homework yang tak de le banyak sangat pun. Semalam saya juga turut menyinga kerana ada dua orang pelajar yang berkongsi buku rujukan, bila salah seorang telah lupa membawa bukunya..aaarrggh..ini bukannya pelik sangat , kejadian murid-murid lupa membereskan homework ataupun membawa buku nota ke kelas adalah situasi biasa bagi sebuah institusi bernama SEKOLAH..

Apa makna lupa ?? apakah semua lupa itu dianggap masalah ?? apa hikmahnya setiap manusia itu mesti ada sifat lupa ?? dalam satu cerita yang saya baca, penulis menyatakan bahawa penyakit lupa memang menimbulkan pelbagai masalah, namun ada juga lupa yang boleh mendatangkan kebaikan. Baca baki entri ini »