tabahlah wahai sahabat

Semuanya kehendak Allah, akak terima saja. Kalau ditentukan akak akan sembuh akak bersyukur. Tapi kalau Dia tentukan sampai di sini saja kehidupan akak ..pun akak redha.” kata-kata yang diucapkannya masih terngiang di telinga saya. Saya masih terbayangkan pandangannya yang sayu dan lemah sekali ketika menuturkan kata-kata ini kepada saya beberapa hari yang lalu.”cuma kalau akak ada apa-apa kesalahan pada enti, akak minta maaf dari hujung rambut sampai hujung kaki, minta tolong doakan Allah jadikan akak sabar menghadapi semua ini sehingga ke akhir” satu persatu dia menyusun kata kepada saya sedangkan nafasnya turun naik kepenatan menahan sakit kanser ususnya. Dalam situasinya yang lemah serta rasa keterpaksaan menjalani rawatan kimo yang tidak dapat dia elakkan, dia masih cuba berbicara dengan saya dan berkali-kali memohon maaf sekiranya saya tidak selesa dengan bau najis dan darah yang mengalir dari rongga dibahagian abdomennya.

Tangannya saya genggam dan kucup dalam deraian airmata yang tumpah tanpa dapat saya tahan.. Tiada sepatah pun perkataan yang mampu keluar dari bibir saya bagi membalasi kata-katanya yang menyentuh hati, hanya kepala yang saya gelengkan sebagai menjawab bahawa dia tiada kesalahan apa-apa terhadap saya dan dia tidak perlu memohon maaf dengan saya.


Saya tidak tahu apa yang boleh saya tuturkan bagi meringankan bebanan yang ditanggung oleh sahabat saya ini. Sepertinya tiada lagi perkataan ….tiada lagi perkataan yang muncul difikiran saya bagi dilafazkan untuk memberi kekuatan kepadanya.Dia kelihatan sungguh menderita kesakitan. Sebelum ini ketika menziarahinya di rumah maupun di hospital saya sering menasihatinya bersabar dan sentiasa menyebut nama Allah.Tapi ziarah saya kali ini saya hanya mampu membisu dan berkali-kali mengucup tangannya yang saya genggam erat itu, sedang airmata ini terus mengalir laju. Tidak layak rasanya untuk saya memintanya ‘bersabar’ kerana jelas dia memang sedang mempertahankan kesabaran dengan segala kudrat yang ada padanya. Dia memang sangat sabar dan seandainya saya ditempatnya, tidak pasti saya beupaya untuk setabah maupun sesabar dirinya.Maka Jesteru itu, saya jadinya ‘terdiam’ sahaja. Cuma sewaktu mencium pipinya untuk meminta diri, saya sempat berbisik “kak, Allah ada dan sangat dekat dengan kita “.

Beberapa kali saya dan teman-teman yang lain berkesempatan menziarahi sahabat kami ini. Rakan guru yang Allah uji dengan ujian kanser usus yang dideritainya lebih setahun yang lalu. Dari seorang yang ceria dan cukup aktif di sekolah, dia sekarang semakin kurus, cengkung dan pucat dimamah kuman kanser yang tiada mengenal belas dan kasihan. Kami sekadar mampu berdoa dan bermohon pada Allah agar beliau sabar mengharungi segalanya dan InsyaAllah akan pulih semula.

Semalam bila saya menziarahinya untuk kesekian kali, dia lebih ceria dan agak manja. Dia meminta seorang dari kami menyuapkan kuetiaw goreng untuknya. Kami ada juga melarang kerana bimbang akan mendatang mudarat padanya, tapi dia merengek memintanya juga. Dalam derai tawa melihat gelagatnya, hasratnya itu kami tunaikan jua. Terasa lucu pula bila saya berseloroh ‘mempelawanya’ aiskerim, terus dia bulatkan matanya dan merengek ‘nak, nak…nak jugak”...katanya. Terpaksalah saya turun mendapatkan aiskerim untuknya. Kami sebenarnya senang bila dia meminta ‘untuk makan’ dan sebolehnya cuba memenuhi keinginannya.Ini kerana badannya kurus benar kerana selera yang hilang dek penangan kimoterapi yang cukup ‘menyiksakan’. Saya seronok melihat dia berselera menikmati aiskerim biarpun hati sangat sebak melihat apa saja yang masuk ke dalam mulutnya, sebentar kemudiannya akan meleleh keluar semula dari rongga luka di tepi pusatnya. Yang sangat pilu dan menyedihkan kami semua, bahagian perutnya melecet teruk kesan dari cecair darah dan najis yang sentiasa merembes keluar.

Pujian harus diberikan kepada pelajar banat yang setakat ini bergilir-gilir menjaganya di hospital. Semuanya susunan Allah, saya terharu dengan kebaktian yang ditunjukkan oleh sue, solehah, khaulah, wan nur, syuhada dan teman-teman mereka yang lain. Layanan yang mereka tunjukkan pada guru yang terlantar uzur sangat-sangat menyentuh hati. Tanpa merasa jijik atau mengeluh letih, mereka kelihatan sabar menguruskan guru yang sudah banyak kehilangan keupayaan diri. Hampir setahun lebih sahabat kami ini keluar masuk hospital beliau dijaga oleh anak-anak murid yang sentiasa melapangkan diri untuk mengurus guru mereka yang sakit. Ya Allah, kau rahmatilah murid-murid kami ini dan balasilah kebaktian mereka kepada kami dengan balasn syurgamu. Jadikanlah mereka pelajar kami yang sentiasa mendapar rahmat dan petunjuk dariMu.

Ya Allah, tabahkanlah hati sahabat kami yang mendapat musibahMu ini. Kau mudahkanlah baginya melalui detik getir menanggung peritnya kesakitan duniawi. Kurniakanlah kepadanya nikmatMu yang tidak terperi sekiranya ditakdir dia mengadapmu nanti. Ya Allah, Engkaulah yang memiliki alam ini dan kesemua isinya . Engkaulah yang memiliki kami dan menentukan setiap inci kejadian dalam kehidupan kami, kepadaMu kami bakal kembali, maka jadikanlah kami orang-orang yang berserah diri dan mendapat keampunan.

Advertisements

tu satu hal…

Cuti sekolah.

Baru je beberapa hari melangkah kaki  ke alam ria cuti sekolah saya dah mula mengeluh sendiri….betol ke cuti sekolah ni ?…. riang ria ke saya ni? awat le yang masih dok rasa lenguh- lenguh urat kaki dek banyaknya berjalan dan berkejar ke sana ke mari. Awat ler kepala pula masih terasa sarat dan sendat  memikirkan soal  kerja yang  tak juga memberi ruang kepada saya ‘merehatkan’ diri.

tu satu hal .. 😀

hari khamis yang lalu….hari ketika diumumkan keputusan SPM sesi 2008, selain berdebar-debar menantikan result spm anak-anak murid, seperti biasa saya juga turut merasa teruja menyambut  cuti sekolah yang cuma seminggu  ini. saya mengangkut pulang banyak kertas jawapan ujian prestasi anak-anak murid untuk disemak. Selain itu saya bawa balik juga buku-buku latihan, buku-buku teks, buku rujukan, huraian sukatan pelajaran dan rancangan tahunan saya ke rumah. saya juga membawa pulang beberapa keping  manila kad dan kertas majong. Cadangnya nak buat sedikit perancangan tentang bahan bantu mengajar untuk anak-anak murid saya. Saya juga perlu habiskan kerja menyemak kertas ujian dan buku latihan depa. Dalam kembara saya di dunia net ini, banyak juga saya temui bahan menarik dan berharga untuk dikongsi dengan murid-murid  saya di kelas nanti…. saya nak rancang program pengajaran dan aktiviti latihan yang lebih sistematik…..ahhh macam banyak benor yang hendak saya lakukan sepanjang cuti.

ceritanya, sampai ke hari ini sedikit pun saya tak sempat menjamah ‘perancangan’ yang saya sebutkan tadi…..

tu satu hal ler..

Dari hari sabtu sehingga Isnin saya bersama rakan guru terpaksa menghadiri kuliah SPIM (Syahadah Perguruan Islam Musleh) untuk semester kedua. Setiap hari dari jam 8.00 pagi hingga 4.00 petang kami mendengar kuliah Psikologi Pendidikan dan Pedagogi di bilik seminar yang sejuk macam dalam peti ais…eiiiii…..rasa ‘sebu’nya kepala saya ini, lebih-lebih lagi untuk kelas Psikologi Pendidikan, saya rasa agak ‘konflik’ dengan pensyarah saya itu. Dr TSTMJ mengemukakan banyak pandangan psikologinya yang buat saya ‘terkebil’ sendiri. Beberapa kali saya bersuara mengulas balik pandangannya tapi semuanya kelihatan seperti ditolak mentah….saya akhirnya mendiamkan diri bila beliau bersuara ” terpulanglah apa pun enti punya pandangan tapi hakikatnya itu sama sekali tidak boleh“….alahai, nak saya luahkan pun terasa berat, sepatutnya kalau pandangan saya silap pasti ada hujah yang mengatakan ianya silap. Saya rasa ‘sangkut’ betol bila ada sesuatu yang terbuku di hati tidak dapat saya lepaskan sewajarnya. Letih la bila hal-hal psikologi dibawa kepada pandangan yang tidak seimbang. Saya seperti terasa dipaksa menerima pandangan psikolgi yang berat sebelah…entah, ta’taw. Agaknya itulah sebabnya Kak Ton dan Kak Ani awal-awal lagi menarik diri…manyak fening ooo…hehehe…

Tapi mungkin juga ini semua silap dan lemahnya saya….dalam satu pertemuan saya dengan Dr Kamaruzzaman, beliau ‘membaca’ kepribadian saya dgn mengatakan bahawa saya suka memerangkapkan diri dalam konflik yang saya cipta sendiri….aahhhh sedeyy….kalau camtu ler hakikatnya saya ini, I want to take things  easy, just let it be what the may it used to be…atau senang kata…lantak lerrrr…

Itu satu hal…

Pada hari Isnin ketika saya masih di kelas, saya mendapat phone call yang mertua dan ipar saya sekeluarga akan sampai di rumah lepas asar nanti…HAH  ALAMAK?!!@  saya terkenang kepada rumah yang belum sempat saya kemas terutama pakaian yang dua bakul juga belum sempat  saya lipat…tapi saya tetap menjawab okey..okey saja pada anak saudara yang memaklumkan tentang kunjungan mengejut itu. Kepada suami di pejabat saya telefon untuk turut diberi makluman serta rayuan supaya ‘balik awal skit deh ari ni’….dua anak lelaki saya di rumah juga turut saya contact. “Along dan acik tolong sapu rumah. Kalau ada pinggan kat sinki kena bersihkan. Tempat tidur kamu pastikan kemas. Sampah yang kat dalam tong tu pakat-pakat le pi tolong buang….kamu berdua kena tolong ummi tau, petang nanti tok dan Pak Lang nak mai umah kita” panjang lebar saya senaraikan tugasan untuk anak-anak saya. Alhamdulilah, balik petang tu situasi rumah saya rasanya ‘not bad’ ler… kira okey la…hasil kerja anak bujang yang umor 11 dan 10 tahun tu patut saya puji walaupun tidak begitu menepati piawaian termasuk le pakaian yang mereka tak reti nak bereskan. Saya yakin ibu mertua memahami kondisi saya, cuma saya lebih selesa kalau dia datang ketika rumah saya kemas dan teratur semuanya…..biasa ler menantu selalu nak nampak ‘cekap’ di mata mertua. Alhamdulillah, saya sempat masak dan sediakan makan malam sederhana tapi sodaaap…cuma tak sempat hidangkan ‘ kopi tengah malam‘ yang menjadi tradisi dalam keluarga suami saya kerana saya syahid awal di atas sejadah selepas solat isyak….fuh penat sangat le ni. Bila tersedar je  suasana sudah sunyi dan hampir  semuanya sudah bermimpi kecuali suami yang masih bersembang dengan abangnya…..

tu satu hal…

Hari ini, saya sedikit terhibur kerana beberapa perkara yang sempat saya laksanakan. Bihun goreng yang saya sediakan sebagai breakfast licin tidak bersisa….sedap gamaknya….ehem Alhamdulillah. Cekodok jagung juga laku tapi masih ada baki tinggal sikit je lagi, yang tu sebab biras saya yang bikin hehehe….minuman kopi dan liqo turut diminati. Saya sempat membawa mereka semua ke tapak rumah di Tikam Batu sebelum makan tengahari…oppss makan tengahari juga saya sediakan menu sederhana tapi lazat sehingga menjilat pinggan….bukan perasan tapi betol saya nampak ponakan saya menjilat pinggan… 😀     petangnya sebelum berangkat pulang, sempat juga saya hidangkan kek kurma kukus dan kopi nipis . …cehee  chee…cover balik le ‘hari semalam’ yang tak banyak dapat disempurnakan.

tu satu hal…

Esok mungkin masih ada hari untuk saya, dan tentunya masih banyak kerja yang perlu dilaksana….saya ingin mencabar diri sendiri….tengoklah, macamana saya mampu habiskan masa saya esok hari, terutama tentang ‘perancangan’ masa cuti yang masih tertangguh sehingga ke saat ini…

Ya Allah, tiada daya upaya kami melainkan apa yang Engkau izinkan untuk kami…mudahkanlah Ya Allah…




Tahniah Soleh-M

Tahniah untuk Soleh-M atau Solehah Mazlan.

Hari ini mungkin merupakan hari yang paling bersejarah kerana Solehah telah membuktikan mampu meraih kejayaan cemerlang sekalipun berada disekolah yang tidak cukup kemudahan. Pencapaian 10A1 dalam peperiksaan spm sesi 2008 yang lalu adalah yang terbaik setakat ini. Kami mengucap syukur dan bangga dengan pencapaian Solehah serta berdoa ia akan menyuntik semangat yang berkobar-kobar kepada pelajar lain yang sedang meneruskan perjuangan di sekolah ini.
Solehah memperolehi kesemua A1 dalam mata pelajaran B.Melayu, B.Inggeris,B.Arab Tinggi,Sejarah,Matematik,Matematik Tambahan,Quran dan Sunnah, Syariah Islamiyyah,Fizik dan Biologi serta B3 bagi mata pelajaran Kimia.
Ketika ditanya siapakah yang menjadi pendorong kepada kejayaannya, Solehah mengatakan bahawa Ummi dan ayahnya adalah orang yang paling banyak memberi dorongan, guru-guru serta rakan sekelas yang banyak membantu sepanjang beliau menghadapi pelajarannya.

“ana telah memilih untuk meneruskan persekolahan di sini sekalipun mendapat tawaran menyambung pelajaran di sekolah terpilih selepas menamatkan PMR dulu.Walaupun ramai yang merasa bimbang dengan keputusan yang ana ambil memandangkan kemudahan yang terhad disekolah ini, dan ini adalah tahun pertama aliran sains tulen diperkenalkan, ana mungkin berhadapan dengan risiko untuk memperolehi kejayaan yang baik di sini. tapi Alhamdulillah, Allah benar-benar telah menolong ana dan ana bersyukur sangat-sangat dengan apa yang diberikanNya. Biarpun tidak mencapai sasaran untuk memperolehi kesemua A1 dalam sebelas subjek yang diambil, ana tetap merasakan ini kurniaan Allah yang sangat besar untuk diri ana.” Ucap solehah dalam nada yang gembira.


Solehah juga mengatakan bahawa tiada resepi yang istimewa dalam hal bagaimana dia mengulangkaji pelajarannya, cuma dia mengambil pendekatan tidak suka membuang masa dan akan menggunakan setiap ruang yang ada untuk belajar dan berbincang dengan kawan-kawan. “Sebenarnya kejayaan bukan bergantung kepada banyaknya masa yang digunakan untuk belajar sahaja, tapi ia juga berkait rapat dengan urusan hubungan kita dengan Allah, ibubapa ,guru dan kawan-kawan. Ana melakukan solat hajat setiap hari selepas solat isyak, membantu kerja-kerja rumah, sentiasa menjaga hubungan dengan guru dan saling membantu dengan rakan-rakan. Ana paling takut jika ada melakukan kesalahan atau menyinggung perasaan guru-guru kerana disitulah letaknya keberkatan dalam proses ana menuntut ilmu. Tiada guna ana berjaya cemerlang dalam pelajaran tetapi ana mengguris hati guru-guru sedangkan mereka orang yang banyak membantu.” ujar solehah lagi.Kemudian Solehah berpesan kepada adik-adik SMAI. “Ana suka untuk menasihati adik-adik supaya memilih untuk meneruskan persekolahan di sini sehingga tamat tingkatan lima.Kejayaan ada dimana-mana jika kita sabar berusaha dan bermohon pada Allah.Apa yang penting kita turut menyumbang untuk menjayakan misi sekolah melahirkan generasi rabbani dan memberi sokongan terhadap sistem pendidikan bersepadu di sekolah kita ini. Mengambil peluang untuk memantapkan diri melalui program tarbiyyah yang ada dan turut memimpin generasi muda sekolah yang perlukan senior yang berwibawa……Jika bukan kita yang melakukannya….siapa lagi ?”

Muallimah mengucapkan tahniah untuk solehah dan semoga akan terus mengorak langkah kejayaan dalam apa saja bidang yang diceburi selepas ini…..InsyaAllah, semoga anti juga menjadi mujahidah sejati.

Tahniah juga untuk pelajar-pelajar lain yang turut memperolehi keputusan cemerlang .Bagi yang tidak mencapai sasaran, janganlah terlalu berduka….this is not the end of life…peluang untuk berjaya dalam hidup masih ada dan anda masih ada ruang untuk berusaha menjadi manusia yang bahagia.
Kejayaan hidup manusia tidak diukur dalam exam sahaja tapi Allah mengatakan kejayaan manusia adalah ‘taqwa’….maka ambil ‘taqwa’ dulu sebelum memikirkan untuk mengambil perkara-perkara lain, kemudiannya anda akan dapati dengan sendirinya  anda akan berjaya dalam hal-hal yang lainya…InsyaAllah

selamat berjaya….

saya pun tak setuju laa..

Kecoh…
satu Malaya kecoh dengan isu PPSMI. Seakan mau runtuh langit Kuala Lumpur dengan kekecohan yang berlaku dalam Himpunan 100 000 membantah PPSMI. Saya mengaku merasa amat sedih dengan insiden rusuhan di perkarangan Masjid Negara tempohari. Demonstrasi yang dirancang untuk diadakan secara aman bertukar menjadi sebuah medan serangan.Gas pemedih mata dilepaskan tanpa belas kasihan.Melihat kanak-kanak yang menjerit kesakitan dan wanita muslimah yang lari bertempiaran, saya dapat rasakan polis Malaysia sudah keras hatinya  dari memiliki rasa simpati dan kasihan. Polis malaysia sudah berhati Israel.Mereka yang berdemo berkumpul tanpa senjata dan perisai, tapi polis dan FRU turun berentap seperti sedang menghadapi satu pasukan musuh yang sangat merbahaya.

Melalui foto yang saya saksikan dan tulisan yang dibaca di blog-blog , saya mendapat tahu ianya angkara provokasi pihak polis dan FRU sendiri. seolah-olah ianya sengaja dicetuskan untuk menggambarkan ‘kehodohan’ golongan yang menolak PPSMI, dan betapa emosinya mereka ini dalam menghadapi sesuatu isu…..dasyatnya polis Malaysia. Memang kerjaya polis ni dipegang oleh orang yang tiada belas kasihan ke? atau yang mudah dicucuk hidung dan telah disusun pula segala tindakan mereka ?

saya pasti, kebelakangan ini kes salahlaku dan kesalahan polis menjadikan orang ramai ‘meluat’ dan memandang rendah kepada polis.

Sebenarnya saya tidak berhasrat sangat memperbesarkan isu demonstrasi tempohari. Saya tidak turun berdemo ketika itu maka tak perlu lah berlebih-lebihan meluah rasa tidak puas hati.Saya ingin memandang isu ini dengan pandangan yang telus tanpa kecenderungan kepada mana-mana parti politik. Sebagai pendidik dan waris pelajar, isu PPSMI itu itu sendiri lebih utama untuk diberi penilaian di sini. Ia bukan sekadar isu memperjuangkan bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan, atau isu memartabatkan Bahasa Melayu sebagai bahasa ibunda.Tapi yang paling ketara saya berpendapat ia adalah isu yang memberi kesan besar terhadap dunia pendidikan anak-anak terutama dalam bidang pembelajaran sains dan matematik.

Mendengar keluhan dari guru dan waris sendiri, betapa terbebannya urusan mengajar matematik dan sains dalam Bahasa Inggeris. Proses pengajaran dan pembelajaran sudah tidak seperti dulu lagi dan jumlah murid yang menguasai dua subjek ini semakin merosot. Kerajaan jelas berbohong bila menggambarkan pencapaian pelajar yang semakin meningkat sedangkan hakikat sebenar mereka sukar sekali belajar matematik dan sains dalam BI.Mempelajari matematik/sains tidak lagi menyeronokkan kerana selain mereka terpaksa berusaha memahami konsep dan fakta, mereka juga terbeban untuk memahami bahasa.Ini bermakna proses pelajar menguasai kedua subjek ini semakin sukar dan mereka semakin terbeban sebenarnya.

Saya kira arahan mempelajari maths/science dalam BI ini boleh membantutkan minat pelajar terhadap matapelajaran ini.Ekoran dari kesukaran memahami istilah-istilah BI, rasa gemar dan minat pelajar terhadap dua subjek ini terjejas.Menurut seorang teman yang sebelum ini pernah mengajar matematik dalam Bahasa Malaysia dan sekarang telah menukarkannya ke dalam B.Inggeris, dia mengakui bilangan pelajarnya yang benar-benar menguasai subjek ini semakin berkurang.Kalau dulu dia memiliki pelajar yang kurang mahir dengan BI tetapi sangat cerdik di dalam sains dan maths tetapi sekarang dia mendapati ramai pelajar yang lemah B.Inggeris turut lemah dalam matematik dan sains.Alangkah ini suatu yang merugikan kerana mereka berkemungkinan mempunyai keupayaan yang tinggi dalam matematik dan sains, tapi kerana masalah bahasa pengantar yang digunakan dalam pengajaran subjek tersebut, maka mereka menjadi pelajar yang lemah dan hilang minat.

Saya bersetuju pembelajaran kedua matapelajaran ini dijalankan dalam BI ketika diperingkat pengajian tinggi. Saya yakin pelajar tidaklah menghadapi kesukaran yang besar ketika ini berbanding jika diperkenalkan ketika peringkat sekolah. Ini kerana di peringkat ini pelajar bukan saja sudah agak matang pemikiran mereka, mereka ini juga sudah mempunyai asas yang kukuh dalam subjek sains dan maths yang dipelajari dalam BM.Di samping itu mereka sudah mempunyai perbendaharaan kata bahasa Inggeris yang lebih baik hasil dari pengalaman mempelajari BI di peringkat sekolah. Pengukuhan sedia ada ini sedikit sebanyak memberi kelebihan kepada pelajar menghadapi pengajian maths dan science, sekalipun ketika ini ia diubah kepada B.Inggeris.Istilah matematik dan sains dalam B.Inggeris bukanlah sesuatu yang terlalu sukar untuk difahami oleh mahasiswa universiti, ia cuma memerlukan sedikit masa untuk dipelajari dan dikuasai dan saya yakin mahasiswa mempunyai keupayaan ini.

Apa yang menarik untuk dikongsi, seorang kawan saya mempunyai anak yang bersekolah di sekolah jenis kebangsaan Cina. katanya di sekolah tersebut matematik dan sains diajar dalam bahasa cina dan sedikit saja diajar dalam BI. Itu pun sekadar memenuhi tuntutan kementerian yang meminta supaya ianya diajar dalam dwi bahasa yakni bahasa cina dan bahasa inggeris. Tapi buku teks dalam bahasa cina dan pelajar akan menjawab peperiksaan dalam bahasa cina.Yang untung katanya adalah ‘bahasa cina’ dan orang-orang cina kerana mereka bukan saja meningkat penguasaan bahasa cina tetapi juga matapelajaran matematik dan sains. Berbanding sekolah kebangsaan biasa, pelajar dibekalkan buku teks dalam BI, guru mengajar dalam BI tetapi pelajar diizinkan menjawab peperiksaan dalam dwi bahasa.(BI atau BM). Tidakkah ini mengelirukan dan meyukarkan pelajar melayu. Soalan dalam bahasa Inggeris sukar difahami, menjawab dalam bahasa melayu pula menjadi kekok sekali kerana tidak dilazimi. Akhirnya mereka tembak saja bila menjawab soalan peperiksaan.

Tidakkah pengalaman cukup memberitahu kita bahawa kita tidak pernah ketinggalan dari arus kemajuan hanya kerana mempelajari matematik dan sains dalam BM. Tidakkah tokoh ilmuan, teknokrat dan ahli korporat hari ini adalah generasi yang dulunya lahir dari pendidikan metematik dan sains dalam BM. Apakah ukuran yang telah dilakukan bagi membuktikan bahawa kita gagal bersaing kerana mempelajari matematik dan sains dalam bahasa Malaysia ?…lemah sungguh jiwa bagi mereka yang merasakan demikian, dan mereka inilah sebenarnya yang lemah keyakinan dan membuat penilaian yang tiada asasnya. Demi kebaikan anak-anak kita yang masih sedang bersekolah dan akan bersekolah nanti, kita perjuangkan untuk mengembalikan pengajaran dan pembelajaran matematik dan sains dalam bahasa Malaysia. Tingkatkanlah mutu P&P bahasa Inggeris kerana menguasainya juga suatu kelebihan, tetapi bukanlah dengan cara menginggeriskan matematik dan sains kerana itu sebenarnya kerugian.

Kelab Media Dan Penerbitan

Buletin sulong dari Kelab Media dan Penerbitan (KMP) akhirnya selamat diedarkan. Lisanul Hasanah mula diterbitkan bulan ini dan InsyaAllah akan menjadi buletin bulanan bagi warga Sek Men Al Islah.Nama Lisanul Hasanah adalah cadangan dari pelajar saya dari tingkatan lima. Pelbagai nama yang dicadangkan tapi yang ini kami berkenan. Terima kasih atas cadangan antum, nama ini pasti jadi kenangan dan sumbangan antum sangat bermakna kepada kelab ini

Kelab Media dan Penerbitan adalah kelab baru ditubuhkan tahun ini. Saya yang sekian lama bersama Kelab Kesenian menawarkan diri untuk bersama kelab ini di atas faktor minat dan keinginan untuk bersama menggerakkannya. Selamat tinggal Kelab Kesenian dan selamat tinggal DiBaBoNa…ngeh ngeh ngeh…

Setakat ini Alhamdulillah, saya selesa bekerjasama dengan Ustaz Wadi Anuar dan Muallim Baihaqi, dua orang guru muda yang baru bertugas tahun ini.Orang muda memang banyak idea boombastic. Kelab yang cuma dianggotai oleh 20 orang pelajar sahaja ,tapi kami berazam untuk berusaha menjayakan segala aktiviti yang sudah dirancang.Saya bersyukur semangat ahli kelab sangat tinggi dan sokongan yang diberikan amat baik sekali.

Jika diizinkan Allah, kami dalam usaha untuk menerbitkan majalah sekolah pada awal tahun hadapan. Segala kerja pengumpulan bahan dan maklumat sudah pun berjalan dan akan terus berlangsung sepanjang tahun ini. Dijangka percetakan akan bermula pada November nanti.

Selain dari Lisanul Hasanah, KMP juga akan mengadakan tayangan media filem-filem yang bagus dan terpilih untuk para pelajar dan guru. Bayaran masuk yang ‘murah’ akan dikenakan sebagai usaha untuk mengumpul dana bagi mengisi tabung Kelab. Penghasilan CD juga akan diusahakan untuk segala program dan aktiviti sekolah yang akan dijual dengan harga yang rendah juga….jangan lupa beli noo.

Selain itu KMP juga InsyaAllah akan membina laman web sendiri yang akan dimuatkan dengan segala berita kelab, galeri foto, bank soalan, aktiviti dan permainan ,serta ruangan forum untuk warga sekolah. Laman web ini akan dikendalikan oleh Muallim Baihaqi.

Kelab juga akan mengadakan pertandingan menamakan majalah sekolah dan membuka peluang untuk pelajar berkarya bagi dimuatkan dalam majalah tersebut. Pelajar juga dijemput untuk menulis sajak, pantun, teka-teki dan lakaran/ilustrasi bagi dimuatkan dalam Lisanul Hasanah.

Kami berdoa segala perancangan baik yang ingin diusahakan mendapat pertolongan dari Allah dan para pelajar serta seluruh warga sekolah memberikan sokongan baik terhadap KMP ini.

Muat Turun dalam format PDF : Lisanul Hasanah

saya kembali meminati novel …

Ketika remaja saya gemar membaca novel. Saya sering ke perpustakaan sekolah meminjam novel-novel yang menarik kemudiannya saling bertukar-tukar dengan teman bila habis membacanya. Waktu itu jika ingin membelinya sendiri memang tidak mampu. Jadi kebanyakan novel yang saya baca adalah dipinjam dari perpustakaan sekolah. Itu pun jumlahnya cukup kecil dan terpaksa pula berebut dengan rakan-rakan yang lain untuk meminjamnya.Selalunya novel yang menarik dan diminati ramai tidak akan sempat untuk berada lama di rak buku. Ia sering bertukar tangan terutama di kalangan pelajar perempuan

….ahhh…Jiwa remaja dengan novel memang sangat intim. Bahan bacaan sebegini mampu meruntun emosi dan menyentuh hati yang masih sangat muda. Dulu, novel karangan Dr Hamka “Tenggelamnya Kapal Vanderwick ‘ saya bacanya berulangkali dalam rembesan airmata yang mengalir tanpa dapat ditahan lagi…waktu itu hati saya sendu sungguh meratapi sebuah kisah cinta dua sejoli yang tak kesampaian. Seperti tenggelamnya kapal Vanderwick, saya juga turut karam dan lemas meresapi derita kesedihan Zainuddin yang kempunan untuk melayari bahtera cintanya…rasa kesedihan pembaca seperti dibuai-buai bila Zainuddin yang sarat memendam rasa diceritakan telah mengucup buahatinya yang sudah kaku tidak bernyawa dalam rasa kekecewaan yang tidak terhingga. Orang berkata karya itu adalah karya agung lantaran penulisnya adalah seorang yang cenderung kepada kesufian. Dan tulisannya pula agak halus dan mulus membawa gelojak rasa cinta dalam warna keimanan….hmm,

Tapi saya ini pula…. hmmm alangkah ‘senget’ nya pemikiran saya masa itu….alangkah membazirnya ’emosi’ yang tumpah untuk sebuah kisah cinta teruna dara yang belum ada ikatan sah .Seperti membazirnya emosi anak-anak murid saya berperang dengan sebak di dada ketika membaca novel ‘ayat-ayat cinta’.Sedangkan masih banyak kisah cinta yang patut ditumpahkan rasa sedih dan merana lantaran pencintanya tidak berjaya meraih dan mengecapinya….mungkin seperti kisah Khalid al Walid yang sangat cinta kepada mati syahid ketika berperang, tapi akhirnya beliau meninggal di atas katil kerana sakit biarpun sebahagian usianya dihabiskan dimedan pertempuran. Ini kisah cinta yang tak kesampaian yang mungkin lebih patut saya merasa terkesan…

Tapi mujurlah ketika di kampus saya tak tercenderung sangat kepada tulisan dalam genre novel. Saya dah mula terdedah kepada tulisan ilmiah dan lebih suka memiliki buku-buku pembinaan fikrah serta buku politik islam. Barisan penulis seperti Al Maududi, Abdullah Nasih Ulwan, Sayyid Qutb, Fathi Yakan dan Mustafa Mashor dan Hasan Al Banna mula saya kenali. Tulisan mereka ini banyak saya jadikan koleksi pribadi.  Mereka ini juga ada menyelit nostalgia kisah cinta pejuang silam yang menguja perasaan. Sebenarnya jiwa terasa makin dibangunkan dengan kisah kesengsaraan pejuang-pejuang islam zaman lampau.Betapa mereka ini juga adalah golongan yang asyik dalam cinta dan menempuh pelbagai halangan dalam bercinta. Bahkan mereka mengecapi penderitaan dalam meraih cinta dan ada yang terkorban untuk mendapatkan cinta. Bezanya cinta ini adalah yang suci untuk yang esa, bukan cinta kepada manusia. Pengalaman menjamah tulisan ringan yang banyak bunga bahasa seperti novel tentulah tidak sama dengan pengalaman menikmati tulisan dari tokoh gerakan islam….hmmm…lebih kurang camtu lah..

Tapi kebelakangan ini saya seperti kembali teruja dengan pembacaan novel. Saya membaca novel ‘Sultan Muhammad Al Fatih : Penakluk Konstantinopel’ dalam masa setengah hari saja. Terputus sebentar ikatan saya dengan urusan-urusan lain ketika menatap novel ini. Helaian demi helaian yang diselak ternyata saya semakin jauh mengembara sehingga terasa betul-betul sedang berdiri menghadap pintu kota yang hebat itu. Ketika perang sedang berkecamuk, dahi saya berkerut menahan lelah dan getirnya berhadapan dengan tentera musuh. Perasaan ‘geram’ dan tidak sabar untuk memecah masuk bersama tentera muhammad Al Fatih terasa membuak-buak. Hati seperti turut merintih memohon bantuan Allah segera tiba untuk memenangkan tentera Islam ke atas ketumbukan Maharaja Konstantine. Kesombongan raja Rom itu seperti mahu ditimbus bersama runtuhan benteng kota yang dibedil tentera Muslimin. Kerajaan Rom yang angkuh itu juga seperti mahu dikoyak-koyak sebagaimana surat Baginda saw yang pernah dikoyak oleh rajanya dahulu.Ahhh…saya benar-benar seperti berada disana , bersama Muhammad al Fatih dalam usaha menakluki Konstantinopel, kota kebanggaan kerajaan Rom Ortodoks itu.Tidak tahu berapa kali kolam mata saya melimpah dengan cucuran airmata meniti kisah sejarah yang gemilang ini. Ketika laungan takbir tentera muslimin menggentarkan penduduk konstantinopel , saya turut berdebar-debar menanti saat Muhammad Al Fatih melaungkan takbir kemenangannya….sungguh, baginda sultan Muhammad Al Fatih antara manusia yang allah beri keuntungan. Hampir keseluruhan hidupnya disusun atas peritnya sebuah perjuangan….subhanallah

Alangkah besar nilai kata-kata baginda. Penaklukan Konstantinopel bermula dari zaman khulafa Ar Rashidin lagi, dan diteruskan ke zaman muawiyah, dan pemimpin-pemimpin Islam selepas itu. Semuanya kerana ingin merebut untuk meralisasikan hadis baginda saw apabila menyebut ‘ Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan ketua yang baik, tentera yang baik dan rakyat yang baik ‘. Mereka mengharapkan sangat bahawa diri mereka lah yang baginda maksudkan sebagai pemimpin yang baik dengan tentera dan rakyat yang baik. Muhammad Al Fatih tentulah memiliki kehebatan darjat iman seorang pemimpin apabila beliau muncul dan dipilih Allah sebagai penakluk konstantinopel sepertimana yang pernah baginda Rasul gambarkan dalam hadisnya..

Hebat… saya menggemari tulisan Abdul Latip Talib dan memiliki kebanyakan novel sejarah karya beliau ini. Saya kira dia penulis hebat kerana memiliki kreativiti menukilkan lembaran sejarah tokoh-tokoh Islam dalam bentuk novel. Selain dari Sultan Muhammad Al Fatih, saya turut menjadikan beberapa novel pahlawan Islam karya beliau ini sebagai koleksi pribadi.Kebanyakannya dihadiahkan oleh suami. Kepada anak-anak murid saya turut bercerita dan berkongsi rasa teruja membaca novel -novel Abdul Latip Talib dan saya galakkan mereka untuk turut membacanya.Memahami agama tidak sekadar membaca buku-buku akidah, feqah mahu pun buku syariah.Buku tentang kisah hidup dan perjuangan tokoh-tokoh islam lampau juga mampu menyuburkan iman kerana dari situ kita melihat bagaimana islam dihidupkan dalam diri manusia.

Beruntunglah orang yang Allah campakkan kecintaan kepada perjuangan Islam, setiap tarikan nafasnya adalah impian untuk meninggikan agama Allah. Dihujung usia ketika sakit menanggung bisa diracun, Sultan Muhammad Al Fatih sempat berpesan pada anaknya..

“Ayahanda dilahirkan ke dunia ini seperti semut kecil, kemudian Allah kurniakan kepada ayahanda nikmatnya yang begitu besar. Bekerjalah kamu untuk meninggikan agama Allah.”

Saya masih dalam proses menghabiskan novel “Abu Ubaidah penakluk Parsi“….kalau mampu bertahan dan melawan rasa mengantuk, saya akan cuba habiskan malam ini , minat saya membaca novel seperti tumbuh kembali...saya tak sabar untuk bersama Abu Ubaidah menakluki parsi.