tok guru bebas tuduhan rasuah


KOTA BHARU, 16 Dis: Menteri Besar Kelantan, Tuan Guru Datuk Nik Abdul Aziz Nik Mat, melahirkan rasa syukur terhadap Allah berikutan beliau telah digugurkan tuduhan rasuah yang membabitkan tajaan RM65,000 oleh syarikat swasta untuk menunaikan haji awal tahun lalu.
Ketika dihubungi sebentar tadi, Nik Aziz mengucapkan terima kasih kepada Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) kerana telah membersihkan namanya.
Beliau berkata demikian ketika diminta mengulas berhubung tindakan SPRM yang telah membebaskan dakwaan terhadap beliau semalam sebagaimana yang disiarkan oleh media hari ini.
Semalam SPRM menutup dua kes berpotensi tinggi membabitkan Menteri Besar Kelantan iaitu berhubung kes tajaan sejumlah RM65,000 untuk menunaikan haji dan tuduhan salah guna kuasa dalam pelantikan menantunya Abdul Ariffahmi Ab Rahman sebagai Ketua Eksekutif (CEO) PMBK.
Keputusan itu diumum oleh Pengerusi Panel Penilaian Operasi (PPO) SPRM, Tan Sri Hadenan Abdul Jalil pada sidang media selepas mesyuarat PPO bersama SPRM semalam.
Hadenan juga turut mendakwa, pelantikan Arrifahmi lebih kepada pertukaran nama jawatan iaitu daripada Ketua Pegawai Operasi kepada CEO PMBK.
Sebelum ini, media membuat laporan kononnya Nik Aziz telah menerima pakej menunaikan fardhu haji bernilai RM65,000. Ekoran dakwaan tersebut Nik Aziz telah membatalkan hasratnya untuk menunaikan fardhu haji pada tahun lepas ke tahun ini.
Sementara itu, SPRM juga telah mengumumkan, pegawai kerajaan di negeri Kelantan adalah antara yang terendah terlibat dengan rasuah.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Saya mengucap syukur bila membaca berita ini di blog teman saya. Ia bingkisan berita yang membuatkan penyokong Pas lega saya rasa, dan saya pula, atas rasa hormat saya pada tok guru yang saya nilaikan sangat berjasa dalam gerakan dakwah dan politik Islam di negara kita, berita ini mengundang rasa syukur di dada…Alhamdulillah.

Saya juga menaruh simpati, ketika kecaman pada tok guru meniti di bibir musuh politiknya yang penuh iri, sedang sinis dan sindir padanya bertali-tali di skrin berita TV…Tok Guru kemudiannya mengumumkan pembatalan hasratnya ke tanah suci sambil menyeka titis air yg ingin melimpah di pipi….tersinggung hati tuanya dihujan prasangka yg seburuk ini. Namun sabar digigitnya jua sambil mempelawa SPRM datang membuat penyiasatan ke atas dirinya nanti…

Saya doakan kesejahteraan untuk tok guru, pimpinan Allah serta ketepatan dalam sebarang keputusannya selama masih ditakdirkan memimpin parti.

Advertisements

Kelab Media Dan Penerbitan

Buletin sulong dari Kelab Media dan Penerbitan (KMP) akhirnya selamat diedarkan. Lisanul Hasanah mula diterbitkan bulan ini dan InsyaAllah akan menjadi buletin bulanan bagi warga Sek Men Al Islah.Nama Lisanul Hasanah adalah cadangan dari pelajar saya dari tingkatan lima. Pelbagai nama yang dicadangkan tapi yang ini kami berkenan. Terima kasih atas cadangan antum, nama ini pasti jadi kenangan dan sumbangan antum sangat bermakna kepada kelab ini

Kelab Media dan Penerbitan adalah kelab baru ditubuhkan tahun ini. Saya yang sekian lama bersama Kelab Kesenian menawarkan diri untuk bersama kelab ini di atas faktor minat dan keinginan untuk bersama menggerakkannya. Selamat tinggal Kelab Kesenian dan selamat tinggal DiBaBoNa…ngeh ngeh ngeh…

Setakat ini Alhamdulillah, saya selesa bekerjasama dengan Ustaz Wadi Anuar dan Muallim Baihaqi, dua orang guru muda yang baru bertugas tahun ini.Orang muda memang banyak idea boombastic. Kelab yang cuma dianggotai oleh 20 orang pelajar sahaja ,tapi kami berazam untuk berusaha menjayakan segala aktiviti yang sudah dirancang.Saya bersyukur semangat ahli kelab sangat tinggi dan sokongan yang diberikan amat baik sekali.

Jika diizinkan Allah, kami dalam usaha untuk menerbitkan majalah sekolah pada awal tahun hadapan. Segala kerja pengumpulan bahan dan maklumat sudah pun berjalan dan akan terus berlangsung sepanjang tahun ini. Dijangka percetakan akan bermula pada November nanti.

Selain dari Lisanul Hasanah, KMP juga akan mengadakan tayangan media filem-filem yang bagus dan terpilih untuk para pelajar dan guru. Bayaran masuk yang ‘murah’ akan dikenakan sebagai usaha untuk mengumpul dana bagi mengisi tabung Kelab. Penghasilan CD juga akan diusahakan untuk segala program dan aktiviti sekolah yang akan dijual dengan harga yang rendah juga….jangan lupa beli noo.

Selain itu KMP juga InsyaAllah akan membina laman web sendiri yang akan dimuatkan dengan segala berita kelab, galeri foto, bank soalan, aktiviti dan permainan ,serta ruangan forum untuk warga sekolah. Laman web ini akan dikendalikan oleh Muallim Baihaqi.

Kelab juga akan mengadakan pertandingan menamakan majalah sekolah dan membuka peluang untuk pelajar berkarya bagi dimuatkan dalam majalah tersebut. Pelajar juga dijemput untuk menulis sajak, pantun, teka-teki dan lakaran/ilustrasi bagi dimuatkan dalam Lisanul Hasanah.

Kami berdoa segala perancangan baik yang ingin diusahakan mendapat pertolongan dari Allah dan para pelajar serta seluruh warga sekolah memberikan sokongan baik terhadap KMP ini.

Muat Turun dalam format PDF : Lisanul Hasanah

sukan sekolah kami….

100_3997Agak lama jugak saya tak update blog ini. Kebelakangan ini saya gagal melapangkan diri menjengah ke sini lantaran terlalu penat dan keletihan. Kesibukan minggu-minggu awal persekolahan begitu mempengaruhi hari-hari saya. Banyak perkara yang perlu diberi perhatian dan keutamaan.

Dua minggu kebelakangan ini sekolah sibuk dengan sukan. Hampir setiap hari guru-guru dan para pelajar pulangnya hampir jam enam kerana menyelesaikan kebanyakan perlawanan sukan yang di adakan di  sebelah petang. Rasa keseronokan dan kepenatan saling bergandingan, sebab itu saya dapat melihat biarpun anak-anak murid saya agak kepenatan tapi mereka seronok dapat mencabar lawan dalam setiap acara yang dipertandingkan.

Cuma kami guru-guru yang kena banyak melatih jiwa dengan rasa kesabaran. Maklumlah kalau kerap kali sangat pulang  kerja lewat petang, bisa saja mengundang rasa kepenatan dan ketegangan perasaan. Apatah lagi pulangnya ke rumah tidak pula menjanjikan kerehatan…jesteru masih banyak tugasan dan kerja yang perlu dibereskan. Maka dengan itulah ada dikalangan rakan yang meluahkan perasaan dalam gurauan mereka ” wah ! ini baru betul-betul sekolahku syurgaku , kita ni macam dah berumahtangga di sekolah , balik rumah untuk tidur je “…harap keberadaan di sekolah untuk waktu-waktu selepas tugasan formal juga dikira amalan soleh di sisi Allah…InsyaAllah.

Rumah Biru atau rumah sukan Salahuddin Al Ayubi adalah rumah sukan kami. Saya bersama Rumah Biru ini semenjak 4 tahun yang lalu. Sebelum ini saya pernah menjadi guru sukan rumah Usamah Bin Zaid (kuning), pernah juga menjadi guru sukan rumah Salman Al-Farisi (hijau) tetapi belum pula diizin kesempatan bersama rumah Abu Zar Al Ghifari (merah) . Inilah nama-nama besar yang menjadi ‘jenama’ kepada rumah sukan di sekolah kami. Wah ! Penggunaan tokoh-tokoh Islam yang cukup tersohor nama mereka dalam sejarah perjuangan Islam di harap dapat menaikan semangat anak-anak pelajar ketika di gelanggang permainan.

Hari kemuncak sukan adalah pada sabtu yang lalu (24 januari). Kami menumpang padang sekolah Men Sg Pasir yang lebih besar saiznya dan lebih sesuai untuk acara balapan. Saya memberi persetujuan untuk membantu bahagian hadiah dan cenderamata. Memandangkan antara tugas saya adalah berada di pentas VIP memegang dulang pingat dan piala kemenangan untuk acara penyampaian hadiah, maka saya agak kemas sedikit hari tersebut sehingga bila berselisih dengan teman ada saja yg menegur “ amboi lawonya hari ni….nak pi sukan ke nak pi kenduri ni ?”….keh kehkeh……suka hati hangpa lah nak kata apa.Tapi ternyata saya ‘tak lekat’ di ruangan hadiah tu kerana asyik berlari ke padang je memberi sorakan semangat setiap kali pertandingan dilangsungkan….biru!…biru!…biru!….cepat biru, cepat biru…..jerit saya…..iskk….mungkin bukan tempat saya di khemah hadiah tu….saya lebih patut berada ditengah padang untuk moral support pada wakil rumah kami…perrghh….paling saya tak dapat lupakan bila ketua pasukan Biru, Muaz Ghani menjerit nama Salahuddin Al Ayubi…..kami pewarismu’...dalam sajaknya ditengah padang pagi tersebut…..meremang bulu roma kami semua….semangat sungguh kami rasa…..

Seringkali sukan tahunan kami gabungkan antara sekolah menengah dan sekolah rendah. Bila sukan diadakan serentak dapatlah jimatkan kos sedikit. Lagipun lebih meriah dan lebih gamat bila disertai anak-anak kecil terutama darjah satu. Saya gelak tergolek menyaksikan acara sukaneka anak-anak kecil yang nampak lucu. Cikgu-cikgu pula yang kelihatan ‘semangat abis’ sedangkan murid-murid kecil itu rilek jer. Walau kalah pertandingan sikit pun tak nampak kecewa, boleh gelak mengekek lagi….seronoknya jadi budak-budak yang belum mengerti apa-apa, emosi mereka masih bersih dari tekanan dan mereka cuma ingin merasa seronok saja….

Kami tutup hari sukan dengan doa kesyukuran….Allah mengizinkan ia berlangsung seperti yang dirancang. Tahniah untuk rumah Abu Zar Al Ghifari yang muncul juara keseluruhan, jua buat rumah Usamah Zaid yang berada di tempat ketiga biarpun peringkat awalnya menempah kedudukan selesa…ehem! dah rezeki kami nak muncul naib juara…jangan mare yer!…buat rumah Salman Al Farisi…..tahun depan cuba lagi, bangkit dari ketewasan tahun ini. Mungkin tahun ini nasib belum menyebelahi.

Seronoknya nak bersukan lagi…..