Ramadhan di hati 2

Salam Ramadhan,

Ramadhan adalah bulan ibadat dan bulan untuk kita lebih memahami hakikat hidup beriman kepada Allah. Ramadhan juga adalah bulan sabar kerana kedatangan Ramadhan membawa bersama kesengsaraan, kesusahan dan kepayahan untuk kita. Tetap akan kita semua merasai dan menikmati ujian di bulan Ramadhan ini kerana ramadhan semestinya adalah bulan ujian . Sedangkan karenah ujian itu  yang hadir untuk menguji kesabaran kita, adalah cukup hebat dan pelbagai. …maka memastikan ramadhan benar-benar terisi dengan ‘agenda ramadhan’ bukan satu tugas yg mudah kerana ilmu, iman, amal  dan istiqamah mesti seiringan….tidak boleh tertinggal salah satunya.

Apa pun, Ramadhan benar-benar menjadikan seorang hamba beroleh kekayaan yg hakiki di sisi Tuannya. Di bulan yg menjanjikan ganjaran Allah yg berganda-ganda ini, kita melaksanakan ‘perniagaan’ utk beroleh untung dan laba bagi membeli syurga Allah.

Sudah seminggu berpuasa…hari ini kesihatan saya lebih baik dari beberapa hari yg lalu….Alhamdulillah.

Hari pertama puasa, saya bergelut dengan sakit perut yang memulas-mulas dan terpaksa berulangkali ke tandas. Sangka saya ia berkaitan dengan makanan yg saya ambil semasa sahur hari itu, tapi tidak pula ahli keluarga saya yang lain sakit perut macam saya. Memulas dan berguling-guling saya menahan sakit. Gastrik kah ??? mujurlah sekolah juga bercuti 2 hari sempena Ramadhan dan bersambung pula cuti hujung minggu Jumaat dan Sabtu. Kalau tidak sudah tentu saya terpaksa mc hari tersebut. Namun saya tempuhi juga Ramadhan hari yg pertama itu dengan harapan perut saya akan pulih juga keesokan nanti.

aduh, cerita sakit perut saya tidak berakhir hari itu saja…..selepas berbuka, badan saya rasa seram sejuk, bisa menyucuk dan perut terus memulas-mulas. Saya terpaksa melupakan hasrat mengikut suami dan anak2 ke masjid kerana saya asyik ke tandas saja. Sebelum ke masjid suami dapatkan saya ubat cirit dan saya tidur berselimut selepas makan ubat….hati sayu dan berdoa Allah beri kekuatan untuk bangun bersolat nanti…..kafarah dosa2 saya barangkali, hari pertama berpuasa, maka saya diuji sebegini….tak putus-putus saya merayu…ya Allah, ampunkanlah saya ini.

Sakit perut saya bukan sehari…berlarutan beberapa hari. Suami membawa ke klinik pada hari kedua berpuasa dan doktor cuma beranggapan perut saya mengalami masalah penyesuaian berpuasa. Saya kurang percaya kerana saya sudah pun berpuasa ketika rejab dan syaaban…jadi pada ramadhan sudah patut dapat penyesuaian.

Sebenarnya situasi perut tidak selesa pada hari pertama berpuasa sering saya  alaminya ….tapi untuk sebentar cuma. Biasanya selepas berbuka pada hari pertama saya akan terasa sakit perut…. tapi akan pulih beberapa jam selepasnya . …dan terus pulih selepas 2 atau tiga hari berpuasa. Saya kira ini kesan kecil dari masalah rembesan jus hempedu dlm tubuh saya. Saya pernah menjalani pembedahan membuang kantung hempedu pada penhujung tahun 2001. Saya mengalami masalah batu hempedu selepas kelahiran anak ketiga dan terdapat 18 biji batu hempedu yg telah dikeluarkan dari salur hempedu saya… 😦 ….tapi saya yakin ia tidak mengganggu urusan puasa saya kerana sekalipun tanpa kantung hempedu, rembesan jus hempedu masih ada dan dirembeskan seperti biasa cuma tidak di simpan dikantung sahaja. Lagipun ini bukan kali pertama saya berpuasa tanpa kantung hempedu , tahun sebelum ini okey jer…ntah le….wallahuallam 😀 😀 😀

al kisahnya…bila saya kembali bersekolah pada hari Ahad yang lalu….kecoh satu sekolah kerana rupanya sepanjang cuti 4 hari itu hampir kesemua guru mengalami masalah sakit perut dan cirit. Ada yang termuntah-muntah dan ada yg terpaksa dimasukkan ke wad. Beberapa rakan guru tidak dapat melaksanakan ibadat puasa pada hari pertama kerana muntah dan sakit perut. Seorang kawan saya yg sarat mengandung terpaksa menggunakan perkhidmatan ambulans kerana cirit birit dan turut dimasukkan ke wad….Alhamdulillah kandungannya tidak terjejas…

Ada di antara kami yang masih terasa bisa-bisa dalam perut sehingga hari kelima dan keenam berpuasa….namun saya bersyukur, kesakitan saya tidaklah teruk sangat dan Allah beri kekuatan pada saya berpuasa, bertarawih dan melaksanakan ibadat lain sekali pun kesihatan saya sedikit terjejas.

Kami suspek keracunan makanan dari jamuan kenduri di sekolah pada hari selasa lepas…..saya sendiri kurang bersetuju bila ada cadangan di adakan kenduri sehari sebelum puasa, rasanya tak kena pula kegembiraan menyambut ramadhan diisi dengan aktiviti makan-makan ni. Namun saya akur juga bila ramai yg setuju dan nampak seronok pula.

Mungkin ini iktibar untuk lebih berhati-hati di masa akan datang, atau ini juga mungkin ujian Allah bagi menguji keimanan kami semua. Syukurlah sudah ramai yg pulih dan dapat meneruskan ibadat puasa mereka seperti biasa…

Saya susut sedikit setelah beberapa hari sakit perut….namun harapan saya, pahala saya tidak susut dan saya sentiasa diberi kekuatan oleh Allah utk meningkatkan amal soleh di sisiNya…

Advertisements

Menangkis angin

Berlatih menangkis angin

Desirnya bisa menderu ombak di hati

Yang datang menampar-nampar pantai iman

Menghempas ganas dan pedih sekali,

Tidak terkecuali…

Pada perjalanan hati saya ini,

Segala simfoni rasa datang berlagu,

Silih berganti gema dan rentaknya ,

Kadang tidak terduga saat datang klimaksnya,

lelah dan longlai menongkah badai yg menerpa,

inikah bukti sekam dendam dan marah di dadanya?

saya hanya mampu hamparkan diri

Pada Ilahi…

Biarpun sakit tak terperi

Allah, padaMu aku berserah diri”


 

Ramadhan di rumahku

Saudara seislamku, didoakan semoga kita beroleh kebaikan pada tahun ini. Bulan Ramadhan semakin hampir, bulan kebaikan yang membawa rahmat dan anugerah yg banyak dari Allah bagi sesiapa yg berjaya mengharunginya dgn jiwa yg berisi taqwa.

Sungguh, kedatangan Ramadhan yg semakin hampir ini dinantikan dgn rasa rindu di hati…ibarat menunggu sang kekasih, begitulah Ramadhan ditunggu-tunggu dgn harapan dan doa utk bersungguh-sungguh meraih keberkatan dan berniat utk menyempurnakan ibadat puasa, berqiamulail, iktikaf, bersedekah dan menghidupkan malam lailatul qadar serta berusaha memperolehi segala kebajikan yg terkandung dalam bulan Ramadhan. Bukan semua golongan akan merindui kedatangan ramadhan. kecuali mereka yg ditiup perasaan rindu itu melalui ehsan Allah. Rasa rindu, gembira dan sayu utk menyambut Ramadhan memiliki fadhilat dan pahala yg besar sekalipun ibadat puasa belum bermula.

Sabda rasulullah saw “ Sesiapa yang bergembira dengan kedatangan ramadhan, akan diharamkan dirinya daripada simbahan api neraka”

Maka sewajarnya lah segala persiapan awal bagi menerima kunjungan Ramadhan yg mulia ini diberi tumpuan oleh kita semua. Ramadhan sedang dalam perjalanannya menghampiri kita, tapi bagaimana pula dgn sambutan di rumah kita ? Seorang muslimah mestilah membuat persediaan di rumahnya utk menyambut ketibaan Ramadhan . Singgahan sementara Ramadhan sebelum kembali bermusafir tentulah ingin dimanfaatkan sebaiknya . Mungkin ini adalh singgahan terakhir Ramadhan bagi kita .

Pakej Rangsangan ibadat sungguh hebat sekali pada bulan Ramadhan. Janji Allah untuk melipatgandakan ganjaran pahala bagi semua amalan kebaikan yang dilakukan di bulan ramadhan. Pemahaman bahawa Ramadhan adalah bulan puasa semata-mata perlu diperbetulkan kerana ibadat puasa sebenarnya turut boleh dilakukan pada bulan-bulan lainnya. Tidak hanya puasa, bahkan bulan ini adalah bulan ganjaran utk semua kebaikan yg dilakukan semata-mata mencari redha Allah.

Sabda Rasulullah saw, “ sekiranya umatku mengetahui kebesaran dan kelebihan Ramadhan nescaya mereka akan meminta Ramadhan itu setahun penuh”.

Antara persiapan menyambut Ramadhan ialah :

  1. Berpesan pada ahli keluarga agar merasa rindu dan tertunggu-tunggu kedatangan ramadhan. Galakkan mereka untuk bersiap sedia dan khabarkan bagaimana Rasulullah, para sahabat dan salafussaleh ketika menyambut kedatangan Ramadhan.
  2. Mengajak ahli keluarga untuk banyakkan berdoa semoga Allah kurniakan kesempatan, kekuatan dan kesungguhan untuk melakukan ibadat dengan khusyuk, ikhlas dan tawadhuk di sepanjang ramadhan yg barokah. Terapkan dalam jiwa ahli keluarga mengenai kepentingan menghayati Ramadhan dengan akhlak2 yang terpuji seperti merasa belas kasihan, pemurah yakni tidak bakhil dan gemar melakukan infak, memelihara silaturrahim sesama ahli keluarga, saudara dan rakan taulan, bersifat pemaaf dan mendahului dalam memohon kemaafan, qanaah dan bersyukur, serta berkata-kata dengan perkataan yg berfaedah.
  3. Mengajak ahli keluarga untuk mengulangkaji semula ilmu-ilmu berkaitan ibadat puasa dalam hal rukun, syarat, sunah , adab-adab dan hikmah-hikmahnya.
  4. Membuat perubahan pada rumah sempena menyambut Ramadhan. Ia boleh dilakukan dengan mengatur semula susunan hiasan, perhiasan serta memperdengarkan nasyid atau ayat-ayat suci Al-Quran di rumah. Sebagai ransangan kepada anak-anak, boleh digantungkan belon-belon di dalam bilik, disediakan tabung utk infak sempena Ramadhan dan ini sebagai syiar ahli keluarga terhadap kedatangan bulan ‘kekasih’ ini.
  5. Menghapuskan adat kebiasaan yg ditegah di dalam Islam seperti melakukan pembaziran dalam juadah berbuka puasa. Adalah digalakkan muslimah menyediakan menu berbuka utk sebulan puasa bagi keluarganya. Ini dapat membantu kita menyediakan hidangan yg seimbang dan sederhana, merancang perbelanjaan, dan mengelakkan dari membeli barangan yg tidak diperlukan ketika ke pasar. Jauhi dari melakukan aktiviti sia-sia seperti menonton rancangan hiburan yg lagha dan mendengar lagu-lagu yang melalaikan. Hindari juga dari mengumpat, mencaci dan berdebat pada perkara yg sia-sia.

Ramadhan adalah bulan beribadah dan ianya datang sekali dalam setahun. Melaksanakan amalan yg tidak terikat dgn maksud ibadat pada bulan ini dan melepaskan Ramadhan berlalu begitu sahaja adalah perbuatan yg rugi. Ketika munculnya anak bulan, nabi mengajarkan kita dengan doa “ Ya Allah, jadikanlah kemunculan bulan ini ke atas kami dengan keamanan dan keimanan.”