Keburukan Friendster

Sebab utama saya meninggalkan Friendster adalah demi menjamin kualiti sebuah ikatan persahabatan. Bagi saya, Friendster membuatkan saya kurang menghargai rakan-rakan, sama ada yang dekat atau jauh, yang mengelilingi diri saya. Sejak zaman turunnya Nabi Adam dari syurga, dan sejak manusia buat kali pertama tinggal di atas muka bumi, ikatan persahabatan tidak berfungsi seperti hari ini.

Di zaman mereka, persahabatan bermakna pertemuan dan perpisahan. Kadang-kala perpisahan itu ada pertemuannya sekali-sekala, dan kadang-kala terus lesap macam asap. Persahabatan hari ini, yang dibantu dengan teknologi Friendster menjadikan erti persahabatan itu sebagai sebuah pertemuan (dan sebuah pertemuan), dan tiada perpisahan. Akibatnya, persahabatan menjadi online 24 jam, 7 hari seminggu, walaupun seorang di benua Amerika, dan rakannya itu pula di benua Asia.

Bagi saya perpisahan (atau lama tak jumpa dan tahu khabar) menjadikan saya menghargai rakan-rakan yang ada. Saya dapat merasakan perbezaan ketara apabila bertemu dan berbual di dunia nyata dengan rakan yang ada di dalam senarai Friendster saya berbanding rakan yang tiada Friendster. Borak saya dengan rakan bukan Friendster, yang lama tidak berjumpa, adalah lebih bermutu dan menyeronokkan. Ini memandangkan saya tidak tahu langsung apa-apa tentang perkembangan dirinya. Jadi perbualan akan lebih menarik. Dan inilah dia persahabatan! Kamu bertemu, kamu berpisah, dan kemudian kamu bertemu lagi untuk bersembang hal-hal menarik sepanjang kamu berpisah.

Baca baki entri ini »

Teras Keimanan Tunggak Negara

hadharivshakiki.jpg

KETAATAN PADA ALLAH

MENJAGA KEHARMONIAN JIWA

” Barangsiapa yang mengikut petunjukKu, nescaya tidak ada keraguan atas mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati

( Al-Baqarah :38 )

Seandainya difikirkan dengan hati yang jernih, nescaya kita akan mengakui bahawa keberadaan kita di dunia ini adalah untuk diuji, kerana kalaulah bukan yang demikian, sudah tentu Allah akan langsung mengirimkan kita ke syurga…sedangkan ujian itu bermacam-macam rupanya

beruntung sungguh manusia yang menjaga Tuhannya lebih dari dia menjaga manusia disekelilingnya .

Tok Guru Menteri Besar Kelantan

new8rmu4.png

Jauhi Fitnah

Sabda Rasulullah sallahualayhi wassalam:tunjuk2.jpg

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ نَمَّامٌ

“Tidak masuk Syurga orang yang menabur fitnah.” (Hadith riwayat Imam Muslim)

Allah telah berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَأٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْماً بِجَهَالَةٍ
فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِي

Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu. (Al Hujurat ayat 6)

Selamat Datang ke Wadi Insyirah

Memang senang nak menyalahkan orang lain sementelah orang yang disalahkan itu tidak tahu dan tidak dapat membela diri….aduhai.. memang senang nak menyalahkan keadaan kerana keadaan memang tidak mampu menyalahkan kita kembali.