jom panjat bukit …. syok ooo

Dari Bawah

Pandangan Dari Bawah Bukit Semarak

Mendengar cerita kawan-kawan yang gigih exercise dan menjaga kesihatan, saya jadi rasa cemburu. Ngapalah saya ni malas sangat bersenam… astagfirullah  teruk nau saya…. bukankah menjaga kesihatan tubuh badan adalah perkara yang dituntut oleh agama kita ?? saya lihat Kak Manisah dan Kak nora sudah nampak agak slim dek kerana rajin nya mereka exercise …saban hari mereka mendaki Bukit Semarak sekembali dari tempat kerja. Malah dalam satu majlis perjumpaan kakitangan dengan Tuan pengarah Eksekutif tempohari, beliau menasihatkan guru-guru supaya rajin bersenam dan mengambil berat tentang kesihatan tubuh badan. Antara saranan beliau ialah supaya kami mendaki Bukit Semarak. Beliau secara berseloroh pernah bertanyakan saya mengapa tidak menyertai beberapa rakan guru lain yang rajin benor panjat Bukit Semarak. Saya sekadar memberi alasan yang saya sibuk dan tidak berkesempatan. Tapi saya tahu … saya ni malas sebenarnya…memang malas..eeeiii teruknya saya ….

Namun tekad saya, selepas ni akan saya kerah semua ahli keluarga saya supaya mendaki Bukit Semarak bersama saya …… termasuklah si Raihanah yang masih kecil tapak kakinya itu …he..hee

Ceritanya, sejak 3 minggu yang lalu sudah beberapa kali saya dan keluarga mendaki Bukit Semarak di Sg. Petani. Kali pertama pendakian, saya cuma mampu sampai di pertengahan  bukit saja … tu pun teruk juga rasanya …tercungap-cungap dan habis lencun tubuh saya bermandi peluh.. maka saya mengaku tewas untuk terus mendaki. Tapi itu masa awal-awal dulu, sekarang tidak lagi kerana hebatnya semalam saya sudah berjaya sampai ke puncak bukit tersebut ….Alhamdulillah….bestnyer….

Saya rasa tenaga ‘tua’ seperti saya ni, bila saja berjaya menawan puncak bukit memanglah terasa cukup seronok dan sedikit bangga…hamboii.. tambahan anak-anak pula tak habis-habis memotivasikan saya….ini kerana mereka faham, kalau saya tak kuat semangat untuk sampai ke puncak bukit, mereka juga turut terlepas peluang untuk melihat panorama indah dari puncak bukit itu …. kesian, sebelum ini mereka cuma mendengar cerita dari teman-teman. Jadi saya ‘usahakan’ juga untuk merealisasikan hasrat mereka melihat pemandangan Sungai Petani dari puncak Bukit Semarak.

Hmmm….hebat juga pengalaman senaman panjat bukit ni. Dalam seksanya ‘proses melawan graviti bumi, saya sebenarnya mengecapi nikmat kesegaran menyedut udara bukit yang bersih….MasyaAllah. Bau aroma tumbuhan yang menghijau, lebih-lebih lagi bau wangian tanah bukit bercampur bauan dari pokok petai yang banyak kedapatan di situ, menjadikan saya  cukup selesa menghirup udaranya. Alhamdulillah dalam keadaan saya yang bermandian peluh itu, tak saya nafikan tubuh memang terasa lebih segar dan sihat.

Ntah la, tak de la tinggi sangat bukit tersebut. Bagi yang biasa mendakinya dan telah melazimkan pendakian setiap hari, tidak akan menghadapi masalah untuk sampai di kawasan paling atas. Tapi saya ni asyik semput jer. Baru beberapa minit ‘panjat bukit’ tu saya dah termengah-mengah. Tengok orang lain steady jer….tambah orang-orang cina …yang dah tua bertongkat pun masih selamba mendaki seperti tiada terasa kesukaran apa-apa……alahai malu nau saya dibuatnya. Tambah dengan Raihanah yang baru 3 tahun tu….sudah lah langsubg dia tak nampak berpeluh, dia juga sikit pun tak mengeluh….. saya nampak dia macam ringan je dalam tertonggek-tonggek dia panjat bukit itu….waaah, hebatlah Hanah….he..he umi aje yang asyik berhenti untuk ‘menyedut’ oksigen …. pastu masa mendaki asyik pegang pinggang jer…adeehh terasa longgar pinggang den..

Saya harap sifat mudah mengalah bukanlah merupakan sifat saya . Walaupun agak tersiksa bersenam dengan panjat bukit ni, namun saya tak mahu cepat merasa putus asa. Saya ingin riadah untuk memperbaiki tahap kesihatan saya …manalah tau, kalau nak menjadi rezeki saya, saya capai kembali berat badan  yang solid  molid 48kg seperti  ketikanya saya masih anak dara …. hamboiii..ngada-ngada nya ….. memang mengada-ngada .. ha..hah..ha.,ha

……………….. aaarrrhh..

ngantuknya ….. kena panjat bukit nih….
Advertisements

malam…

Saya jumpa grafik ni dalam sebuah blog (saya sertakan add nya )….cantik dan menawan sekali. Kebetulan saya memang sukakan suasana malam. Ianya sunyi dan tersimpan seribu rahsia alam. Surah At-Thoriq saya sertakan disini yang ada menyentuh tentang  malam yg Allah ciptakan dengan diserikan bintang-bintang berkerlipan…serta ingatan Allah supaya kita semua memerhatikan hakikat kejadian manusia ….yang cuma dari setitis mani yang hina …

Semoga dengan itu …bertambah keimanan dan ketaqwaan kita.

Nur Ilahi ….melimpah ke hati..

Telah ku rasakan…..indahnya kasih sayang Tuhan…

ketika nurNya menerangi setiap ruang di hati….

Serasa diri sentiasa terpimpin menuruni lembah kehidupan ini…

Sekalipun dilorong yang sunyi dan kelam sekali…..

Aku tidak pula merasa sunyi…. kerana Tuhan ada di sisi…

Terima Kasih untuk adikku Lifutushi di atas grafik yang indah ini…..kak cik sangat menghargai !!

Watak Remaja Zaman Ini

Saya membeli buku ini pada akhir Disember tahun lalu. sebuah buku bersaiz sederhana setebal 47 halaman, dan diterbitkan bersama dengan sekeping vcd. Ia telah dijual pada harga RM15.00 sebuah. Tetapi isi kandungannya adalah lebih mahal dari itu…bahkan sangat mahal jika nak dibandingkan dengan nilai RM15.00….berapa sangat lah lima belas ringgit tu.

Ketika membaca judul buku tersebut, selera saya sudah tertawan untuk memilikinya. Sebagai guru yang saban hari bergaul dengan pelajar-pelajar remaja, buku kecil ini adalah naskah yang cukup berharga buat dikongsi dengan anak-anak murid tercinta. Januari lalu, Saya telah jadikan beberapa intipati penting dari buku ini sebagai slot muqaddimah saya sewaktu pertama kali memulakan kelas dengan pelajar tingkatan 5 .

Siti Fatimah adalah pelajar yang sederhana …..tetapi istimewa. Saya terpesona sebenarnya menyoroti perjalanan hari-hari pelajar benama Siti Fatimah ini. Dalam suasana ramai pelajar remaja yang hanyut dalam perkembangan semasa …dia kelihatan tradisional, tetapi sungguh berjaya dan membanggakan. Lihat saja bagaimana bijaknya dia menyusun waktu dengan begitu baik sekali. Ketika ramai orang lain yang mengeluh tentang kekangan masa dengan tanggungjawab yang menimbun, banyak rupanya yang mampu diusahakan oleh Siti Fatimah untuk peningkatan dan kemajuan diri sendiri. Masa yang Allah peruntukkan adalah sama saja bagi setiap manusia,  tetapi bagaimana caranya masa itu dimanipulasikan dengan baik, maka di situlah letaknya penentu kecemerlangan diri seseorang. Inilah yang Siti Fatimah lakukan dan istimewa sungguh pada pengamatan saya , remaja seperti Siti Fatimah begitu tenang menghadapi cabaran getir hidup sebagai pelajar.

Dia memilih untuk menutup harinya pada jam 12.00 malam. Cuma kadang-kadang masa itu dilajaknya sedikit sekiranya ada keperluan untuk menyiapkan tugasan. Namun yang pasti, dia bangun keesokan paginya pada jam 5.00 pagi. Seusai urusan dibilik mandi, dia akan berdiri di atas sejadah, mengadap kiblat dan ‘melepaskan’ dirinya kepada Ilahi. Cukup indah bila remaja seperti dia membuka tirai harinya dengan tiga solat sunat yang diwajibkan ke atas dirinya sendiri. Dia mendirikan solat sunat tahajud, solat taubat dan solat hajat sementara menantikan waktu subuh. Inilah rutinnya setiap hari yang dimulakan semenjak di tingkatan dua lagi. Kebiasaan ini dibentuknya sendiri sehingga dia tidak mampu meninggalkannya walau sehari. Tambahan pula bila dia sudah merasa nikmat dengannya…bagi Fatimah, solat-solat sunat ini menenangkan hatinya dan dia terasa seperti mendapat kekuatan dari Allah. Mungkin bagi yang telah melazimkan amalan solat-solat sunat ini merasa ia adalah biasa sahaja . Tapi bagi yang tak biasa melakukannya..tentulah sukar dan memerlukan daya tolakan dari dalam yang amat besar. Kata Siti Fatimah ” mula-mula kena paksa diri, lama-lama akan biasa dan jadi satu keperluan “.

Saranan saya, sesiapa yang berpeluang melihat buku ini dimana-mana, silalah memilikinya. Bacalah dan berseronoklah berkenalan dengan remaja yang memiliki watak cemerlang ini. Teladani bagaimana dia memupuk dan membajai cintanya kepada ilmu. Dia pelajar yang ‘dating sakan’ dengan buku-buku pelajaran, namun bukan bermakna sepanjang masa dia lemas dalam lubuk buku dan nota. Dia berkawan, menonton tv dan bersukan serta gigih memikul tanggungjawab kepimpinan di sekolahnya. Sebahagian malam pula digunakan untuk menghadiri kelas tusyen serta kelas tahfiz Al-Quran. Semua aktiviti disusun dan dilakukannya dalam batas keinsafan bahawa semuanya biar selaras dengan tuntutan agama.. maka semuanya kelihatan mudah baginya. Bila ditanya betapa tidak pernahkah dia merasa letih dan tertekan dalam hidupnya ? dia suka membawa kita memahami kedudukan niat dalam sesuatu amalan … niat yang ikhlas dan benar kerana Allah……saya rasa kagum dengan watak Siti Fatimah ini.

Saya sayu benar, ketika melihat anak-anak pelajar saya yang bakal menduduki peperiksaan besar tahun ini. Kelihatannya begitu tertekan dan agak keletihan dengan proses pembelajaran dan mengulangkaji yang dilakukan. Saya terkenang buku Siti Fatimah ini, dan berharap benar mereka dapat mengambil contoh dari watak remaja ini. Teladani bagaimana dia mampu menzahirkan ketenangan menghadapi tekanan pelajaran, hanya kerana hubungan istimewa yang dibinanya dengan Tuhan. Dan bagi saya pula sebagai seorang guru, apa yang utama dalam hal keberkatan seorang pelajar dan ilmu mereka, bukanlah dihitung pada banyaknya kiraan ‘A’ yang mampu diraihnya. Tetapi keberkatan adalah bila mana Allah redha dengannya, diredhai pula oleh ibubapa, guru dan teman-teman serta dia mampu beramal dengan ilmu yang dipelajarinya.

Saya doakan selamat berjuang untuk semua …. semoga Allah permudahkan.