hari pertama (4)

hari pertama…

kami di Kedah memulakan persekolahan sessi 2012 ni pd hari selasa 3 januari. Alhamdulillah anak2 saya bangun awal pagi kerana teruja nak memulakan persekolahan  hari ini. Paling excited sekali ialah Cik Mek  Hanah yg masuk darjah satu.

Saya memimpinnya ke kelas, mencium pipinya dan berkali-kali memuji Hanah cantik dan kemas dlm pakaian seragam sekolah. Dia tambah seronok kembang tak sudah… babanya turut bersama Hanah pagi ni menemani anak bongsunya ke kelas. ” ummi tinggal dulu ya sayang, baba akan  temankan hanah sekejap,  nanti bila baba pergi kerja,  hanah dok baik2…masa rehat nanti ummi datang semula “ pesan saya pada Hanah. Saya tidaklah bimbang meninggalkan  Raihanah. Sekolah ni dah macam rumah dia,  sejak umur empat tahun saban pagi dia di sekolah ini menunggu van pak cik Don membawanya ke tadika. Dia menjadi pelanggan tetap kedai koperasi dan kantin sekolah, hampir setiap pagi mesti dia singgah walaupun saya dah sediakan bekal ke sekolah.

Sewaktu saya nak beredar  meninggalkan Raihanah saya di sapa oleh seorang waris pelajar. Rupanya dia ini ibu kepada murid saya di tingkatan 2 Abu Ubaidah tahun lepas.” muallimah masih mengajar matematik kat kelas depa?” tanya puan itu pd saya. ” tak , tahun ni saya ajar sejarah InsyaAllah” kata saya. Berkali-kali dia mengucapkan terima kasih pada guru2 dan pihak sekolah kerana mendidik anaknya. Kemudian dia meluah rasa sedih dan malu pada pihak sekolah atas masalah yg pernah di timbulkan oleh anaknya. Katanya, berbagai usaha dilakukan utk membentuk anaknya menjadi org yg berjaya, namun anaknya tetap menunjukkan kelakuan yang sebaliknya. Dalam bercerita itu saya lihat wajahnya sayu dan ada air mata yg bertakung dlm kelopak matanya. Sebagai ibu yg mempunyai anak remaja, saya memahami gelisah dan duka yg sarat di hatinya.

” ujian anak2 ni puan, memang kita kena banyak sabar. Apatah lagi anak yg memasuki usia remaja. Saya sendiri pun kadang menitis airmata juga berhadapan dgn karenah anak2….. Usaha mendidik ni bukan usaha yg mudah, ia penuh dengan ujian susah dan sering membuatkan rasa sabar kita pecah. Istighfarlah dan mohon ilham dari Allah, jesteru melaksanakan amanah sebagai seorang ibu sangatlah susah. Anak2 juga punya cabaran luaran dan dalaman yg tersendiri. Dalam diri mereka juga tetap ada pertarungan antara sifat baik dan sifat buruk yg cuba menguasai diri. Sebenarnya mereka juga inginkan kebaikan, tapi sering tewas dgn hasutan nafsu yg menarik mereka utk cenderung kepada perkara buruk yg menyeronokkan. Puan jangan putus asa, ada ketikanya usaha baik kita dlm mendidik anak2 tidak dapat kita lihat hasilnya sekarang. Namun jika kita sabar berusaha, Allah pasti memberi rezeki jugak utk kita di suatu masa. Cuma di peringkat remaja ini, perhatikan betul2 siapa yg menjadi rakan baik anak2 kita…Rasulullah saw sangat menitik beratkan memilih sahabat yg baik dan soleh kerana ia banyak mempengaruhi pemikiran dan cara hidup anak2  kita.

Kemudian saya nasihatkan dia supaya bersabar, jangan putus asa dlm berusaha,  serta banyakkan berdoa …. Allah takkan sesiakan doa seorang ibu utk kebaikan anaknya. Di sudut hati seorang ibu harus sentiasa ada kemaafan utk anak2 dan berdoalah semoga Allah juga memaafkan kesalahan anak2 kita. Di samping itu muhasabah lah, mungkin dlm memikul amanah mendidik anak2 ini, kita juga ada berbuat salah atau  cuai dengan Allah. Kesusahan dan kepayahan dalam memberi iman kepada anak2…besar nilainya di sisi Allah.

Saya melangkah ke hari pertama dgn hati yg ceria. Kebanyakan kami sudah pun mendapat tugasan dan bidang tanggungjawab masing-masing. Memang ada yg berubah dan ada yg mebuatkan rakan guru saya gelisah. Adat perubahan, bukan senang diterima orang, apatah lagi perubahan tersebut menggugat kebiasaan dan keselesaan. Untuk diri saya yg banyak kekurangan ini saya pohon  Allah takdirkan yg terbaik utk saya, sesuatu yg mampu saya pikul , bertepatan dgn potensi dan bakat yang Allah berikan…Allah lebih tahu diri saya.

” Ya Allah mudahkan bagiku apa saja yg Kau takdirkan untukku, ku pohon keberkatan rezeki utk kukongsi dgn keluargaku, lapangkan jalan bagiku, berilah ilham di saat aku buntu, bantu aku mendidik anak2 muridku, berikanlah cinta mereka kepada ku sebagaimana kuberikan cintaku kepada mereka, ikatkan ukhwahku bersama rakan guru, jadikan kami golongan yg saling membantu dan jauh dari rasa cemburu, teguhkan sekolah kami sebagai institusi melahirkan generasi Rabbani….

untuk tahun 2011 yg pergi, ia meninggalkan kenangan manis di hati. Kepada siapa lagi yg layak disyukuri jika tidak kepada Allah yg maha memberi. Tahniah kepada pelajar2 PMR 2011 yg cemerlang. Seramai 11 orang memperolehi 9A, 12 org 8A dan kebanyakan matapelajaran mencapai kelulusan 100%. Paling membanggakan matematik telah mencatatkan lebih 50 org mendapat A. Ini cukup disyukuri kerana pelajar kami sekita 73 orang sahaja.

Untuk ketiga  anakanda saya yg menduduki peperiksaan akhir tahun lalu, syukurkerana  Muaz memperolehi kesemua A dalam 16 matapelajaran yg diambil. Ia  lebih baik berbanding 9A tahun lalu. Muhammad Syamil pula 9A, juga lebih baik berbanding 2A tahun lalu, dan Insyirah juga 9A.. walaupun merosot sedikit berbanding 14A tahun lalu….ummi tetap bersyukur. Ingatlah….tidakkan sama peperiksaan di dunia berbanding peperiksaan di akhirat kelak. sedangkan di akhirat  itulah yg lebih utama. Saya menulis ini bukan utk rasa riak dan bangga, cuma jika suatu hari ditakdirkan Allah sudah menjemput saya dan tulisan ini masih ada utk dibaca, harap anak2 faham  betapa umminya mengharapkan dlm mengejar kecemerlangan di dunia, anak2 tidak lupa berusaha mencapai  kecemerlangan di akhirat, dan umminya lebih bahagia jika anak2 mengutamakan utk hidup mereka diakhirat.

Hari pertama….kami sudah mula menyusun program utk sukan tahun ini 😀 awalnyaaa… 

Advertisements

Hari Pertama(3)

tekun mendengar taklimat


rakan guru


Hari Pertama …..
Hari pertama persekolahan kami yang ceria namun sibuk tak terkata…gara-gara bolasepak, persekolahan yang sepatutnya bermula hari ahad ditunda kepada hari Isnin pula. Dek rasa gembira kerana menang ke atas Indonesia, maka bercuti lah kita Satu Malaysia…saya yang teruja nak mula bersekolah tak semena-mena pula dapat cuti extra, potong stim betol laaa…… 😀

Hari pertama….tak banyak bezanya dgn ‘hari pertama’ tahun-tahun sudah. Syukur ke hadrat Allah dgn nikmat kesihatan dan nikmat untuk terus beramal. Kami warga sekolah samada kakitangan mahupun pelajar merasa ceria dapat memulakan hari pertama persekolahan, sekali pun hujan turun renyai-renyai yg telah meredupkan cuaca, dan suasana pula menjadi basah di sini sana. Bagaikan basahnya hati saya dengan rasa cinta pada sekolah, begitulah saya harapkan basahnya jiwa saya dengan rasa iman dan taqwa kepada Allah. Kita semua di sini sebagai pemikul amanah, menyempurnakannya untuk beroleh redho Allah.

Ini adalah tahun yang keempat belas saya di sini. Menyoroti sejarah jodoh saya dengan sekolah, saya pasrah dengan pilihan Allah. Tidak sangka saya boleh begitu lama berkhidmat di sini sedang ketika mula bekerja saya menyimpan hasrat untk mengajar sebulan dua sahaja, itu pun sementara mendapatkan kerja yg lebih baik dlm pengamatan saya.

meja ambo


lawo tak meja ambo?


che che chee... sibuk nampak kak...


Ketika tamat belajar dan memilih Kuala Lumpur sebagai tapak memulakan kerjaya, saya tersepit dalam rasa ‘tidak betah’ dengan kesibukan kota. Suasana kerja yg tidak ceria, urusan ke pejabat yg memaksa saya bersesak-sesak dalam bas mini, jalanraya yg sering jam sehingga dua tiga kali saya menyambut waktu syak dalam perut bas, sedang maghrib terlepas kerana terperangkap dalam kesesakan jalanraya, bertahan dua tiga bulan saja di kotaraya, saya akhirnya membawa diri ke Kedah mencuba nasib di sini pula ? …kenapa Kedah?..kenapa tidak Kelantan atau Terengganu??…kenapa tidak Johor yg telah saya habiskan 5 tahun di sana? kerana saya terpesona dengan kecantikan hijau sawah padi serta kedamaian suasana kampung di Kedah. Saya pernah sebulan berpeluang mengikuti pengajian di sebuah pondok di Kerpan semasa cuti semester….saya rasa Kedah sesuai dgn jiwa saya…. Alhamdulillah, selepas itu Allah kirimkan pula jodoh saya dengan org Kedah…biarpun ketika itu dia bekerja di Melaka, pandai pula dia ‘mencari’ saya di sini ya…maka di Kedah inilah saya bermukim pula.

perkarangan sekolah yang sesak pada hari pertama


jujuk sokmo hari bukok skoloh


Sekolah adalah rumah kedua saya, selain rumahtangga, sekolah menjadi medan dakwah yang paling banyak menuntut komitment saya. Dulunya memulakan tugas dgn gaji RM500 saja, ia berkali ganda lebih kecil dari gaji saya di Kuala Lumpur. Bukan tidak pernah mencuba beralih arah, tapi sering tidak berjaya mencari pekerjaan lain, ditambah dengan asyik berbadan dua saja ketika awal bekerja, maka saya terima….mungkin Allah lebih menginginkan saya di sini, menikmati rezeki saya di sini seterusnya bertahun disini untuk mengutip pengalaman hidup sebagai seorang pendidik. Saya mengimpikan title ‘murabbi’ yang sehingga sekarang saya rasakan masih jauh utk mendapat pengiktirafan tersebut . Semoga Allah ampunkan saya untuk semua kecuaian dan kelemahan saya, sentiasa memimpin dan mengilhamkan saya jalan yang terbaik dalam saya memikul amanahNya, selepas bertahun-tahun bekerja….saya rasakan juga nikmatnya. Biarpun pendapatan tidaklah boleh menandingi guru2 di sekolah kerajaan, tapi ia tetap mampu membantu urusan ekonomi keluarga saya. Yang penting , bertugas di sini memberi rasa bahagia dan tenteram pada jiwa. Saya menatap banyak ‘kasih sayang Allah’ selama diberi kesempatan untuk terus berada di sini.

Ustaz Azli...pakar Bahasa Arab


Hari pertama,
Berita baiknya, sekolah mengumumkan ‘elaun tarbiyyah’ untuk kakitangan sekolah sebanyak seratus ringgit sebulan, bermula tahun ini. Jika sector awam menawarkan elaun perumahan, elaun khidmat awam, elaun kritikal dan macam-macam elaun lagi kpd kakitangannya, tapi kami di sini ada ‘elaun tarbiyyah’…. Perrghhh , saya pun dapatlah nak eksen sikit kat suami ‘ kami pun ada elaun dah sekarang bang oii”… 😀 Saya tahu ini bukanlah bayaran yg dapat mewakili kesediaan dan pengorbanan guru-guru menjayakan program tarbiyyah sekolah, tapi ia adalah keikhlasan pihak sekolah memberi sedikit imbuhan sebagai menghargai sumbangan guru-guru di sini. Alhamdulillah….syukur dengan Allah, apatah lagi kami turut menerima sedikit sumbangan dari Menteri Besar Kedah pada awal Disember lalu.Pakatan rakyat pula menawarkan elaun tambahan RM500 untuk guru-guru jika boleh menakluki Putrajaya selepas pilihanraya. Harap ini bukan gula-gula politik…janji boleh la berjanji, tapi janji lama untuk negeri yg dah berjaya ditakluki dah setel semua ke ni?

pengetua dan pengurusan sekolah menengah

Hari pertama,
Alhamdulillah, semua masih di sini bersama saya. Tiada berita kehilangan nyawa yang kami terima. Tahniah untuk sekolah ini serta pelajar2 yang menunjukkan kecemerlangan dalam PMR lepas, dan tahniah juga kepada pelajar-pelajar yang memilih untuk kekal di sini…merelakan diri ditarbiyyah dan dididik oleh kami. Bagi pelajar yang memilih untuk bertukar sekolah, semoga hijrah anda untuk Allah dan rasulnya. Bumi Allah ini, walau di ceruk mana pun, tetap baik untuk kita selagi Allah dan rasulNya ada di dalam dada. Berterusanlah dalam perkara kebaikan, binalah benteng yg ampuh bagi menangkis cabaran2 kepada iman, mencari sahabat yg soleh/baik serta doa yang tak putus-putus untuk pimpinan dan perlindungan dari Allah.

dekat dengan bilik air...tak payah menapak macam dulu lagi


Hari pertama…
Kami mendapat bilik guru baru. Urusan berpindah sudah kami usahakan ketika cuti sekolah lagi. Tinggal nak ‘make up’ bagi lawa je. Lebih selesa kerana dekat dengan kelas2 , dekat dengan bilik air dan dekat juga dengan pejabat. Terdapat ruang solat untuk solat dhuha dan pantry untuk bancuh minuman :D. Kebanyakan kami mendapat ‘rak buku’ yg lebih besar…Alhamdulillah. Dari koridor saya dapat skodeng Raihanah yang turun van untuk ke rumah pengasuhnya selepas tadika.Saya beruntung rumah pengasuh anak saya berdekatan sekolah, memudahkan urusan untuk keluar menyusu ketika depa masih bayi.Kebanyakan guru di sini memilih pengasuh di sekitaran sekolah. kami diizinkan keluar utk susukan bayi setiap ada selang masa antara kelas. Masjid baru pun dah siap, cantik sekali. Berserta dewan yg lebih besar dan lebih canggih la kot…bangunan yang berharga lebih kurang 1.7 juta dan mendapat sumbangan zakat, dan sudah pun kami ‘rasmikan’ pada hari pertama persekolahan.

anak2 di tingkatan 2 Abu Ubaidah

Hari pertama, …
Saya jadi ‘ibu’ pada tingkatan 2 Abu Ubaidah. Selamat tinggal 1 Talhah Ubaidillah…memori bersama antum tersemat di hati muallimah…cheewaah.
Tahun ni nak ‘uli’ 2 Abu Ubaidah pula. Seronok pertama kali masuk kelas, awal2 dah kasi woning….kebanyakan anak2 saya di kelas ini dari 1 Abu Bakar, yang tahun lepas ‘hero-hero’ semuanya. Setakat seminggu ni, syafiq dan Ikram asyik kena dgn Muallimah je. Harap tiada yang terpaksa makan cabai lagi tahun ni…Ummi Mai janjikan 2 biji untuk kesalahan yg berulang, dan sebiji untuk kesalahan pertama….saya ingatkan kepada anak2 di kelas Abu Ubaidah, sapa yang terpaksa gigit dan telan cili lagi…muallimah akan tambah dgn semangkok cili boh nanti….hati-hati yer…’jaga pertuturan’ anda.

Hari pertama,
Kami di sini sudah terbiasa memegang portfolio dua atau tiga. Selain guru kelas, saya bertanggungjawab untuk Panitia Kemanusiaan, Guru penasihat KRS dan Guru Kelab Media & Penerbitan. Harap pentadbiran semak semula tanggungjawab saya ya…terasa mcm banyak la pula, saya takut tak tertanggung jer……Untuk anak-anak murid saya semua, InsyaAllah kita akan berjumpa dalam kelas matematik bagi tingkatan dua, sirah tingkatan satu, serta sejarah untuk tingkatan empat dan lima. Maaf untuk pelajar PMR, mlh tidak lagi mengajar sejarah di kelas antum….sudah dilepaskan pada Ustaz Lan, tapi insyaAllah muallimah ditugaskan bersama antum untuk kelas tuisyen dan membantu antum dlm perlaksanaan kerja kursus nanti.

syirah dan hanah, ceria memulakan sekolah


Hari pertama,
err…bukan hari pertama lagi daahh….Sebenarnya ‘hari pertama’ berlalu seminggu sudah. Saya tak dapat menulis pada hari pertama kerana dicemburui masa serta tugas sebagai isteri, ibu dan guru….yang tak pernah bernokhtah. Masih menanti saya saat ini….kerja rumah dan kerja sekolah, semoga Allah permudah dan jadikan saya tabah.

“Ya Allah! Tidak ada kemudahan kecuali apa yang Engkau jadikannya mudah. Dan Engkau dapat jadikan susah itu mudah, apabila Engkau menghendakinya”
ا

memori....bersama 1 Talhah ketika memenangi pertandingan keceriaan kelas pd Ramadhan lepas.

Hari Pertama (2)

Assalamualaikum muallimah, pakabo….Wahidi , murid saya menegur mesra ketika saya membeli makanan di kantin awal pagi tadi. Baik, Alhamdulillah, saya membalas salamnya. Muallimah nampak lawo hari ni, makin muda. Wahidi menyedekahkan saya pujian yg tak bermakna dan langsung tak kena sebenarnya. Alhamdulillah, terima kasih. Saya sengeh dan berlalu ke meja makan.

Selepas perhimpunan pagi, saya ke kelas utk mulakan tugasan rasmi hari ini. ‘Assalamualaikum wbt. selamat berkenalan dan selamat melangkahkan kaki ke alam persekolahan menengah. Bersyukurlah kita masih diizinkan Allah untuk berjumpa dan masih berpeluang meneruskan amanah menuntut ilmu di sini. Harap semuanya datang dengan keazaman yg tinggi utk menambah ilmu dan membina akhlak yg murni. InsyaAllah, muallimah akan menjadi guru kelas kamu tahun ini dan kita akan berjumpa dalam kelas matematik nanti.’ Lebih kurang begitulah saya mulakan bicara ketika memulakan tugas di tingkatan 1 Talhah . Kelas yg cuma dihuni pelajar banat itu kelihatan tenang dan semua pelajar berwajah ceria dalam sesi taaruf kami pagi itu.

Saya luangkan masa di kelas tersebut dengan menyemak kedatangan pelajar, membuat perlantikan organisasi kelas dan perbincangan tentang cadangan untuk menceriakan kelas. Saya turut melahirkan harapan saya terhadap mereka agar menjadi pelajar yg tekun, baik pekerti dan sentiasa patuh pada disiplin sekolah.Kenapa patuh pada disiplin itu penting ? kerana ia ada kaitan dengan akhlak. Yang melanggar disiplin sering dikatakan orang yang buruk akhlak.

Teringat pengalaman saya menegur pelajar yg tidak mahu memakai pakaian lengkap setiap hari kokurikulum seperti yg diarahkan oleh pihak sekolah. Alasannya kerana tidak mahu bazirkan duit membeli baju baru kerana dia ada baju lain yg boleh dipakai. .“Berdosakah ana pakai baju ni, janji tutup aurat.” Katanya sambil memegang baju yg dipakainya enta pakai je la kat rumah, kat sekolah kita ada peraturannya“. Jawab saya pula. “ Tak baik membazir muallimah, bukankah membazir itu amalan syaitan” katanya lagi nak mengenakan saya.habis, enta melanggar disiplin sekolah tu amalan  malaikat ke ?” saya menyindirnya pula.

susah kalau disiplin sekolah tidak kita endah. Akhlak sebagai pelajar tentulah tidak elok  jika kita mengambil sikap suka membantah.

Hari pertama kali ini dirasakan agak biasa saja. Berbanding tahun lepas, permulaan sekolah di hari pertama ini agak hambar. Tiada program ceramah dan solat hajat seperti tahun lepas. Memandangkan jadual waktu sudah diedarkan kepada semua guru dan pelajar, maka  kami sudah pun mula memasuki kelas-kelas untuk sesi pengenalan.Di kesempatan lain saya tumpukan masa kepada penyediaan Rancangan Pengajaran Tahunan bagi semua subjek yg diajar tahun ini. Alhamdulillah, sempat siapkan untuk Sejarah tingkatan 4,5 dan akan siapkan yang lainnya dalam minggu ini juga.

Persekolahan dibuka dan ia bermula…..dalam suasana biasa saja. Sebenarnya ada sedikit keresahan dalam hati saya. Entah kenapa perasaan kurang selesa hari ini dan ketenangan agak terganggu. Saya mengambil keputusan menghubungi suami utk mendengar suara puteri kecil saya yg baru memulakan persekolahan ditadikanya hari ini….harapan semoga ada sedikit hiburan untuk hati saya yang kurang enak ini.

hanah best tak pi skolah hari ini ?’ saya bertanya ketika suara ‘hello’ hanah saya dengari di telefon bimbit saya.
besstt…anah dapat kawan baruuu..” kata hanah gembira.
wahh bestnya, Cik gu dah bagi baju skolah tak ” saya bertanya lagi.
esok cikgu nak bagi la baju skolah anaah “ jawabnya.
hari ni cikgu ajar apa ?” tanya saya lagi.
tadi  cikgu ajar anah, yg  ni nama sapaa ? pastu anah katalah Raihanah dan Abdul Rahim” jawab hanah konfiden jer.
lerrr.. bukan Raihanah dan Abdul Rahim, tapi Raihanah Binti Abdul Rahim saya membetulkan kesilapannya, kemudian kami ketawa mengekek dgn kelucuan Hanah itu. Saya  teruskan perbualan dgn hanah bertanyakan persekolahannya hari ini. Macam-macam yg diceritakan termasuk perasaan tak sabarnya nak join kawan2 ke sekolah dengan van kuning nanti.


Hari pertama, kasihan…masih ada yg memohon untuk mendaftarkan anak ke tingkatan satu di sekolah ini. Saya dengar ada yg terpaksa pulang dgn kecewa kerana permohonan tidak dapat diterima. …nak buat camna, tempat kosong dah tak de.

Hari pertama, sakit kaki saya….kasut baru sungguh menyiksakan . Udah le kasut tu sebenarnya saya kurang berkenan tetapi saya beli  juga kerana tak banyak pilihan, kasut tu buat saya jalan macam ayam…hahaha…tu kata seorang teman bila saya berjalan nampak senget kerana menahan kesakitan

Hari pertama…agak biasa, namun masih ada cerita….

….ahhhh sebenarnya ada sesuatu yang buatkan saya sakit kepala dan hari ini tidaklah begitu ceria utk saya….isshhh.

hari pertama…

image032a

~masa ~

Saya melangkah kaki ke sekolah hari ini dengan hati yang berbunga rasa kesyukuran. Allah masih mengizinkan saya menghirup udaraNya dan memiliki khudrat utk meneruskan tanggungjawab saya sebagai pendidik bagi sesi persekolahan 2009.

Bermakna tahun 2008 telah saya tinggalkan, dan hari ini adalah hari pertama persekolahan bagi tahun ini. Aah! cepat betol putaran waktu yang berlalu. Sudah setahun rupanya saya tinggalkan ‘hari ini’. Hari di mana saya memasuki hari pertama persekolahan sesi baru. Rasanya seperti baru saja menyambut kedatangan 2008  namun hari ini saya telah mulakan sesi persekolahan 2009. Seakan masih terngiang-ngiang ucapan selamat kembali dari rakan guru dan anak-anak murid pada tahun lalu, namun hari ini saya kembali menerima ucapan yang sama. Rutin hari pertama sekolah dengan para waris yang berduyun-duyun menghantar anak-anak mereka, pelajar yang sibuk mencari kelas masing-masing, suara announcement dari pengurusan sekolah yang nyaring kedengaran di corong speaker, saya yang terpaksa ke pejabat sekolah mendapatkan Buku Rancangan Mengajar dan alatan tulis….rasanya saya lalui situasi yang hampir sama pada hari pertama persekolahan tahun lalu. Aah! alangkah samanya hari ini dan semalam. Alangkah cepat dan singkatnya putaran masa yang beredar melewati kita.Seperti semuanya baru saja kita tinggalkan kerana masa berlalu tidak terasa.

image031a

Agaknya inilah antara kata-kata nabi tentang tanda-tanda akhir zaman dalam satu hadis yang diriwayatkan oleh Tarmizi. ” Tidak berlaku kiamat kecuali sehingga masa menjadi singkat. Setahun berlalu bagaikan sebulan, sebulan bagaikan seminggu, seminggu  bagaikan sehari dan sehari berlalu bagaikan petikan nyalaan api. “

Ulama berpandangan bahawa ‘masa’ sekarang sudah hilang keberkatan. Manusia tidak lagi mengecapi keberkatan masa dalam menjalani kehidupan seharian. Kalau ulama dahulukala mampu khatam al-quran berkali-kali dalam sebulan, seminggu bahkan sehari, tetapi muslim hari ini nak mencuri masa utk membaca Al-Quran barang satu surah sehari kadang-kadang terasa payah. Ulama terdahulu mengarang kitab yang lengkap dalam jumlah yang banyak, tetapi kita hari ini menghasilkan tulisan ilmiah barang sehelai dua kertas pun sukar sungguh kita rasakan. Inilah keberkatan masa kita yang mungkin hilang berbanding ulama dulu-dulu. Hakikatnya kita sendiri yang menghilangkan nilai keberkatan masa kita kerana sikap lalai dan tidak merancang masa dengan baik. Antara tanda hilang keberkatan masa ialah kita merasakan masa bergerak lama bila kita melaksanakan ibadah. tapi bila waktu dipenuhi dengan perkara-perkara lagho dan maksiat, masa berlalu seprti tidak terasa.

Marilah kita berusaha mencari semula keberkatan masa kita dengan mengisi masa-masa yang ada dengan perkara-perkara kebaikan. Semoga dengan itu Allah tidak meletakkan kita sebagai golongan orang yang rugi.

image031

~Tarbiyyah ~

Persekolahan pada hari pertama dimulakan dengan solat taubat dan solat hajat oleh guru-guru dan pelajar. Ianya bertujuan memohon keampunan dari Allah dan bertaubat di atas segala kesalahan serta dosa yang dilakukan selama menjadi hambaNya. Selain itu juga ia bertujuan memohon hajat agar Allah memimpin kami semua dan menjadikan kami orang-orang yang sanggup mentarbiyyah , dan juga orang-orang yang bersedia di tarbiyyah.

Terasa ‘berat bahu’ memandang rijal-rijal yang ada di depan saya. Mereka amanah yang penting yang terkadang saya alpa akan hakikat tanggungjawab saya ke atas mereka.Betapa ya Allah,  tugas membentuk mereka bukanlah satu tugas yang mudah.Kecenderungan saya terhadap mereka mestilah bukan sekadar mengajar di kelas. Tapi saya serta guru-guru yang lain perlu mempunyai iltizam yang tinggi untuk mentarbiyyah mereka menjadi insan soleh wal musleh. Pendidikan atau pentarbiyyahn ini harus dilihat sebagai amanah untuk membina mereka kepada kesinambungan perjuangan Islam di mukabumi ini.

Islam menggambarkan proses pendidikan bukan sekadar proses pengisian ilmu tetapi juga proses tazkiyyah (penyucian), pengajaran (ta’lim) dan juga membiasakan anak-anak murid dengan sifat-sifat yang baik.Ulama menekankan kekuatan jiwa mad’u mestilah dibangunkan seiring dengan pembangunan fizikal dan mental. Segala kekotoran yang melemahkan jiwa hendaklah dibersihkan terlebih dahulu sebelum mencorakkan hati dan jiwa mereka menjadi muslim yang berkepribadian murni. Jika tidak usaha mendidik mereka akan jadi pelik sekali.Kita gambarkan jiwa yg kotor laksana gelas yang terdapat mendakan lumpur di dalamnya.Jika kita mengisi air yang jernih dan bersih sehingga gelas itu penuh dan melimpah, apa yang kita dapati yang melimpah keluar itu bukanlah mendakan lumpur tersebut, tetapi air jernih yang dituangkan tadi. Selama mana kita mengisinya, air yang jernih itu akan terus melimpah keluar sedangkan mendakan kotor masih di situ. Seharusnya kotoran dalam gelas itu dibersihkan terlebih dahulu barulah air jernih yang bersih sahaja yang boleh diisi ke dalamnya.

image032

Termasuk dalam proses tazkiyah atau penyucian ini ialah menyekat sehabis daya gejala-gejala yang mengotorkan jiwa. Pembersihan tanpa menutup sumber yang mendatangkan kekotoran akan menjadikan usaha pembersihan itu jadi mustahil kerana mana mungkin berlaku proses pembersihan serta proses pengotoran jiwa serentak sedangkan kecenderungan jiwa kepada sesuatu yang mengotorinya lebih kuat kesan pengaruhnya. Ibnu Jauzi menggambarkan kecenderungan jiwa manusia kepada keburukan seperti air yang menuruni bukit yang tinggi, laju dan mudah sekali. Sedangkan kecenderungan jiwa pada perkara kebaikan adalah seperti air yang menaiki sebuah bukit yang memerlukan satu tenaga tambahan untuk menolaknya….tentulah ini satu  kerja yang rumit sekali.

Pun begitu jika itulah realiti yang harus dihadapi dan inilah cabaran yang wajib kami harungi, kami berdoa semoga kamilah yang menjadi tenaga tambahan kepada anak-anak murid kami.Biarpun sukar melawan arus, tapi kalau gigih dan mendapat pertolongan Allah, pasti usaha ini akan membuahkan hasil yang manis jua nanti ….InsyaAllah.

image030

~Hijrah ~

Hari pertama saya memulakan kerja, memasuki kamar guru dan kembali meneruskan persahabatan dengan meja yang sekian lama berkhidmat pada saya di bilik guru tersebut. Meja saya kelihatan suram dan ‘kurang manisnya’. Saya mengaku tidak kreatif dalam hal menghias meja. Setakat ini apa yang saya usahakann sekadar menyusun buku-buku dan segala bahan bertulis yang berada di atas meja saya…itu saja. Saya melawat meja seorang rakan saya di sekolah rendah…masyaAllah cantik betul dia hiaskan mejanya. Muallimah Rohilawati memang wajar dipuji kerana kerajinan dan kreativiti yang tinggi dalam hal menghias meja termasuk menghias cantik kelasnya juga. Saya kira saya perlu mempelajari sesuatu dari sikap positifnya itu. Saya perlu hijrah.

Dalam buku teks sejarah tingkatan 4, antara lain pengertian hijrah yang dinyatakan ialah melakukan perubahan dari satu keadaan yang kurang baik kepada keadaan yang lebih baik. Maka atas bantuan anak murid saya, saya cuba menambah serikan meja saya dengan harapan ia kelihatan lebih baik dari sebelumnya. Dibandingkan dengan meja Rohila, tidak lah cantik sangat pun hasil tangan saya ini,  tapi yang pasti ia memang kelihatan lebih cantik berbanding yang lalu.Kalaulah usaha ini boleh dikira sebagai hijrah juga dari saya, semoga hijrah ini adalah kerana mencari keselesaan beribadah dan kesinambungan dakwah. Saya berkira-kira bahawa meja yang dihias lebih menarik ini mungkin boleh membangkitkan semangat utk bekerja dengan lebih gigih dan berdedikasi. Jika saya ingin menjadikan ‘kerja’ saya sebagai ibadah dan dakwah, maka saya harap sangat usaha kecil ini masih menepati kehendak hijrah untuk ‘selesa beribadah dan penerusan kerja dakwah.

Dalam ceramah maal hijrah dari ustaz Amri Nason yang saya hadiri tempohari, beliau mengatakan bahawa Hijrah adalah sunnah para anbiya’. Bukan Rasulullah saw sahaja yang melakukan hijrah, malah ianya telah dilakukan oleh nabi-nabi terdahulu seperti nabi Ibrahim, nabi Musa, nabi soleh dan sebagainya.Mereka pernah meninggalkan kampung halaman menuju ke tempat yang lain. Sebagai contoh dalam kisah nabi Musa, baginda dibesarkan di istana Firaun dalam suasana senang dan penuh kemewahan.tapi disebabkan baginda tidak dapat menerima kekufuran Firaun yang zalim sehingga mengangkat diri sebagai tuhan, maka baginda telah berhijrah meninggalkan Mesir menuju ke Madyan dan kemudiannya diutuskan semula untuk memerangi Firaun. Hijrah nabi saw dan nabi-nabi yang lain bukanlah utk mencari keselesaan dunia, tetapi mencari keselesaan ibadah dan kesinambungan dakwah. Keselesaan ibadah ini dalam ertikata keselesaan meyempurnakan pengabdian kepada Allah swt. Kalau hijrah kerana keselesaan dunia maka menetap di Mekah adalah lebih baik bagi baginda s.a.w kerana nabi telah ditawarkan pelbagai kesenangan dan keselesaan oleh kafir Quraisy. Tapi baginda menolaknya dan kemudiannya berhijrah kerana mencari keselesaan untuk beribadah dan kelangsungan kepada dakwah baginda.Menurut Ustaz Amri, jika kita hendak berhijrah dari satu keadaan kepada satu keadaan yang lain, ianya adalah untuk mencari ‘ keselesaan ibadah’ dan untuk meneruskan dakwah menegakkan kalimah Allah dimukabumi ini..

Sesungguhnya hijrah adalah  bertolak dari satu dorongan yang amat kuat iaitu kekuatan keimanan kepada Allah swt. Hijrah Rasulullah saw pada pandangan zahirnya seperti meninggalkan tanahair yang dikasihinya, akan tetapi pada hakikatnya hijrah adalah penjagaan dan keselamatan terhadap usaha untuk menegakkan agama Allah di muka bumi ini. Maka marilah kita bersama-sama melakukan penghijrahan sebagai tanda cinta kita kepada nabi saw. Penghijrahan hari ini mungkin tidak menuntut kita meninggalkan tanah air, tapi kita berhijrah melakukan pengislahan diri dgn berfikir, mengambil iktibar dan menggerakkan diri melaksanakan perkara-perkara kebaikan. Kita melakukan perpindahan dari kehinaan kepada kemuliaan, dari kelemahan kepada kekuatan , meninggalkan isme-isme dan fahaman sekular serta benar-benar mengikuti jalan yang Rasulullah saw  tinggalkan untuk kita….InsyaAllah.