Ramadhan Kareem

Saya temui lagi Ramadhan kali ini,
Apa lagi yang lebih baik utk saya ucap berkali-kali,
selain lafaz syukur dan pujian kepada Ilahi,
berapa ramai teman yg sudah pergi tidak kembali,
sedang saya disaat ini masih meniti hari di Ramadhan yang mulia ini.

Terima Kasih Tuhan
saya yang banyak dosa dan keaiban
masih diberi kesempatan
bertemu Ramadhan.
Yang Engkau janjikan rahmat, keampunan dan keselamatan dari siksaan
neraka yang tiada kenal belas kasihan.

Terima Kasih Tuhan
atas hamparan Ramadhan
utk saya susuri,
dan sandarkan harapan ini,
saya tiada bekal kebaikan
selain dari kejahatan nafsu utk dicuci
dan lambakan dosa yg tidak tertanggung lagi.

Izinkan Ramadhan utk saya ini
meluruhkan hiba bebanan hati
memikul mazmumah separuh mati

izinkan ramadhan utk saya ini
meraih redha dalam rahmat Ilahi
pengampunan segala kelemahan diri
keteguhan iman walau bertubi diuji

Advertisements

Pengalaman Demonstrasi

Ini bukan tulisan terakhir saya. Tapi InsyaAllah saya akan bercuti seketika mungkin sehingga November.Jadi catatan pengalaman ini saya paparkan di sini supaya saya sendiri boleh membaca dan tidak melupakannya. Ia sungguh istimewa.

Alhamdulillah, Allah kabulkan hasrat saya utk turut serta ribuan lagi umat manusia yg turun berdemonstrasi membantah ISA Semalam. Ia pengalaman yang mahal yang akan saya kenang sampai bila-bila. Sehingga hari ini saya masih menanggung rasa kebencian kepada kerajaan BN, pihak polis dan FRU. Tergambar wajah bengis mereka serta tindakan mereka yang tiada belas. Apatah lagi belakang saya masih sakit dan berbekas lebam terkena tembakan peluru getah. Alangkah terdesaknya mereka memprovokasi kami utk ‘bertempur’ dalam keadaan mereka lengkap bersenjata sedangkan kami cuma datang membawa garam , air mineral, tuala putih, serta hasrat yg tinggi iaitu mendesak supaya kerajaan MANSUHKAN ISA.

Saya bersama rombongan bertolak ke KL jam 12.00 malam ( Jumaat 31 Julai). Selain rombongan kami saya mendapat tahu ada 3 lagi bas dari Kedah yg turut ke KL atas tujuan yang sama. Sebenarnya ketika di KL saya sempat berkenalan dgn beberapa ahli rombongan dari Perak, Melaka, Kuantan dan Terengganu. Saya yakin terdapat banyak lagi rombongan yg datang dari seluruh negeri dan segenap tempat yang turun ke kolumpo untuk tujuan ini.

Selesai solat subuh di tempat rehat Ulu Bernam, kami menyambung perjalanan sehingga ke Rawang. Di situ bas berhenti dan kami menaiki komuter ke stesen komuter bank negara. Terkejut juga bila sampai di stesen tersebut kelihatan sekumpulan polis sudah siap ‘berjaga’. Tanpa menghiraukan kehadiran polis kami berjalan sehingga ke kompleks Sogo dan saya perasan terdapat seseorang yang sedang mengambil gambar2 kami. Dia berada di lokasi yang agak jauh dan berpura-pura membaca suratkhabar bila saya menoleh kpdnya.

Di Sogo beberapa kenderaan polis seperti trak dan jip sudah tersedia di situ. Dan sekumpulan polis kelihatan mundar mandir serta berdiri di sekitar Sogo…amboiiii pagi-pagi lagi dah turun kerja ya, kitaorang nak sarapan dulu la weh !

Maka kami merayap le di kedai-kedai sekitar kwsn itu. Saya kemudiannya memasuki komplek sogo dan jamu mata je ler.Teringin nak shopping baju anak-anak sebab ada potongan harga yg hebat. Tapi duit bawa sikiiit je sebab dipesan jangan bawa lebih dari RM100.Kerana lenguh berjalan dan dah tak larat menemani kawan saya berjamu mata…saya keluar mencari tangga Sogo untuk lepak…lenguuhh asyik jalan je. Saya terdengar percakapan seorang polis wanita yang meminta rakan polisnya (lelaki)menangkap sesiapa saja yang memakai lambang perhimpunan dan berbaju hitam.Menyedari saya mendengar perbualannya, polis tersebut menghalau saya masuk ke dalam…KURANG ASAM polis ni.

Lebih kurang jam 1 tghari, keadaan sekitar makin di penuhi orang ramai. Saya bergegas keluar bila mendapat tahu polis akan menutup pintu-pintu kompleks tersebut. Di luar sudah ada tangkapan dibuat.Saya dapat mendengar jeritan reformasi dari seorang pemuda yang ditangkap bersama rakan2 yg lain. Dada saya berdebar-debar bila polis asyik membunyikan wisel dan menghalau kami. Belum pun mencapai jam dua petang beberapa individu sudah ditangkap dan dibawa ke balai polis. saya mendapat berita bahawa Kak Laila dan anaknya juga turut disumbat ke dlm trak polis dan dibawa pergi.

kami semua cuma bergerak dan beralih tempat bila dihalau polis, tetapi tidak kami tinggalkan lokasi tersebut. FRU mula mengetuk perisai mereka dengan kayu belantan. Bunyinya senada tapi bingit membuatkan kami berdebar-debar. Sehinggalah jam 2.00 petang bila ada saja suara jeritan reformasi dan Allahuakhbar dilaungkan, kami memaut tangan masing-masing dan berlari memasuki kumpulan orang ramai. Dengan laungan takbir kami merapatkan diri diantara satu sama lain dan bergerak kepada kumpulan yang lain.

Dalam keadaan bersesak-sesak itu tidak henti-henti kami laungkan takbir dan hapuskan ISA. saya merasa bersemangat sekali dan melaungkan Allahuakhbar sedaya yang boleh. Kepada Allah saya gantungkan harap agar diberi kekuatan pada perjuangan kami utk meruntuhkan kezaliman ISA. Kepada Allah saya berharap agar penyatuan suara kami ini mampu menggerunkan pemimpin yang zalim itu dari terus mengguna pakai ISA utk berkuasa ke atas kami.

Allahuakhbar! Allahuakhbar! Allahuakhbar !
Saya terus menjerit kalimah yang tinggi ini bila tetiba saja Anwar Ibrahim dan Lim Kit Siang melintas di celah-celah perkumpulan kami. Semoga jeritan itu sedikit sebanyak mendentam pada dada org kuat DAP itu utk turut terasa betapa hebatnya kuasa kalimat tersebut.Dan semoga dadanya itu juga akan berisi dengan keimanan pada Allah suatu hari nanti.

Dalam perhimpunan kami yang semakin ramai dan percubaan kami utk bergerak ke kawasan yang lain ,tiba-tiba semburan air gatal dan gas pemedih mata mula menghujani kami. Kami bertempiaran lari. Dalam keadaan hidung yang sakit dimasuki gas, mata juga pedih , dengan kulit muka terasa panas saya terdengar suara mengarahkan kami mengunyah garam. saya menggigit plastik garam dan mengunyahnya.

Bila terasa lega sedikit kami kembali memaut lengan masing-masing dan berkumpul semula. Cepat-cepat kami memasuki kumpulan orang ramai, bertakbir dan bergerak ke arah yang lain pula. Sekali lagi kami di sembur dan di tembak dengan gas pemedih mata dari pasukan FRU yg sudah bersedia. Kami lari bertempiaran menyelamatkan diri. Saya lari ke bahagian belakang bangunan iaitu kawasan parking kereta. ramai yg lain turut berlari bersama saya. kali ini semburan tersebut lebih menyeksakan. Nafas terasa sesak sedang airmata saya berjurai-jurai menahan pedih. Terasa seperti mahu pitam dan saya tak putus-putus memohon pada Allah agar menguatkan saya. Bimbang saya tersungkur di situ tentu ia lebih merumitkan. Syukur sorang muslimin menghulurkan sebotol air dan meminta saya menjirus ke mata yang amat pedih itu. Saya kemudiannya berehat dan cuba bertenang. Menarik nafas dan beberapa kali beristighfar. Dasyat sungguh rupanya gas pemedih mata. Ini kali pertama saya menikmatinya. Demonstrasi dulu-dulu tak kena tembak dan sembur camni.

Menyedari saya sudah terpisah dari rakan-rakan, saya menggunakan handfon menghubungi mereka. Rupanya mereka masih di kws berdekatan sogo dan bersembunyi di dalam kedai. saya berjanji akan ke sana sebentar lagi. Bila keadaan sudah agak tenang saya bergerak semula melalui kawasan parking kereta di belakang bangunan. Tiba-tiba saya terdengar bunyi dentuman tembakan yang bertalu-talu entah dari mana arahnya. Sekali lagi saya menghidu asap yang menyakitkan itu dan sekali lagi saya berlari menyelamatkan diri. Ketika itulah satu peluru getah singgah di belakang saya dan hampir tersungkur saya dibuatnya…Ya Allah sakitnya.

Dalam kepenatan, nafas yang sesak serta mata yang kembali pedih saya meminta pertolongan seorang pemuda yang kemudian membawa saya ke tempat lebih selamat. Alhamdulillah seorang muslimat turut berada di situ yang menolong menggosok belakang saya dan petugas unit amal menghulurkan air mineral kepada saya. Badan terasa lemah dan dipapah menyandarkan diri ke dinding bangunan. Kemudian teman-teman saya datang dan memapah saya untuk berehat di kawasan yang jauh sedikit..

Tidak lama masa diambil utk berehat kami beredar pula ke Pejabat Agong Pas. Di sana sudah ramai yang berkumpul dan mendengar ucapan pimpinan. Saya tak dapat melihatnya dengan jelas kerana orang terlalun ramai. Selesai saja ucapan tersebut kami semua diminta bersurai. saya berjalan semula ke sogo untuk ke stesen komuter. Sangka saya ‘cerita’ hari itu sudah berakhir.

Rupa-rupanya pihak polis sudah menunggu di segenap tempat.Trak FRU berbaris merentasi jalan dan polis mengepong dari segenap arah. Semburan diteruskan dan orang awam bertempiaran lari menyelamatkan diri. saya melihat seorang wanita mendukung anaknya dan berlari ketakutan. Kami bersembunyi di sebuah pusat membeli belah ( Maju Junction). Polis menguncinya dan menengking orang ramai di kawasan itu. Hati saya geram dan benci dgn polis yang berlagak berani itu sedang saya tahu hakikat seorang pengecut yang ada dlm dirinya. Sifat sebenar tersembunyi di sebalik Uniform dan senjata yang ada padanya .Headband dan button ISA yang dipakai oleh kanak-kanak direntap dgn kasar dan dia menunjukkan airmukanya yang paling bengis. Dengan kanak-kanak pun nak tunjuk pondan ke ??

Setelah dapat melepaskan diri saya menaiki komuter ke masjid negara. Memang trak polis dan FRU berderet-deret kat situ. kami berehat dan membersihkan diri utk jamak jakdim bila masuk waktu maghrib nanti. Tiada seorang pun polis yang menyahut seruan azan. Mereka masih lepak-lepak diluar masjid. semuanya buat solat jamak takyah dan jamak toksah. Mereka lebih patuhkan najib berbanding Allah. Ini semestinya kerana jika mereka patuh pada Allah nescaya mereka takkan ada keupayaan utk berlaku zalim pada rakyat yang tak berdosa.

Ketika kami beredar meninggalkan masjid negara, kesemua anggota polis di situ berkumpul, bersorak dan bertepuk tangan meraikan kemenangan mereka membantai rakyat. Jelas mereka rasa gembira.Sedikit kami tidak berduka, merasa lemah atau dukacita. Allah saksi segalanya dan pasti usaha kami ini tidak sia-sia.

Ya Allah, ampunkan kami dan terimalah amalan kami. Perteguhkan kami ke atas musuh-musuhMu yang zalim itu.