agensi umrah

Saya meghadiri 3 kali taklimat umrah yg dianjurkan oleh egensi yg saya pilih. Sebenarnya sejak dua tahun lepas, saya cuba belajar2 hadir ke kuliah haji bersiri yang diadakan di masjid depan rumah saya. Walaupun ada siri kuliah yg saya tertinggal , saya akui  kuliah haji/umrah di masjid ini telah menambahkan  lagi ilmu ttg ibadat haji/umrah. Bila betol-betol saya dapat menjejakkan kaki ke Mekah …. di dada terasa bahagia kerana sebahagian dari ilmu itu dapat dipraktikkan…Alhamdulilah.

Tidak rugi mengambil ilmu walaupun saya tahu tarikh haji saya terlalu jauh ….. ^ ^

Ia juga satu dorongan untuk saya tidak pernah lupa berdoa agar  Allah segerakan rezeki  dan kemampuan saya utk tunaikan rukun islam kelima itu.

Sepanjang hadir ke taklimat umrah, saya cukup gembira dgn panduan dan nasihat yg disampaikan oleh wakil agensi. Ia barisan ustaz dan ulama tersohor di sekitar Kedah Perlis. Saya sangat berharap memperolehi mutawif yg mampu memberi bimbingan dan pimpinan yg saya harap-harapkan. Sepanjang siri taklimat tersebut hati dan nurani saya disentuh, sebak  dan keterujaan saya begitu terasa  untuk dapat bersama-sama mereka hadir bertamu di rumah Allah yg mulia itu ……sehingga akhirnya baru saya ketahui, tiada seorang pun tenaga pembimbing tersebut bakal menjadi mutawif kami ketika di sana. Kerana kami bakal diserapkan kepada kumpulan lain pula dan dijanjikan mutawif dari Kuala Lumpur. Seingat saya nama yg disebut itu  ustaz Takiyudin. Ini membuatkan saya agak kecewa setelah begitu selesa dgn barisan pembimbing umrah di sini. Untuk hasrat saya yang tak kesampaian itu saya  memujuk hati “ Allah tahu apa yg terbaik untuk saya “.

Peringkat awal ketika membuat pilihan, ada 3 pilihan tarikh yg disediakan oleh pihak agensi. Harga pakej yg ditawarkan juga berbeza. Yang paling awal ternyata paling murah. Suami memberi penghormatan pada saya membuat pilihan dan saya gembira diizinkan  membuat pertimbangan tarikh yg sesuai utk kami ke sana .

Apa yg muncul difikiran saya ketika itu ialah saya mesti memilih tarikh yg paling baik  dan membuka jalan kemudahan utk saya terhadap beberapa urusan. Termasuk yg saya pertimbangkan ialah tentang urusan anak2 sepanjang pemergian kami. Dua anak remaja lelaki  menolak menumpang dirumah saudara mara dan sanggup tinggal di rumah sahaja sekalipun berdua. Itu tidak munasabah dan mengundang kebimbangan saya. Akhirnya saya berhasrat menempatkan kesemua anak2 di asrama sekolah kerana merasakan sekurang2nya ada pihak yg boleh dipertanggungjawabkan utk menjaga dan mengawasi mereka.

Perkara lain yg termasuk pertimbangan saya ialah  tentang peluang melaksanakan ibadat di sana. Sebolehnya saya ingin berpeluang  ke masjid dan solat berjemaah  sepanjang waktu. Sebolehnya juga saya cuba  mengelakkan waktu cuti solat saya.Tempoh umrah adalah singkat , saya tentu sedih jika sebahagian  dari hari saya di sana  tidak boleh memasuki masjid, bertawaf dan melaksanakan ibadat khusus yg lain. Maka tarikh  paling awal yg diawarkan  itu nyata paling bersesuaian. Ia masih di dalam minggu  persekolahan dan tarikh ‘selamat’ untuk saya  😀

Cuma, pakej 1 hb tu tak termasuk makan … ia sekadar pakej penginapan dan ziarah sahaja” .. kata suami saya. Saya sedikit gusar apatah lagi memikirkan ibu mertua turut bersama kami mengerjakan umrah, bimbang pakej umrah ‘makan sendiri’ ni menyusahkan beliau. “ tapi tak pa ummi, kedai makan banyak di luar masjidil haram. Kita bebas nak makan bila-bila pun, tak terikat dgn dengan waktu makan yg disediakan oleh agensi” suami cuba mententeramkan saya.

Ini kunjungan kali ketiga  suami ke tanah suci. Dia pernah mengerjakan umrah dan ziarah Istanbul ketika masih remaja dan kemudiannya mengerjakan haji bersama ibunya dua bulan sebelum kami menikah. Atas pengalaman itulah ia sedikit melegakan saya…. Saya berpendapat, sekurang2nya pengalaman itu boleh membantu kami selama di sana….insyaAllah.

Pengamatan saya, semua orang inginkan pakej umrah yang selesa, dikendalikan oleh agensi berpengalaman dan mahir dalam menguruskan urusan mengerjakan umrah dan ziarah. Dari soal pemilihan pesawat penerbangan, lokasi hotel yg berdekatan dgn al haram, bilik yg selesa dan makanan yg enak2. Kita berhak membuat pilihan mengikut keinginan dan kemampuan, ia bukan kesalahan jika kita benar2 ada kemampuan kewangan.Terdapat banyak agensi yg menawarkan pakej yg menawan dgn pelbagai kadar bayaran.

Namun sesuatu yg patut menjadi peringatan kita semua, kita ke Mekah bererti kita ke medan mujahadah. Ke tanah haram bererti untuk berbuat ibadah dan menanggung susah. Yang menentukan kita utk rasa senang dan selesa hanyalah Allah , yang nak memberikan kita rasa susah dan gelisah juga adalah Allah. Biar bagaimana selesa pun pakej yg kita  tempah ia bukan jaminan mutlak utk ‘keselesaan’ kita di sana. Allah pilih siapa yg nak diberi rasa selesa dan siapa yg nak diberi rasa susah.

Semasa kami menziarahi Hudaibiah, mutawif bercerita pengalaman beliau menemani sorang dato’  yg datang dgn pakej umrah yg mewah. Selain gagal melihat kaabah, ibadat tawaf dan sai’e nya  juga  jadi lambat dan susah…dia sentiasa kelihatan gelisah dan tak pernah boleh berada lama di masjid untuk iktikaf. Sekadar solat jemaah dan bergegas pulang selepas salam. Dia tidak selesa berada di Mekah apatah lagi di rumah Allah. Jadi asas keselesaan kita ialah banyakkan bergantung dgn Allah. Pohonlah ketenangan hati dan merasa nikmat dlm ibadat. Sentiasa dibibir merayu agar Allah permudahkan apa saja urusan kita selama di sana.

Pilihlah agensi yang boleh dipercayai, bertanggungjawab dan amanah. Jika masih terdapat masalah jangan cepat melepas marah, sebaliknya banyak berbaik sangka dan merasa itu semua mungkin susunan Allah yang pasti ada hikmah. Pada satu waktu solat saya duduk bersebelahan dengan jemaah dari Malaysia yg marah2 dan mengutuk agensinya. Rupanya dia mendapat bilik yg kurang selesa dan jarak hotel yang agak jauh dari masjid. Saya kira jika dia jujur mengamati, Allah sedang sediakan landasan pahala untuknya.Semakin banyak kiraan tapak perjalanan ke masjid, bermakna semakin banyak pahala untuknya, bilik yg kurang selesa itu tentulah jauh lebih selesa dari sekadar pelepah tamar je yg jadi pelapik tidur rasulullah saw, sabar dan syukurlah 😀

Sebagai mukmin, untuk semua kesusahan yg dihadapi, ia akan jadi mudah jika kita sentiasa ingat Allah.

Sungguh ajaib urusan kaum mukmin karena semua urusan adalah baik baginya, dan itu tidak dialami kecuali oleh orang mukmin, apabila ditimpa kebaikan dia bersyukur  itu lebih baik baginya dan apabila ditimpa kesusahan dia sabar dan itu juga kebaikan baginya. (HR. Muslim)

Advertisements

Rahmat Allah yang tidak terhitung…

Rahmat Allah yang tidak terhitung…

Syukur atas nikmat Allah yang tidak terhitung. Hakikatnya, saya sangat menginsafi bukan kudrat manusia yg memungkinkan kita ke rumah Allah yg mulia. Hanya dengan rahmatNya kita benar2 mampu ’hadir’ ke sana , biar siapa pun kita dan apa pun status  kita di atas dunia….. dengan rahmat Allah  , pasti akan mengangkat kita ke sana sekiranya  kita ditakdirkan tersenarai sebagai  tetamu jemputanNya.

Dalam menilai erti menjadi tetamu, saya turut menginsafi bahawa kudrat  manusia itu mungkin boleh saja mengusahakan jasadnya utk hadir ke sana, dengan harta dan kesihatan yg ada kita memang boleh berikhtiar utk ke Mekah, tapi siapa yg mempu membawa bersama roh dan jiwa kita untuk benar2 merasai nikmatnya bertamu di masjidilharam….di baitullah, rumah Allah yg mulia ? hanya rahmat Allah yg berkuasa mengangkat tubuh badan berserta roh dan jiwa manusia menjadi tetamu di rumahNya yg mulia. Ia perkara yg menjadi renungan saya, kerana saya pernah mendengar cerita bahawa ada yg telah sampai ke Mekah tapi rohnya tertinggal di rumah. maka di sana dia lebih banyak bimbangkan kerjaya serta anak2 yg tinggalkannya berbanding urusan ibadatnya di rumah Allah.

Ke Mekah……Ia nikmat Allah yang tidak terhitung. Yang membalasi rasa kerinduan ini dengan kesempatan dan ruang yg tidak pernah terfikir akan mampu digapai dlm waktu yg terdekat ini….bukankah Allah tuhan kita itu  maha kaya lagi maha pemurah. Siapa yg memohon dgn rasa kerendahan, menangis dgn rasa kelemahan dan pengharapan, tidak mungkin Allah akan mensia-siakan… dijanji hajat yang tertunai atau diganti dgn yg lebih baik lagi….InsyaAllah.

Saya bersama suami dan ibu mertua telah memulakan pemusafiran umrah kami pada 1 Mac yang lalu. Proses memenuhi hajat menunaikan umrah yg diekori oleh dugaan yang berlapis-lapis itu menjadikan ia anugerah yg sangat bernilai, tidak mampu saya hargakan. Kepada Allah jua selayaknya saja bersujud dan mengucap syukur atas rezeki dan pertolonganNya ini. Sebahagian dugaan itu akan  menjadi rahsia pribadi , sebagai khazanah monolog hati utk saya sentiasa insafi tentang hebatnya Allah dengan segala kekuasaan yang dimiliki, maka bagi setiap kesempitan yg saya hadapi, rahmat Allah telah datang untuk melapangkannya…subhanallah

….sebahagiannya lagi akan saya kongsi nanti dengan pembaca yg singgah di blog saya ini. Saya berdoa ada ruang  dari pengalaman saya ini mampu menjadi sedekah dan jariah saya di sisi Allah, andai ia dapat membantu dan memberi panduan pada yang lain, terutama pada yg sedang berusaha membuat persiapan bertamu di rumah Allah … sungguh sebagai tetamu , mesti ada ‘buah tangan’…mesti ada persiapan….barulah kedatangan kita dialu-alukan….InsyaAllah.

Peringkat pertama ketika memotivasikan diri supaya saya jelas tentang ‘mengapa saya nak ke Mekah’ saya selalu sebut kepada diri saya ini. ‘pergilah ke Mekah kerana keghairahan untuk melonjakkankan martabat iman dan taqwa’ bukan pergi kerana ‘orang lain pergi maka kita pun teringin nak pergi’ atau pergi kerana ‘dah cukup duit patutlah kita pergi’ atau pergi atas pandangan ‘Mekah lah sebaik-baik tempat utk bercuti’.Walau pun alasan-alasan ini tidak lah salah, tapi kita tentu  inginkan satu matlamat yang lebih membantu kita memiliki focus yg terbaik ketika membuat persiapan nanti.

Ya Allah..engkau sebaik-baik pembantu dan pemimpin bagi kami.

Benar, ketika keinginan begitu membuak-buak di hati. Rasa rindu menggamit saya tak putus-putus mengadu pada Ilahi. Ia memang keinginan yang sejak lama dulu, cuma terkini yakni sekitar awal tahun lalu, keinginan itu meratib dibibir saya yg saya sebut berulang kali dihadapan suami…. Ketika Ramadhan, saya unjurkan hasrat hati ini pada Allah setiap saya menadah doa kepadaNya. Saya kira Ramadhan waktu yang terbaik merayu untuk hajat yang besar ini. Saya ingin menjadi tetamu yang dijemput Allah. Bukan kerana saya ada cukup duit atau atau tubuh yang sihat utk kesana….tapi kerana ‘Allah benar2 menjemput saya. Sebanyak saya doakan dikurniakan pasangan dan zuriat yang soleh, sebanyak itu juga saya doakan untuk bertamu ke rumah Allah.

Jadi, pada siapa  punya hajat  yg  tinggi, sedangkan jalan memperolehinya  kelihatan sempit dan sukar di depan kita ini, mengadu dan mohonlah pada Ilahi…saya ulangi, siapa yg memohon dgn rasa kerendahan, menangis dgn rasa kelemahan dan pengharapan, tidak mungkin Allah akan mensia-siakan… dijanji hajat yang tertunai atau diganti dgn yg lebih baik lagi….InsyaAllah.

Anda akan rasa dihampiri rahmat Allah yang tidak terhitung…..

Saya jadikan ‘rahmat Allah yang tidak terhitung’ ini sebagai entri permulaan dalam perkongsian pengalaman mengerjakan umrah bersama suami dan mertua. Semoga Allah terus memimpin saya utk tulisan seterusnya.

Allah, kepada Mu jua ku mohon ampun atas apa saja kekurangan dan kesalahan diri..

surat untuk Hassan Ali

Saya suka membaca surat yg panjang ini, biarpun berjela tapi berisi….harap sampai kepada tuan yg dituju surat ini, atau dibaca oleh kita semua…terutama yg mengangkat Dr Hasan Ali sebagai “wira’ kerana berani menongkah arus.Saya doakan Allah memimpin beliau kembali.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Assalamualaykom w.b.t.

YB Dato’ Dr Hasan Ali yang saya hormati,

Saya kira tidak perlulah saya perkenalkan diri saya memandangkan Dato merupakan tokoh dan sahabat yang saya kagumi. Saya kira, Dato’ juga tetap menganggap saya sebagai kenalan rapat Dato’ sekeluarga. Secara ikhlas, saya mula mengkagumi Dato’ sebagai motivator semenjak saya di bangku sekolah lagi, sehinggalah Dato’ menceburkan diri ke dalam bidang politik. Walau bagaimanapun kekaguman saya tidaklah menjadi penghalang untuk saya menyatakan sedikit pandangan terhadap pendirian Dato’ mutakhir ini berdasarkan neraca ilmu dan keadilan. Kesedaran bahawa apa yang telah Dato’ lemparkan kepada mantan parti Dato’ sendiri, iaitu PAS, di dalam kenyataan-kenyataan Dato’ di media dan juga lewat ceramah-ceramah Dato’ yang bercanggah dari amanah keilmuan dan kebenaran, maka saya terdorong untuk menulis surat terbuka ini.

Sebagai ahli akademik yang mengkaji bidang gerakan Islam, politik Islam dan juga Usul al-Fiqh, saya berasa terpanggil untuk mengarang surat terbuka ini kepada Dato’ untuk menilai beberapa kenyataan Dato’ dari pertimbangan ilmu dan kacamata ilmiah di dalam bidang pengkajian saya. Saya kira tulisan surat terbuka saya sebagai ahli akademik ini adalah sebagai tanggungjawab saya kepada kejujuran terhadap disiplin ilmu yang saya pikul dan bukannya sebagai ahli politik. Saya bukanlah ahli parti PAS, yang tampil untuk membela PAS dari serangan Dato’. Maka saya bertegas menyatakan apa yang saya tulis ini hanyalah semata-mata pendangan orang luar dan ahli akademik yang neutral dan tidak berpihak, baik kepada Dato’ mahupun kepada parti PAS yang telah memecat Dato’.

Saya kira Dato’ mungkin telah maklum dengan pencapaian gerakan-gerakan Islam moderat di utara Afrika seperti Ikhwan Muslimun di Mesir, parti Ennahda di Tunisia, parti keadilan dan pembangunan (PJD) di Morocco dan juga parti-parti Islam lain selepas kebangkitan rakyat (Arab Spring). Kemenangan kesemua gerakan-gerakan tersebut secara empirikalnya seperti yang telah dianalisis oleh pakar politik di rantau berkenaan merujuk kepada tiga perkara utama: ‘Wacana Islam moderat yang segar’; Kesediaan ‘perkongsian kuasa’ (power sharing); dan juga ‘pengaruh di kalangan rakyat’ melalui jaringan kerja kebajikan dan juga pendidikan yang menyeluruh, berterusan serta meluas.

Apa yang dimaksudkan dengan wacana moderat yang segar ialah kemampuan gerakan-gerakan tersebut untuk menawarkan apa yang diperlukan oleh rakyat dan apa yang diperlukan oleh sesebuah Negara di dalam pendekatan mereka. Wacana moderat juga telah memperlihatkan bagaimana gerakan-gerakan Islam, tidak lagi memaksakan apa yang mereka mahukan atau percaya ke atas rakyat tanpa kerelaan majoriti. Maka, di dalam wacana baru mereka, gerakan-gerakan Islam tidak lagi menawarkan retorik ‘Dawlah Islamiyyah’ (Negara Islam) yang agak bersifat utopia dan tidak tentu apakah modelnya. Mereka juga tidak menawarkan hukuman jenayah Islam ‘secara paksaan’ seperti yang pernah dilakukan oleh Taleban di Afghanistan, sebelum keadaan ekonomi dan kebajikan yang kondusif disediakan di dalam negara mereka. Mereka juga tidak mempamerkan diri sebagai penghukum, tetapi mereka muncul sebagai pembawa harapan, pejuang kebebasan dan pelaksana keadilan setelah rakyat ditindas dan dizalimi selama berdekad-dekad lamanya oleh para diktator. Perkara ini telah membuatkan ramai dari kalangan pengkaji di barat telah mula mengatakan bahawa golongan ini telah merubah sikap dan prinsip mereka, lantas menggelar fenomena ini sebagai post-Islamism (pasca-Islamisme).

Saya konsisten untuk tidak menyokong istilah pasca-Islamisme yang sarat dengan makna neo-kolonialisme. Hakikatnya gerakan-gerakan Islam yang terlibat tidak pernah merubah prinsip. Mereka juga tidak meninggalkan landasan perjuangan, apatah lagi mengubah pendirian. Apa yang berlaku ialah proses kematangan gerakan-gerakan terlibat untuk melihat Islam dalam kerangkanya yang lebih luas dan komprehensif. Kejayaan beberapa individu berlatarbelakangkan Islamis di Turki melalui agenda neutral AKP, telah menjadi sumber inspirasi gerakan-gerakan tersebut. Wacana ini juga bertunjangkan konsep Maqasid al-Shariah dan melihat ajaran Islam dari aspek yang holistik, terutamanya aspek moral dan keadilan. Gelombang perubahan pada pendekatan inilah yang telah melanda kebanyakan gerakan Islam di seluruh dunia mutakhir ini, tidak ketinggalan PAS yang Dato pernah sertai dahulu. Gelombang ini sekaligus melenyapkan pengaruh model Iran yang pernah mendominasi wacana gerakan-gerakan Islam sedunia dengan melaungkan pembinaan sebuah republik Islam dan juga pemerintahan mutlak golongan agama (Wilayatul Faqih).

Realitinya kini, gerakan-gerakan Islam moderat yang wujud lebih memilih ruang demokrasi untuk membawa perubahan. Mereka juga melaungkan pembentukan negara sivil milik semua warga dengan menjamin kebebasan politik, penegakan keadilan, hak upaya masyarakat sivil, hak wanita, tatakelola yang baik, kebajikan rakyat yang terpelihara, ekonomi yang lebih berdaya saing serta bebas dari korupsi, pecah amanah dan rasuah, serta perkongsian kuasa bersama rakyat dari segala lapisan dan kumpulan. Menurut kajian saya ke atas wacana baru PAS, terutamanya melalui konsep ‘Negara Berkebajikan’, PAS juga tidak terlepas dari arus perubahan ini. Jika Dato’ merasakan pendekatan baru PAS ini bermakna PAS telah meninggalkan perjuangan Islamnya, saya kira Dato’ tersilap. Perubahan pada PAS bukanlah kerja parasit sepertimana yang Dato’ dakwa, tetapi ianya merupakan satu dinamisme tabi’i bagi sebuah gerakan Islam yang matang. Jikalaulah parasit yang telah menyebabkan perubahan pada PAS, maka pastinya kesemua gerakan Islam di Utara Afrika dan Asia Barat, termasuk Ikhwan Muslimin di Mesir dan juga parti Ennahda juga telah dilanda parasit. Timbul dilemma di dalam pemikiran saya, apakah pemimpin dan tokoh ideolog gerakan Islam sedunia, Rashid Ghannoushi yang telah mencetuskan wacana gerakan Islam yang baru itu juga telah dijangkiti parasit? Apakah mungkin Dato ingin mengatakan bahawa Rashid Ghannoushi yang merupakan sumber inspirasi perubahan fikrah pada gerakan-gerakan Islam moderat sedunia itu pula merupakan bapa parasit?

Yakinlah Dato’, sepertimana gerakan-gerakan tersebut telah berjaya mendapatkan majoriti undi di dalam pilihanraya di negara-negara mereka kerana pendekatan baru ini, PAS juga sedang meniti langkah tersebut. Inilah yang ditakuti oleh UMNO dan kerajaan BN. Pihak lawan tidak mahukan PAS mendapat sokongan majoriti masyarakat Islam dan bukan Islam di Malaysia. Pihak lawan mahu PAS kekal sebagai parti kampung milik Pak Lebai dan Pak Haji. Pihak lawan juga tidak mahu PAS bangkit sebagai parti milik semua rakyat Malaysia, mereka lebih selesa PAS dikenali sebagai parti ekstrimis dan fundamentalis yang hanya tahu memotong tangan orang sahaja. Hanya dengan wacana Islamis global yang baru ini sahajalah niat buruk mereka akan terhalang. Malang sekali apabila Dato’ pula yang mula bercakap senada dan seirama dengan pihak lawan menentang perubahan pada PAS. Lebih malang lagi kini Dato’ menjadi suara pihak lawan untuk memaksa PAS kembali ke kerangka persepsi lama rakyat terhadap mereka yang telah dilelong oleh pihak UMNO dan BN.

Saya yakin, di dalam PAS masih terdapat segelintir yang termakan umpan Dato’ lantas mempercayai kewujudan parasit. Mereka ini golongan yang ikhlas tetapi hanya kurang mendapat pendedahan terhadap dunia luar sahaja. Ada di antara mereka juga yang berkepentingan, lantas menggunakan hujah Dato’ untuk kekal berpengaruh, tetapi saya yakin mereka ini teramat kecil bilangannya. Melalui pengamatan saya, PAS akan terus menggalas harapan rakyat dan juga kefahaman Islam yang sebenar berteraskan wacana baru gerakan Islam sedunia untuk menempuh hari muka mereka. Seperkara yang perlu Dato’ ketahui, wacana baru gerakan Islam moderat ini juga telah mendapat restu dari para ulama terkemuka seperti Dr Yusuf al-Qaradawi, Dr Tawfiq al-Wa’ie, Dr Rashid al-Ghannoushi. Amat kasihan kerana Dato’ tidak dapat bersama lagi dengan realiti baru ini.

Apabila melihat kepada isu ‘Negara Berkebajikan’ pula, pada hemat saya, setelah meneliti dokumen ‘Negara Berkebajikan’ PAS dan membandingkannya dengan manifesto parti-parti Islam moderat lain di dunia Arab, saya mendapati PAS ternyata senada dengan mereka yang telah Berjaya di negara masing-masing. Saya berkeyakinan gagasan ‘Negara Berkebajikan’ merupakan satu langkah drastik PAS di dalam membawa perubahan dan menyuarakan persiapan mereka untuk muncul sebagai alternatif kepada parti pemerintah yang sedia ada. Prinsip-prinsip konsepsual ‘Negara Berkebajikan’ yang dibentangkan di dalam dokumen tersebut dan juga cadangan mekanisme perlaksanaannya merupakan satu anjakan paradigma bagi sebuah gerakan dakwah dan parti politik yang telah matang seperti PAS. Jelas sekali PAS sudah melayakkan dirinya untuk menyertai gelombang perubahan yang melanda gerakan Islam di seluruh dunia dengan membuktikan bahawa golongan Islamis mampu dan bersedia untuk berkongsi kuasa dan memerintah di dalam kerangka demokrasi dan tatakelola yang baik. Malangnya, hal ini tidak disambut positif oleh Dato’, malah dipandang sinis.

Melihat kepada isu hudud yang Dato’ anggap telah ditinggalkan oleh PAS, saya kira itu juga agak kurang tepat. Sebagai sebuah parti Islam, saya berpendapat PAS dilihat amat konsisten memperjuangkan apa yang mereka yakini, iaitu kewajipan melaksanakan hukum hudud. Apa yang menarik ialah pendekatan PAS yang terbuka untuk membicarakan isu tersebut di ruang umum dan bersedia untuk meyakinkan rakyat melalui proses pendidikan dan dakwah adalah sesuatu yang patut dihargai. Apa yang saya dapati melalui metod obervasi ke atas ruang ‘discursive’ PAS selama ini, PAS tidak memilih untuk memaksakan hudud ke atas orang lain secara kekerasan. Malah di dalam banyak kenyataan PAS, mereka bersedia untuk mendengar suara majoriti di dalam melaksanakan hukum jenayah Syariah itu. Pendekatan diplomasi PAS ini harus dihormati kerana ia mencerminkan sikap professionalisme PAS dan keterbukaan para pimpinannya. Saya kira kerana sikap konsisten PAS inilah yang menyebabkan parti itu telah berjaya meraih sokongan ramai bukan Islam melalui ‘Kelab Penyokong PAS’.

Akhirkata, jika Dato’ benar-benar ingin memperjuangkan aqidah dan memerangi gejala murtad yang dikatakan sebagai mengancam umat Islam di Selangor, saya mempunyai pelan tindakan yang boleh Dato’ lakukan berdasarkan kekuatan yang ada pada diri Dato’. Sebagai seorang motivator yang begitu meyakinkan dan berupaya bermain dengan emosi orang ramai, saya rasa sudah sampai waktunya Dato’ untuk turun padang bertemu dengan mereka yang didakwa murtad berdasarkan senarai yang rakan-rakan Dato’ miliki. Mungkin juga Dato’ boleh menggunakan kemahiran tersebut juga untuk berdakwah kepada mat-mat rempit, tahi dadah, remaja berpeleseran yang terdapat di dalam negeri Selangor secara sukarela tanpa sebarang bayaran. Jika dulu mungkin Dato’ sibuk dengan tugas exco, kini Dato’ lebih mempunyai waktu lapang. Buktikanlah kata-kata Dato’ yang ingin menjaga aqidah itu. Saya kira Dato’ juga boleh berdakwah di Hard Rock Café menyeru umat Islam agar bertaubat dan menghayati agama Islam. Saya pasti pemilik Hard Rock Café tidak akan menghalang kerja murni Dato’ itu. Saya yakin 10,000 atau lebih orang yang turut berHIMPUN bersama Dato’ untuk menyelamatkan aqidah umat Islam boleh Dato’ kerahkan dari seluruh negara untuk sama-sama turun padang demi menyelamatkan aqidah umat Islam secara praktikal. Saya amat meyakini, jika Dato’ berdakwah seperti itu, Dato’ akan tetap dikenang kawan ataupun lawan sebagai ‘pejuang aqidah yang sebenar!’.

Dr Maszlee Malik
Ahli Akademik Politik Warga
UIAM –

berkumpul kerana kecewa

“Orang-orang yang berkumpul karena cinta saja masih bisa menimbulkan kekecewaan, bagaimana dengan orang-orang yang kumpul karena kecewa ?” demikian pesan yang saya tulis di dinding fesbuk saya, beberapa waktu yang lalu. Apa yang ingin saya sampaikan dalam pesan tersebut ?

Pesan utama saya adalah tentang mengelola perasaan kecewa, maaf beribu maaf, beberapa postingan saya di blog ini telah menyampaikan pesan yang sama. Namun saya masih sering menjumpai keluhan kekecewaan, termasuk hari Ahad kemarin (11 September 2011), saat saya menghadiri acara Syawalan para aktivis dakwah di GOR Giri Wahana, Wonogiri, Jawa Tengah.

Saya mendapatkan sms cukup panjang dari seorang sahabat, yang tengah mengalami kekecewaan yang mendalam dengan komunitasnya, beberapa menit sebelum saya harus “naik panggung” untuk memberikan Tausiyah Syawal. Saya cukup tersentak dengan isi sms tersebut, karena sangat lama tidak bertemu dan tidak mendengar berita tentang sahabat yang satu ini. Tiba-tiba mengirim pesan sms yang isinya ungkapan kekecewaan.

Mengapa muncul kecewa ? Kita mulai dari yang paling sederhana. Dalam proses pernikahan, bersatunya seorang lelaki dan seorang perempuan dalam bahtera rumah tangga, diikat dengan kuat oleh rasa cinta. Mereka saling mencintai, maka mereka melangkah bersama membangun keluarga, dan merajut berbagai harapan dan cita-cita. Di tengah jalan, dua orang yang saling mencinta ini, bisa saling kecewa. Suami kecewa terhadap isteri, dan isteri kecewa kepada suami.

Orang tua dan anak-anak dalam sebuah keluarga, tentunya mereka saling mencinta. Mereka berada dalam sebuah biduk rumah tangga, saling mencintai dan menyayangi satu dengan yang lain. Namun, anggota keluarga yang saling mencintai ini dalam perjalanannya bisa saling kecewa. Orang tua kecewa dengan anak-anak, atau anak-anak kecewa kepada orang tua. Bahkan di antara anak-anak, bisa muncul kekecewaan sesama mereka. Bukankah mereka berkumpul dengan ikatan dan energi cinta ? Ternyata masih bisa memunculkan perasaan kecewa di antara orang-orang yang saling mencinta.

Dakwah dibangun dengan ikatan cinta. Gerbong dakwah melaju dengan berbagai proses dan dinamika, menuju harapan dan cita-cita yang telah dicanangkan. Dalam perjalanan inilah muncul friksi, muncul perbedaan pandangan, muncul gesekan satu dengan yang lain. Di antara orang-orang yang saling mencinta, akhirnya muncul perasaan kecewa. Muncul tuduhan, muncul praduga, muncul syak wasangka.

Nabi saw adalah manusia pilihan, tanpa cacat dan cela sebagai seorang teladan. Para sahabat adalah generasi pilihan, yang menjadi generasi terbaik sepanjang sejarah Islam. Namun para sahabat sempat memiliki simpanan kekecewaan sesaat setelah Perjanjian Hudaibiyah selesai dikonstruksi Nabi saw dan Suhail. Lihat ekspresi kekecewaan mereka. Tiga kali Nabi saw memerintahkan, tak seorangpun dari para sahabat yang melaksanakan. Hanya dalam peristiwa Perjanjian Hudaibiyah ini saja peristiwa itu mengemuka, tak pernah ada kejadian yang serupa.

Kita juga ingat gumpalan kekecewaan sebagian sahabat dalam kisah pembagian harta seusai perang Hunain. Abu Sufyan bin Harb, tokoh penentang Islam sejak awal dakwah di Makah itu, telah mendapatkan bagian seratus ekor unta dan empat puluh uqiyah perak. Demikian pula Yazid dan Mu’awiyah, dua orang anak Abu Sofyan, mendapat bagian yang sama dengan bapaknya. Kepada tokoh-tokoh Quraisy yang lain beliau memberikan bagian seratus ekor unta. Adapula yang mendapatkan bagian lebih sedikit dari itu, hingga seluruh harta rampasan habis dibagikan.

Melihat pembagian itu, para sahabat Anshar memandang lain. Muncullah gejolak di kalangan sahabat Anshar, hingga seorang di antara mereka berkata, ”Mudah-mudahan Allah memberikan ampunan kepada RasulNya, karena beliau telah memberi kepada orang Quraisy dan tak memberi kepada kami, padahal pedang-pedang kami yang menitikkan darah-darah mereka.” Adapula di antara mereka yang berkata, “Rasulullah sekarang telah menemukan kembali kaum kerabatnya.”

Dalam kisah “pembangkangan” para sahabat usai Perjanjian Hudaibiyah dan kekecewaan usai Perang Hunain, semua berakhir dengan sangat indah dan cepat. Nabi saw sebagai qiyadah menyelesaikan suasana dengan sangat tepat, sehingga kekecewaan tidak membesar dan menjalar. Ini karena kepribadian Nabi sebagai manusia pilihan yang dikuatkan dengan wahyu, sehingga beliau tidak akan salah langkah. Tindakan beliau selalu tepat.

Jika Kanjeng Nabi yang tanpa cela saja masih mendapatkan lontaran kekecewaan, bagaimana dengan kita yang sama sekali bukan Nabi, bukan pula sahabat Nabi, bukan muridnya para sahabat, bukan pula murid para tabi’in…. Jika sahabat Nabi saya masih bisa menyimpan kekecewaan, bagaimana dengan kita yang tidak memiliki kualitas sebagai sahabat Nabi….

Kita hidup di zaman cyber, semua kejadian, semua peristiwa, semua kondisi dengan sangat cepat tersebar. Sangat cepat, tanpa batas, tanpa jeda waktu. Melalui emai, milis, twitter, fesbuk, blackberry messenger, sms, telpon dan lain sebagainya. Semua, apa saja terberitakan. Sayang, banyak yang tidak bisa membedakan mana data dan mana analisa. Semua berita yang muncul di internet dan dunia maya dianggap kebenaran.

Di tengah kita tidak ada Kanjeng Nabi. Tatkala berbagai berita berseliweran tentang qiyadah, tentang dakwah, tentang jama’ah, dan tentang “segala sesuatu” yang cenderung menjadi gosip, sikap kita hendaknya mencontoh perilaku Kanjeng Nabi dan para sahabat beliau. Tentu saja tidak akan bisa sama sepenuhnya, namun jangan sampai lepas dari contoh keteladanan mulia mereka.

Apa keteladanan mulia dari mereka ? Sangat banyak tentu saja. Pertama, landasan hubungan di antara Nabi dengan para sahabat adalah cinta kasih. Cinta dan kasih sayang timbal balik, telah terbentuk sangat kuat antara para sahabat dengan Nabi. Ini yang menyebabkan bahasa hati mereka selalu menyambung, selalu bertemu, selalu berada dalam kebersihan dan kebaikan.

Kedua, didahulukannya sikap husnuzhan kepada qiyadah. Kendati ada kekecewaan, mereka tetap memiliki sikap yang positif sehingga mudah mendengarkan penjelasan dari Nabi. Mereka mudah mendengar dan menerima penjelasan Kanjeng Nabi, tanpa membantah dan menggerutu di belakang. Ini karena sikap positif yang mereka miliki, selalu tsiqah dengan qiyadah.

Ketiga, para sahabat tidak membesar-besarkan dan mendramatisir permasalahan, sehingga masalah berada dalam ruang lingkup yang terbatas. Mereka tidak mengorganisir kekecewaan untuk dijadikan alasan memberontak atau tidak setia kepada qiyadah. Kisah kekecewaan para sahabat di Hudaibiyah sangat natural, tidak digerakkan, tidak diorganisir oleh seseorang. Kisah kekecewaan paska perang Hunain segera terlokalisir dengan disampaikannya hal tersebut kepada Nabi saw.

Keempat, mereka tidak mengungkit-ungkit lagi permasalahan tersebut setelah selesainya kejadian. Setelah permasalahan selesai, clear, terang benderang, mereka kembali berkumpul, berjama’ah, berkegiatan bersama, seperti tidak pernah ada kejadian sebelumnya. Mereka tidak lagi mengungkit-ungkit “si Fulan dan si Falun ini dulu pernah melontarkan kekecewaan kepada Nabi”. Persoalan selesai, maka mereka kembali bersama seperti semula. Tidak ada dendam, tidak ada permusuhan yang terwariskan. Tidak ada sakit hati yang tersimpan.

Jadi, kita hanya perlu duduk bersama. Mendengarkan bagian-bagian cerita, merangkai berbagai peristiwa, mencoba membuat sederhana hal-hal yang seakan-akan dibuat dan tampak sedemikian rumitnya. Jika memang ada yang terbukti melakukan kesalahan, tentu saja perlu diberikan teguran atau sanksi sesuai aturan organisasi dan sesuai tingkat kesalahan yang dilakukan. Namun jika yang terjadi hanyalah kesalahpahaman, maka tidak ada yang perlu diteruskan atau diperpanjang lagi. Semua sudah selesai, clear, dan saling memaafkan atas hal yang tidak pada tempatnya.

Jadi, tidak perlu membuat perkumpulan karena kekecewaan. Tidak perlu membuat organisasi karena sakit hati. Tidak perlu konsolidasi untuk menyatukan pihak-pihak yang merasa kecewa atau merasa terzalimi. Karena perkumpulan seperti apa yang akan terbentuk, dari jiwa-jiwa kecewa ? Organisasi seperti apa yang akan muncul, dari hati-hati yang menyimpan benci ? Toh kelak ketika terbentuk organisasi, pasti ada yang kecewa lagi.

Mari duduk saja bersama-sama. Membingkai hati, mengeja keinginan jiwa. Berbicara dengan bahasa ruhani, bukankah kita semua ini para kader yang saling mencinta ? Bukankah kita semua telah berikrar untuk selalu berada di jalanNya ? Termasuk ketika menyelesaikan permasalahan ? Bukankah kita semua sangat mencintai jalan dakwah ini ? Lalu mengapa harus mengambil langkah sendiri hanya karena tidak bisa memahami keputusan organisasi ?

Wallahu a’lam. Saya hanya sulit mengerti, mengapa ada organisasi yang didirikan karena kekecewaan dan sakit hati. Padahal, aktivitas yang dirintis dengan sepenuh cinta saja, masih bisa menumbuhkan rasa kecewa.

Itu lebih selamat …

Cuti raya cina, suami tunaikan janji untuk kelik klate. Kali ini kami terus ke rumah kami yang terletak di tengah2 pekan  Tanah Merah. InsyaAllah, selepas ini rumah kosong 3 bilik, tanpa perabut itu akan jadi rumah singgahan kami setiap kali pulang ke Kelantan nanti.

Tiada banyak perkara menarik, ia pengalaman macam biasa setiap kali kelik klate …. cumanya, tak saya sangka sewaktu di Kelantan ada saudara saya yg bertanyakan pendapat saya tentang Anwar Ibrahim. “ rasa2nya Anwar Ibrahim tu betol ke? Bakpo la susah sangat dia nak bersumpah. Kalau dia bersumpah tu tentu orang tak boleh nak kata apa dah la”. saudara saya itu membuat perkiraan. “hmm.. belum tenta lagi laa” kata hati saya

Saya menjawab , “ saya tak ambil tahu sangat isu2 yg macam tu, banyak lagi isu yang lebih penting untuk diikuti, pada saya ia dah jadi isu politik murahan yg mendorong kita bermaksiat pada tuhan ”. Orang awam macam saya yg tak mendapat maklumat sahih ini kena amik sikap berhati-hati. Saya tidak mahu terjebak menyokong pada org yang mungkin bersalah, ataupun berpihak pada org yg licik memfitnah. Maka Allah sebaik2 tempat kita berserah dan sebaik2 tempat dikembalikan pengadilan utk isu yg rumit ini.

Saya tidak perlu bersusah payah berdebat, bertikam lidah memberi hujah menyebelahi mana-mana pihak. Ia tidak wajar dan rugi untuk saya. Cuma saya bersetuju dgn pendirian Pas supaya pengadilan kes sebegitu perlu mengikut hukum syarak, diadili di mahkamah syariah…digunakan pengadilan sebagaimana yg diperuntukkan oleh agama Allah ini.

Jijik sebenarnya kerana ia menjadi peluru  atau modal pertembungan politik dua gagasan parti. Kisah yang aib ini meleret dgn susulan kerja-kerja jahat yg merosakkan masyarakat. Gambar lucah, video lucah, tulisan maki hamun dan mencarut menjadi iklan promo utk menghangatkan isu. Saya benci isu sebegini menjadi hidangan penuh berselera di pentas politik…ia keji, jijik dan memualkan. Ia memberi didikan yg sangat buruk kepada generasi hari ini.

Saya tegaskan pada saudara saya itu, bahawa Allah tahu…pasti diantara Anwar dan saiful, salah seorang diantara mereka telah berdusta. Seorang dari mereka adalah pelaku maksiat besar kepada Allah dan sedang mencabar kekuasaan Allah yg maha luas ilmunya. Walau didunia ini tiada siapa yg mengetahui secara pasti, namun  tiada yg mampu terlindung dari pengetahuan Allah yg maha mengetahui. Pasti antara mereka ini ada yg tidak yakin dgn dashatnya balasan Allah pada pelaku kejahatan.

Masyarakat yg bersih jiwanya mengharapkan pertarungan politik disaluran demokrasi yg bersih. Sudah-sudah la menjaja cerita seks mana2 pribadi yg tak mampu dibawa bukti. Berhentilah ‘menumpu’ kepada usaha mencipta kisah2 lucah dan keji utk modal perbalahan politik di negara kita ini. Tumpukan pada mengulas dan meneliti  menifesto serta perubahan pentadbiran yg dikempen oleh kedua-dua parti. Jika pakatan rakyat menjanjikan penurunan harga minyak andai mereka berjaya memerintah , pihak barisan nasional boleh lah datangkan hujah kenapa ianya tidak munasabah. Jika pakatan rakyat akan hapuskan tol andai mereka menang pilihanraya, barisan nasional sepatutnya mengulas dan keras menolak jika didapati ia tidak rasional…begitulah kira2nya.Ia nampak sihat dan matang.

Jadi saya katakan pada saudara saya itu … dlm melihat diri Anwar ini, lihat yg zahir yg mampu dilihat yakni sebagai politician, bukannya yg tersirat dan terhijab iaitu pesalah liwat…. InsyaAllah, utk kita itu lebih selamat.

pulang ..

Ramai yang masih bercuti sempena tahun baru China. Tapi  ada juga  yg dah mula bertugas. Saya dah start mengajar pada hari Rabu.Maknanya cuti utk chinese new year sekadar dua hari je…..5 hari kesemuanya campur cuti hujung minggu. Cukup utk sehari dua pulang ke Kelantan dan sehari ke rumah mertua. Bersyukur ditakdirkan bertugas sebagai guru di sekolah, kerana terasa seperti Allah meletakkan kita di ladang pahala…Alhamdulillah.

Sangat menyayat hati bila tiba di sekolah dikejutkan berita musibah yg menimpa anak murid saya. Mohd Afiq Hazman Bin Harizan sekeluarga terlibat dlm kemalangan yg dashat ketika dlm perjalanan pulang dari Alor setar ke Sg Petani. Kereta mereka terbabas dan melanggar sebatang pokok di tepi lebuhraya.

Ketika sampai di sekolah , saya diberitahu Afiq Hazman serta ayahnya koma dan berada di unit rawatan rapi  di hospital. Adiknya yg juga pelajar sekolah kami di tahun 3 meninggal dunia di lokasi kemalangan, manakala  ibu, kakak dan adik bongsunya dirawat di Hospital Alor Setar.  Maka kami mulakan persekolahan pagi itu  dgn solat hajat seluruh warga PPAI di masjid sekolah. Hiba hati kami semua atas malang yg menimpa mereka sekeluarga.

Dalam kenangan...arwah juga adalah kawan kpd anak saya, Syamil.

Berjujuran airmata guru2 dlm ratapan doa semoga Allah segera sembuhkan Afiq sekeluarga. ” Ya Allah, bantulah anak muridku, ringankan penderitaan yg ditanggungnya, sembuhkanlah kesakitannya, penuhi dada ahli keluarganya dengan kesabaran atas musibah yang menimpa. Ampunkanlah dosa mereka semua”. Menggigil rasa badan saya selepas beberapa minit kami selesai solat hajat, berita tiba menyatakan Afiq baru saja menghembuskan nafasnya yg terakhir. Allahuakhbar….Allahuakhbar…tiada ucapan yg paling layak kami yg lemah ini tuturkan dalam menerima ketentuan Allah ini selain dari ucapan ” dari Allah kita datang, kepada Allah kita semua akan pulang, bahkah kita juga semuanya sedang menunggu giliran….Ya Allah, Afiq telah pulang kepadaMu. Anugerahkan kenikmatan kepadanya saat dia kembali kepadaMu, dan memberi kesabaran kepada kami semua, khususnya ahli keluarga  Afiq yg lebih berat menanggung pedihnya ujianMu ini. Atas musibah yg dihadapi mereka, gantikanlah dgn ganjaran yg lebih baik dari dunia dan isinya.

Saya dan teman2 bergegas ke hospital untuk menziarahi jenazahnya. Di atas stretcher di bilik mayat, jasad Afiq terbujur kaku. Hanya Allah yg tahu perasaan kami semua dan hanya doa yg mampu kami panjatkan dipertemuan bisu itu sebelum jasadnya disemadikan . Dalam juraian airmata yg tak mampu kami tahankan, kami doakan kesejahteraan afiq di alam baqa.

Kemudiannya seorang bapa saudaranya yg datang  menghampiri saya. ” cikgu afiq ke? ” tanya beliau. “ya, saya”..saya membalas pertanyaanya. ” cikgu, saya bapa saudara Afiq sebelah ibunya. Kami dari Batu Pahat Johor. Saya mewakili arwah minta cikgu sampaikan pada semua guru2 dan kawan2 arwah agar mereka maafkan jika arwah ada berbuat kesalahan pada mereka, dan membuat tuntutan jika arwah ada berhutang.” katanya sambil mengeluarkan sapu tangan dari koceknya, menyeka airmata yg mula tumpah. ” InsyaAllah Encik, akan saya sampaikan”. janji saya pula.

Allah jadikan peristiwa kematian itu sebagai peringatan pada kita. Bagi mereka yg ada iman terhadap perkara ghaib seperti ganjaran dosa pahala, alam kubur dan hari kebangkitan, kematian sepatutnya menjadi sentuhan kepada jiwa kita utk kembali memperbaharui iman kita. Bagi yg masih diberi baki nafas utk meneruskan kehidupan, rebutlah peluang utk menjadi hamba Allah yg bertaqwa. Bertaubat dari kesalahan, bermohon supaya Allah sentiasa memberi pimpinan, dan bersungguh-sungguh menjaga kemulian diri sebagai seorang muslim yg beriman. Berbuat baik kepada ibubapa selama mereka masih ada utk dibalas jasa, memuliakan guru sebagai insan yg banyak membimbing dan membantu , memperkuatkan persahabatan dgn teman2 dgn saling berbuat kebaikan dan gunalah peluang utk memperjuangkan dan mempertahankan agama Allah yg suci ini…itulah yg saya sebut kepada murid2 saya dikelas, sebagai peringatan .

Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (yaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan: “Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji’uun”. Mereka itulah yang mendapat keberkatan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS. Al Baqarah : 155-157)

Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan izin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (QS. Ath Taghabun : 11)

Rindu

Rindu itu datang berulang-ulang,

dalam kemaruk rasa cintaku,

dan gamitan  darimu,

 

Di selitan mimpi tikanya kelopak mata kupejam,

dalam ratib dan munajatku,

tidak putus kurayu untuk  bertemu

ia semakin mengetuk shahdu rinduku bertalu-talu.

 

Desah keinginanku semakin membahang

Menjadikan aku dahaga menghitung ruang dan kesempatan,

Semakin saat untukmu kuhampiri, semakin dada gelisah dan ketakutan.

Bisakah rindu ini terlerai dalam Rahmat keredhaan tuhan,

Ya Allah…ya Allah…Rabbi Yassir Wala Tu’assir…Rabbi Yassir Wala Tu’assir…

~ ummuhanah ~

kuliah master

ehem kuliah master chef sebenarnya  ….. 😀

Saya tersangat jarang mengirim resepi di ruangan dapur kawe, selama ni sekadar berkongsi gambar tanpa disertakan resepi bersamanya. Sebab saya rasa ‘koleksi resepi dapur kawe terlalu simple…ramai wanita dan ibu2 sudah tahu dan lebih hebat olahan resepinya berbanding saya. Tapi entah tiba-tiba hari ni teringin nak bagi kuliah pula…

hari ni chef nak bagi kuliah tentang cara2 nak buat ayam percik. Memang ianya mudah bagi yg dah biasa, tapi bagi yg belum biasa buat ayam percik …harap kuliah dari chef honey auw auw ini dapat membantu mereka utk mencuba. Resepinya berbeza sedikit dari resepi turun temurun keluarga chef honey di kelantan…saja ler chef buat perubahan, lagipun bahan tambahan yg digunakan rasanya tidaklah akan banyak mengubah rasa keaslian ayam percik yg biasa terdapat di kelantan… bahkan ia lebih sedap sebenarnya.

jom !

Bahan kisar. Bawang besar, bwg putih, halia, serai, lengkuas, cili kering, serbuk kunyit dan sedikit belacan.

Bhn kisar dicampur santan dan dimasak sehingga pekat. Masukkan gula melaka , garam dan sekeping asam gelugor.

Ayam dibelah empat, dicuci bersih dan diperap bersama kisaran bwg besar, bwg putih, halia dan garam .

ayam tadi dikukus sebentar..emmm lebih kurang 5-10 minit.

kemudian masukkan ke dalam grill...bakar lebih kurang 5 minit atau sehingga masak kekuningan.

step seterusnya , ayam dicelup ke dlm kuah santan tadi.

kemudian dipanggang lagi...

ulangi proses mencelup ayam ke dalam santan dan memanggang sehingga santan habis digunakan

siap ...bolehlah dihidangkan...lebihan kuah santan yg jatuh atas dulang pembakar bolehlah dicurahkan ke atas ayam

kan senang jerrr…. bila saya minta Raihanah mencuba masakan saya, katanya ” mmmm rasa enaknya seperti melompat-lompat dalam mulut saya” keh keh keh

hari pertama (4)

hari pertama…

kami di Kedah memulakan persekolahan sessi 2012 ni pd hari selasa 3 januari. Alhamdulillah anak2 saya bangun awal pagi kerana teruja nak memulakan persekolahan  hari ini. Paling excited sekali ialah Cik Mek  Hanah yg masuk darjah satu.

Saya memimpinnya ke kelas, mencium pipinya dan berkali-kali memuji Hanah cantik dan kemas dlm pakaian seragam sekolah. Dia tambah seronok kembang tak sudah… babanya turut bersama Hanah pagi ni menemani anak bongsunya ke kelas. ” ummi tinggal dulu ya sayang, baba akan  temankan hanah sekejap,  nanti bila baba pergi kerja,  hanah dok baik2…masa rehat nanti ummi datang semula “ pesan saya pada Hanah. Saya tidaklah bimbang meninggalkan  Raihanah. Sekolah ni dah macam rumah dia,  sejak umur empat tahun saban pagi dia di sekolah ini menunggu van pak cik Don membawanya ke tadika. Dia menjadi pelanggan tetap kedai koperasi dan kantin sekolah, hampir setiap pagi mesti dia singgah walaupun saya dah sediakan bekal ke sekolah.

Sewaktu saya nak beredar  meninggalkan Raihanah saya di sapa oleh seorang waris pelajar. Rupanya dia ini ibu kepada murid saya di tingkatan 2 Abu Ubaidah tahun lepas.” muallimah masih mengajar matematik kat kelas depa?” tanya puan itu pd saya. ” tak , tahun ni saya ajar sejarah InsyaAllah” kata saya. Berkali-kali dia mengucapkan terima kasih pada guru2 dan pihak sekolah kerana mendidik anaknya. Kemudian dia meluah rasa sedih dan malu pada pihak sekolah atas masalah yg pernah di timbulkan oleh anaknya. Katanya, berbagai usaha dilakukan utk membentuk anaknya menjadi org yg berjaya, namun anaknya tetap menunjukkan kelakuan yang sebaliknya. Dalam bercerita itu saya lihat wajahnya sayu dan ada air mata yg bertakung dlm kelopak matanya. Sebagai ibu yg mempunyai anak remaja, saya memahami gelisah dan duka yg sarat di hatinya.

” ujian anak2 ni puan, memang kita kena banyak sabar. Apatah lagi anak yg memasuki usia remaja. Saya sendiri pun kadang menitis airmata juga berhadapan dgn karenah anak2….. Usaha mendidik ni bukan usaha yg mudah, ia penuh dengan ujian susah dan sering membuatkan rasa sabar kita pecah. Istighfarlah dan mohon ilham dari Allah, jesteru melaksanakan amanah sebagai seorang ibu sangatlah susah. Anak2 juga punya cabaran luaran dan dalaman yg tersendiri. Dalam diri mereka juga tetap ada pertarungan antara sifat baik dan sifat buruk yg cuba menguasai diri. Sebenarnya mereka juga inginkan kebaikan, tapi sering tewas dgn hasutan nafsu yg menarik mereka utk cenderung kepada perkara buruk yg menyeronokkan. Puan jangan putus asa, ada ketikanya usaha baik kita dlm mendidik anak2 tidak dapat kita lihat hasilnya sekarang. Namun jika kita sabar berusaha, Allah pasti memberi rezeki jugak utk kita di suatu masa. Cuma di peringkat remaja ini, perhatikan betul2 siapa yg menjadi rakan baik anak2 kita…Rasulullah saw sangat menitik beratkan memilih sahabat yg baik dan soleh kerana ia banyak mempengaruhi pemikiran dan cara hidup anak2  kita.

Kemudian saya nasihatkan dia supaya bersabar, jangan putus asa dlm berusaha,  serta banyakkan berdoa …. Allah takkan sesiakan doa seorang ibu utk kebaikan anaknya. Di sudut hati seorang ibu harus sentiasa ada kemaafan utk anak2 dan berdoalah semoga Allah juga memaafkan kesalahan anak2 kita. Di samping itu muhasabah lah, mungkin dlm memikul amanah mendidik anak2 ini, kita juga ada berbuat salah atau  cuai dengan Allah. Kesusahan dan kepayahan dalam memberi iman kepada anak2…besar nilainya di sisi Allah.

Saya melangkah ke hari pertama dgn hati yg ceria. Kebanyakan kami sudah pun mendapat tugasan dan bidang tanggungjawab masing-masing. Memang ada yg berubah dan ada yg mebuatkan rakan guru saya gelisah. Adat perubahan, bukan senang diterima orang, apatah lagi perubahan tersebut menggugat kebiasaan dan keselesaan. Untuk diri saya yg banyak kekurangan ini saya pohon  Allah takdirkan yg terbaik utk saya, sesuatu yg mampu saya pikul , bertepatan dgn potensi dan bakat yang Allah berikan…Allah lebih tahu diri saya.

” Ya Allah mudahkan bagiku apa saja yg Kau takdirkan untukku, ku pohon keberkatan rezeki utk kukongsi dgn keluargaku, lapangkan jalan bagiku, berilah ilham di saat aku buntu, bantu aku mendidik anak2 muridku, berikanlah cinta mereka kepada ku sebagaimana kuberikan cintaku kepada mereka, ikatkan ukhwahku bersama rakan guru, jadikan kami golongan yg saling membantu dan jauh dari rasa cemburu, teguhkan sekolah kami sebagai institusi melahirkan generasi Rabbani….

untuk tahun 2011 yg pergi, ia meninggalkan kenangan manis di hati. Kepada siapa lagi yg layak disyukuri jika tidak kepada Allah yg maha memberi. Tahniah kepada pelajar2 PMR 2011 yg cemerlang. Seramai 11 orang memperolehi 9A, 12 org 8A dan kebanyakan matapelajaran mencapai kelulusan 100%. Paling membanggakan matematik telah mencatatkan lebih 50 org mendapat A. Ini cukup disyukuri kerana pelajar kami sekita 73 orang sahaja.

Untuk ketiga  anakanda saya yg menduduki peperiksaan akhir tahun lalu, syukurkerana  Muaz memperolehi kesemua A dalam 16 matapelajaran yg diambil. Ia  lebih baik berbanding 9A tahun lalu. Muhammad Syamil pula 9A, juga lebih baik berbanding 2A tahun lalu, dan Insyirah juga 9A.. walaupun merosot sedikit berbanding 14A tahun lalu….ummi tetap bersyukur. Ingatlah….tidakkan sama peperiksaan di dunia berbanding peperiksaan di akhirat kelak. sedangkan di akhirat  itulah yg lebih utama. Saya menulis ini bukan utk rasa riak dan bangga, cuma jika suatu hari ditakdirkan Allah sudah menjemput saya dan tulisan ini masih ada utk dibaca, harap anak2 faham  betapa umminya mengharapkan dlm mengejar kecemerlangan di dunia, anak2 tidak lupa berusaha mencapai  kecemerlangan di akhirat, dan umminya lebih bahagia jika anak2 mengutamakan utk hidup mereka diakhirat.

Hari pertama….kami sudah mula menyusun program utk sukan tahun ini 😀 awalnyaaa… 

saya tulis ia sebagai catatan

Melangkah ke tahun 2012, saya latih diri utk tidak merasakan ia satu saat yg istimewa jesteru saya sudah membesarkan sambutan awal muharam sebagai sambutan tahun baru bagi saya. Apa pun bagi tahun yg sudah berubah, usia yg bertambah….saya berdoa saya makin dekat dgn Allah, semakin cinta pada agamaNya dan setiap waktu yg ada utk saya semua bernilai ibadah di sisiNya

Perjalanan waktu petang...lebih redup.

Cuti krismas yg lalu, saya mengambil kesempatan pulang ke kampung saya di Pasir Pekan.

Bersimpati dgn anak sulung yg keletihan kerana baru pulang dari perkhemahan kadet remaja di Ulu Bendul,  maka saya lewatkan waktu bertolak iaitu selepas zohor, dan sampai ke rumah saya di kelantan pada sebelah malam.” muaz jadi co pilot hari ni, biaq ummi kat belakang dgn adik2″. Saja saya nak bagi dia selesa dari berhimpit dgn adik2nya di seat belakang.

singgah solat dan beli jajang di tasik banding.

Rezeki saya mungkinnya, musim tengkujuh dah berlalu  maka selama berada di kelantan cuaca cerah sahaja dan saya mudah bergerak ke sini sana. Jika tidak kerana faktor ‘tersumbat’ di jalanraya, pasti bandar kota bharu saya ronda sehabis-habisnya. Itu pun terpaksa turun juga ke KB atas urusan di pejabat peguam. Teruk betol rasanya kalau masuk ke bandar Kota Bharu. “Asyik terperangkap dalam botol jam” kata saya pada suami, dalam bahasa bergurau tapi saya benar2 hilang mood berada di lautan kenderaan di bandar Kota Bharu. “tak cuti skolah pun jjujuk mace tu la, selagi tok siap jale hok kut atas tu” kata kakak saya. Makanya saya beralih membawa anak2  ‘jalan-jalan’ ke Tanah Merah. Kali ni saya cuma sempat  singgah di rumah mak di Pasir Pekan. InsyaAllah ada rezeki, raya cina kita balik rumah kak jie di Pasir Mas kata suami saya.

terperangkap dalam botol jem di Kota Bharu

Macam biasa, saya ambil peluang menikmati makanan tradisi kelantan seperti nasi berlauk, nasi dagang dan kuih muih kelantan.Tapi yg frustnya saya mencari restoren nasi air atau kedai makan yg jual singgang daging atau singgang ikan , namun anak2 pula berkenan kat restoren ayam penyet…. sebagai ibu yg demokratik, saya tutut suara majoriti.

restoren ayam penyet 😦

saya sebenarnya diet... kat umah lauk ayam jarang saya sentuh, tapi bila travel ni, kena 'raikan' anak2 dan suami 😀

Saya membeli keropok dan buah tangan utk jiran2 di Bukit Bunga sewaktu dlm perjalanan pulang. Kecewa dgn layanan seorang peniaga yg menjual akok pd saya. Saya beli 20 ringgit akok utk dibawa balik ke kedah. Tiada sedikit pun senyuman bagi menyambut pelanggan jauh seperti saya bahkan menunjukkan sikap tidak ‘gemar’ bila saya minta sehelai beg plastik lagi sebagai menampung plastik nipis yg membungkus 20 ringgit akok yang dibeli…. tak mesra betol tokey akok sedap ni. Sebagai penjual atau peniaga, muka kena manis  menerima pelanggan. Allah kirimkan saya seumpama rezeki kepada mereka, apalah sukarnya utk senyum sikit kat saya selaku penggemar akok sedapnya? dan rugi besarkah utk bagi extra beg plastik yg saya minta sekadar sehelai cuma ?. 😀

perjalanan jadi tak sunyi bila diserta anak2

Saya singgah disebuah surau utk solat. Rasa tak kena bila surau berkenaan tidak menyediakan tempat wudhuk yg baik bagi muslimah. Tempat wudhuk yg terbuka mengadap jalanraya dan berdekatan dgn kedai makan pula. Saya membayangkan bagaimana muslimah berwudhuk di sini yg terpaksa membuka tudungnya utk membasuh muka dan menyelak sedikit kainnya membasuh kaki…tentu terdedah kepada ramai pemerhati termasuk lelaki. Saya dan Insyirah berwudhuk atas bantuan suami dan anak lelaki yg membuat benteng melindungi kami. Saya tahu ini isu kecik je, ia bukan soal hukum pun, cuma soal teknikal…tapi ia gambaran sikap peka dan cakna masyarakat setempat dlm hal ibadat solat di surau. Dalam situasi dah banyak tempat lain di luar sana yg dah faham batas aurat muslimah, ramai yg telah menyediakan kemudahan tempat wuhuk tertutup utk kaum wanita …mengapa surau di kelantan ini ketinggalan pula?

makan mee celop di grik ... pedas,sedap kena dgn selera.

Drebar belanja ... makasih ya 😀

paling banyak songel dan berleter...Raihanah. Dia bersungut kerana perjalanan yg lama.

Satu ketika suami bertanya saya ” ummi kat mana dah ada tulis PUSAT MANDI KERETA?” Dia maksudkan satu tempat khidmat mencuci kereta yg pernah dilihatnya dulu. Saya menjawab “halus sungguh la bahasa kelantan ni, tempat car washnya ditulis ‘pusat mandi kereta’…dan tempat jual sport toto pula di panggil ‘bengkel membaiki motor”. Suami tahu bahasa saya bahasa perli. Saya rasa sakit betol mendapat tahu ramai remaja dan org melayu masih membeli nombor ekor di pasaran haram yg bertopengkan bengkel membaiki motosikal. Biarpun kerajaan mengharamkan penubuhan premis menjual nombor ekor tapi kegiatan itu masih berlaku dalam rupa yg lain pula. Ini adalah rupa kesakitan dalam masyarakat yg amat dashat,  ternyata kegiatan judi nombor ekor  tidak diubat dan dirawat secara tepat.

Saya cuba positifkan diri setiap kali pulang bercuti. Sudah tentu sehari atau dua hari tidak cukup utk meneliti realiti sebuah situasi. Apa pun, pemandangan yg sepintas ini tetap merupakan calar yg rasanya perlu diperbaiki apatah lagi ia wujud disebuah negeri yg dijolok sebagai ‘model negeri islam’. Saya penuh yakin indahnya di Kelantan ini jauh lebih banyak yg tak sempat saya lihat berbanding sedikit cacat yg telah saya catat. InsyaAllah, saya doakan barokah utk negeri Kelantan dibawah naungan Tuanku sultan yg berjiwa rakyat dan tidak sombong dgn darjat, menteri besarnya seorang ulama’  dan barisan pentadbirnya yg dambakan islam sebagai pegangan umat…..Itulah yg saya harap-harapkan.

Syukur melihat pembangunan di Kelantan cukup pesat. Memang bohong jika ada yg menuduh Kelantan tiada pembangunan. Suasana jalanraya yg selalu ‘tersumbat’ boleh menjadi bukti kemampuan memiliki kenderaan dikalangan rakyat, bangunannya tumbuh bertingkat-tingkat, jalan diperbesar dan diangkat, jumlah golongan peniaga juga meningkat, bahkan saya yg pulang sekali sekali ni pun kadang tersesat mencari tempat. Saya kira kerajaan benar2 berusaha membangunkan kelantan memberi kemudahan dan keselesaan utk masyarakatnya. Tapi ketara , pembangunan lebih terserlah dari sudut material. Sedang masyarakatnya masih jauh dari tahap yg boleh diberi pujian. Mungkin ilat pandangan mata saya, tapi selama melihat dan meninjau masyarakat di sana, tidaklah banyak bezanya dgn masyarakat ditempat lain di bawah pentadbiran barisan nasional….. sebagai negeri yg signifikan dgn pentadbiran islam, islamik itu itu tidak tertonjol di sana. Masih bertaburan anak2 gadis yg tidak menutup aurat dgn sempurna, wanita tua dan muda ‘jangok-jangok(melawa) kebanyakannya. Remaja yg nampak ‘kuning’ gaya dan budayanya, bahkan maksiat dan benda2 jahat masih hebat di sana.Islam itu mesti hidup dalam masyarakatnya dalam apa saja suasana, barulah Islam itu akan menghidupkan negerinya. Apakah saya terpaksa menanti kuliah tok guru di Dataran Ilmu saban jumaat baru saya boleh nampak suasana  islamnya? atau terpaksa menunggu solat hajat di stadium sultan muhammad utk melihat  ‘masyarakat islam’ nya tertera begitu hebatnya..

Entah, pada saya warna Islam perlu meresap ke dalam jiwa rakyat sebagai bukti penerimaan ikhlas terhadap islam sebagai pegangan hidup. Biar berkali mereka mampu memangkah dalam pilihanraya dan menzahirkan sentimen sokongan mereka pada politik islam, namun jika penghayatannya masih ditahap minima dan timbul tenggelam diasak budaya hidup yg cemar, alangkah ini sungguh mendukacitakan. Biar bagaimana pesatnya pertumbuhan kebendaan tapi jika rakyat tidak banyak yg rapat dengan agama, negeri itu tetap akan sarat dgn penderitaan dan kemusnahan….

Allahuakhbar…saya mendoakan kekuatan utk baginda sultan, para ulama di kelantan…pejuang-pejuang islam yg gigih melebarkan Islam di seluruh pelusuk negeri…Allah beri kekuatan kepada mereka  bagi menzahirkan kelantan sebagai model negeri Islam.Dalam kerinduan menanti hudud di Kelantan, saya mengharapkan rahmat Allah turun mengiringi cita2 yg ikhlas keranaNya menjadikan Kelantan qudwah yg baik kepada negeri lainnya…dalam apa saja perkara. Amiin.

« Older entries Newer entries »