Hujan

saya temui sajak ini dari simpanan seorang teman. Tak saya fahami maksudnya yang dalam…cuma saya suka membacanya……

Seperti hujan kau di negeriku

Mencipta kemarau rindu jika lama tak datang

Dan banjir membawa air mata jika kau datang

Sedang aku takut pada hujan.

Kini kau sering datang,

Menyapaku yang sendiri di ujung sunyi negeri sepiku

Kau selalu turun menemuiku

Menanyakan tentang aku,

yang masih tak bisa tidur ketika malam menjelma

yang masih sering menulis puisi kepada hujan

yang tak pernah lupa menyapa mentari dengan nyanyian sunyi dihalaman pagi.

kau selalu datang, dan kau pun selalu bertanya,

Tapi kau tak pernah bertanya tentang setetes sajak yang menetes dipelupuk mata cintaku

Saat kau selalu datang seperti hujan.

sajak ini hanya untukmu

Kalau awan tidak menangis, mana mungkin taman kan tersenyum.

Hujan

Sejuuuk…r r rrrr rrr r r…..menggeletar saya….sejuk sangat-sangat..

Berkali-kali saya menggosokkan kedua telapak tangan saya bagi menghangatkan jemari yang terasa begitu dingin sekali. Sebetulnya saya kebasahan…seluruh pakaian saya basah disimbah hujan lebat yang turun sejak awal pagi tadi. Kesal betul saya kerana tidak membawa payung. Sangkaan saya payung biru itu masih berada di dalam kereta…tapi silap, rupanya ia telah saya keluarkannya ketika membersihkan kenderaan pada hari minggu yang lalu….ahh...bagaimana saya bisa ke kelas dalam keadaan basah dan kesejukan begini ? Kenapalah saya tega keluar dari kenderaan dan meredah hujan yang lebat ini ?? kenapalah saya memilih untuk bertarung dengan hujan yang selebat begini..…walhal saya sedia maklum takkan mampu meraih champion menyaingi hujan yang mencurah-curah dengan bengis sekali….tak boleh ke tunggu sekejap sehingga hujan berhenti ??..tak boleh ke ??

Padan muka saya …hujan sedikit pun tidak mengasihani saya. Kedegilan saya ini layak dibayar dengan tubuh ini yang terpaksa terus menggigil……menggigil kedinginan…..

Ya Allah sejuknya….rrrrrr..sejuknyaaaa…seakan saya bisa mendengar rintihan dari hati kecil saya sendiri…Ya Allah sejuknya….

Hujan…alahai hujan turun juga akhirnya…dah tu lebat pula….susahnya. Seperti sukar benar memulakan hari kerja dalam hujan yang lebat sekali….

وَأَنزَلْنَا مِنَ السَّمَاءِ مَاءً بِقَدَرٍ فَأَسْكَنَّاهُ فِي الْأَرْضِ وَإِنَّا عَلَى ذَهَابٍ بِهِ لَقَادِرُونَ

Dan Kami turunkan hujan dari langit dengan sukatan yang tertentu, serta kami tempatkan ia tersimpan di bumi dan sesungguhnya Kami tentu berkuasa melenyapkannya.

[ 18 – سورة المؤمنون]

Hujan oh hujan lekaslah berhenti…hujan oh hujan …lama sudah ku nanti….hmmm macam pernah dengar pulak kata-kata ini. Tapi betul lah wahai hujan, aku nak ke kelas ni. Takkan kau tak nak berhenti…..jam dah 8.30 pagi dan aku dah tersangat lewat ni. Payung pula tak ada, takkan kau nak suruh aku berlari meredah hujan macam tadi. Engkau pun satu lah wahai hujan, cukuplah kalau kau turun malam hari je, kenapa pula memilih waktu pagi ?? kan susah kami nak bertugas nanti….amboi, keluh kesah pulak dah…elok benar la tu mulakan pagi dengan banyak mengeluh ni….hmmm emosi yang paling rugi.

Kenapa resah dengan hujan ? sedangkan ia rahmat yang tidak terhitungkan…bayangkan jika kemarau yang panjang, bukankah bumi ini akan tandus dan kepanasan ? dan bagaimana nanti bisa dipujuk kegersangan yang sarat merindu kebasahan hujan ??…bumi akan meragam…malah taman-taman akan masam membungkam….alam akan suram…semuanya akan dihimpit keperitan dan kejerihan….semuanya sekali. Jesteru itu biarkanlah alam menangis, biarkanlah…kalau tidak bumi akan kesakitan.

وَهُوَ الَّذِي أَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجْنَا بِهِ نَبَاتَ كُلِّ شَيْءٍ فَأَخْرَجْنَا مِنْهُ خَضِرًا نُخْرِجُ مِنْهُ حَبًّا مُتَرَاكِبًا وَمِنَ النَّخْلِ مِنْ طَلْعِهَا قِنْوَانٌ دَانِيَةٌ وَجَنَّاتٍ مِنْ أَعْنَابٍ وَالزَّيْتُونَ وَالرُّمَّانَ مُشْتَبِهًا وَغَيْرَ مُتَشَابِهٍ ۗ انْظُرُوا إِلَىٰ ثَمَرِهِ إِذَا أَثْمَرَ وَيَنْعِهِ ۚ إِنَّ فِي ذَ‌ٰلِكُمْ لَآيَاتٍ لِقَوْمٍ يُؤْمِنُونَ

Dan Dialah yang menurunkan hujan dari langit lalu Kami tumbuhkan dengan air hujan itu segala jenis tumbuh-tumbuhan, kemudian kami keluarkan daripadanya tanaman yang menghijau, kami keluarkan pula dari tanaman itu buah-buah yang bergugus-gugus, dan dari pohon-pohon tamar, dari mayang-mayangnya kami keluarkan tandan-tandan buah yang mudah dicapai dan dipetik dan kami jadikan kebun-kebun dari anggur dan zaitun serta buah delima, yang bersamaan dan yang tidak bersamaan. Perhatikan kamu kepada buahnya apabila ia berbuah dan ketika masaknya. sesungguhnya yang demikian itu mengandungi tanda-tanda (yang menunjukkan kekuasaan kami) bagi orang-orang yang beriman.

( سورة الأنعام , Al-Anaam, Surah #6, Ayat #99)

Tumbuh Menghijau

Hidup memerlukan kekuatan, melihat segala yang Allah bentangkan adalah rahmat yang tidak mampu diukur dan ditimbang. Kalau tidak memiliki hati yang bening dan perasaan yang tidak direncanakan dengan matang, maka kita akan menjadi insan yang sangat dongkol dan marah-marah bila di dalam kesusahan…mungkin terpancul dari bibir kita seringan-ringan perkataan hiiss…aaahh…aduuuhh…eeeii dan macam-macam bahasa geram lagi. Dengan sedikit ujian kepayahan, seawalnya kita harus memberi respon lisan yang positif berupa ucapan yang baik-baik seperti subhanallah, Alhamdullilah, Allahuakbar….masyaAllah, Innalillah wainna ilaihirajiun…astaghfirullah, nauzubillah… dan sebagainya. Inilah kualiti pengendalian diri yang kita cuba suburkan dalam ketika memberi respon serta persepsi pada kejadian yang kita hadapi. Bukankah setiap kejadian itu ada hikmat yang mengiringinya …bukankah begitu ? Tapi manusia tak pernah jemu mengeluh dan bersungut…resah, gelisah dan sentiasa keluh kesah…bahkan mereka sentiasa keluh kesah, dan saya rasanya antara orang yang paling banyak keluh kesahnya….. mmm…teruk sekali ~ @#%$

إِنَّ الْإِنْسَانَ خُلِقَ هَلُوعًا , إِذَا مَسَّهُ الشَّرُّ جَزُوعًا , وَإِذَا مَسَّهُ الْخَيْرُ مَنُوعًا , إِلَّا الْمُصَلِّينَ , الَّذِينَ هُمْ عَلَىٰ صَلَاتِهِمْ دَائِمُونَ

Manusia diciptakan bersifat keluh kesah dan apabila ditimpakan kesusahan dia keluh kesah dan apabila dia mendapat kebaikan dia amat kikir, kecuali orang yang mengerjakan solat, yang mereka itu berkekalan mengerjakan solatnya.

(سورة المعارج , Al-Maarij, Surah #70, Ayat #19-23)

Rasanya baru dua hari lepas saya mengomel-ngomel tentang cuaca panas yang membuatkan saya rasa sangat rimas. Terutama bila terpaksa menghadapi kelas pada waktu tengahari dalam suhu tinggi sehingga mencecah 38′C…kelas akan terasa bahang kepanasan sekalipun kipas-kipas ligat berpusing di kelas berkenaan…. Ahhh.. menghadapi kelas pada waktu tengahari bukanlah satu situasi yang menarik untuk dilalui…kalau cuaca panas, maka rasa rimas dan ketidak selesaan itu sudah pasti. Dengan itulah saya jadi banyak bersungut dan mengomel-ngomel sendiri.….mengomeeeel je tak berhenti !!! ye le biasa le tu bila hari panas dan berpeluh, kita pula sukar mencuri perhatian pelajar…kelas akan jadi cukup tak seronok.

Pun begitu, dalam suasana sejuk dan dingin serta dalam hujan yang lebat sebegini pun saya masih tetap juga mengomel dan merungut sendiri….. mengomel kerana kebasahan, kesejukan dan sukar untuk berjalan ke kelas yg terletak di bangunan sebelah sana….payah sungguh…semuanya serba tak kena….asyik tak kena saja..

Ya Allah, jadikanlah aku orang yang memiliki sifat syukur dan redha dalam menghadapi setiap kesulitan yang datang. Aku ingin menjadi hambaMu yang sarat dengan rasa syukur dan sabar dalam apa saja kepayahan yang aku hadapi…apa saja kepayahan ya Allah….apa saja…

7 Komen

  1. kak leha said,

    29 Jun 08 pada 10:41 am

    sabar itu kemanisan…ibarat meneguk segelas sirap manis yang sejuk sekali. Kita pasti merasa kenikmatannya..banyakkan bersabar.

  2. adnanj501 said,

    29 Jun 08 pada 7:10 pm

    itu sajak rindu kpd saya kot.

  3. neo rantissi said,

    30 Jun 08 pada 5:44 pm

    huhu, rindu pada hujan…mesir dh lama x hujan, bahkan dlm setahun hujannya mungkin hanya sekadar 5-6 kali, tu pun masa winter. dh la winter tu dh sedia sejuk, ditambah dgn hujan, suhu boleh drop smpai 5-6 darjah celcius, gigilnya usah ditanya, hehe. sekarang summer pula menyapa, suasana panas kering yg boleh mencecah 38 darjah celcius sememangnya merimaskan, tp semuanya di bawah kuasa Allah yg Esa, pasti ada hikmahnya atas putaran climate alam ini. hehe, byk pulak anak mengomel kat ruang komen mu’allimah ni. apa2 pun, mintak mu’allimah doakan ana yg tgh dlm final exam 2nd year ana kat sini, jzkk ^_^.

  4. namawajib said,

    1 Julai 08 pada 5:03 pm

    Salam,

    Cikgu…minta izin ambil gambar hutan dan jalan tu,
    gambarnya cantik, redup dan mendamaikan…

  5. ummuhanah said,

    1 Julai 08 pada 7:22 pm

    ~kak Leha
    memang sedap sirap yang sejuk dan manis membasahi tekak yang kehausan…agaknya begitulah manisnya kesabaran ketika diuji dengan kesusahan….

    ~adnanj501
    sajak rindu tu bukan utk sesapa….tu pun saya ciplak orang punya…he..he..

    ~Dr.neo rantissi
    memang benar…setiap kejadian itu tidak Allah wujudkan dengan sesia…ada hikmah untuk kita….malah sabar menempuhinya juga adalah sebahagian dari hikmahnya.
    Selamat menempuhi exam…muallimah doakan Allah membantu anta utk berjaya…sabar dan sentiasa gigih berusaha.

    ~namawajib
    diizinkan….saya tak pernah kedekut dgn tuan…😀

  6. lifutushi said,

    31 Julai 08 pada 4:20 pm

    Memang melancholic habis sajak tu. sajak orang patah hati…

    bagitau kat penulis sajak tu, kalau angin dah tiupkan awan tu ke negeri orang, carilah awan lain untuk melimpahkan air di tanah kita. kenapa di harap awan orang kalau datangnya bersama ribut taufan…

  7. ummuhanah said,

    31 Julai 08 pada 8:34 pm

    Lifutushi …. tajam sungguh mata hati kerana bisa membaca maksud dari sajak hujan itu ….. dan lifu cuba amati ini … awan bisa saja datang dan pergi, tapi awan yang datang melimpahkan hujan untuk bumi adalah awan yang berjasa sekali …. mungkin awan sebeginilah yang sering dinanti ….


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: