Rindu

Rindu itu datang berulang-ulang,

dalam kemaruk rasa cintaku,

dan gamitan  darimu,

 

Di selitan mimpi tikanya kelopak mata kupejam,

dalam ratib dan munajatku,

tidak putus kurayu untuk  bertemu

ia semakin mengetuk shahdu rinduku bertalu-talu.

 

Desah keinginanku semakin membahang

Menjadikan aku dahaga menghitung ruang dan kesempatan,

Semakin saat untukmu kuhampiri, semakin dada gelisah dan ketakutan.

Bisakah rindu ini terlerai dalam Rahmat keredhaan tuhan,

Ya Allah…ya Allah…Rabbi Yassir Wala Tu’assir…Rabbi Yassir Wala Tu’assir…

~ ummuhanah ~

terima kasih …

Terima kasih …

Untuk kasih dan cinta….

perhatian dan pengorbanan….

kesabaran dan kesetiaan…
perlindungan dan kemaafan…
bimbingan dan pertolongan…

untuk empat insan comel yg kulahirkan…

untuk semua saat yg kita lakarkan bersama..

untuk ketabahan ketika ujian menduga…

untuk dakapan setiamu saat aku bahagia dan terluka…

tak mungkin ternilai budi dan cinta…

insan yg sekian lama melangkah bersama …

memberikan makna keindahan pada hidupku dan anak-anak,

terima kasih abang … abang anugerah Allah untuk kami semua..

paling berharga , paling istimewa…

SELAMAT HARI BAPA

ikhlas? mengapa kecewa?

sepertinya jeritan halilintar yg menyergah

terkejut menangkap kata yg menyentap rasa

ikhlas kecewa …ikhlas mengapa pula kecewa,

ikhlas ..kecewa..

kedua-duanya bertarung memenangi singgahsana jiwa,

sedang jantung terkulai gugur dari tangkainya,

kan ku basuh semua tanda,

kan ku sembunyikan luka yg mencalar parut lama,

keringat bukan utk dipuji manusia,

lelah tidak ku pinta dinobatkan jasa,

maka mengapa mesti meratap hiba,

bukankah Allah itu adil dan pemurah pula,

biar sia-sia pd manusia,

pada Allah nilai mungkin berbeza.

cinta

Cinta adalah kekuatan,
yang mampu mengubah duri jadi mawar,
mengubah cuka jadi anggur,
mengubah sedih jadi riang,
mengubah amarah jadi ramah,
mengubah musibah jadi muhibbah,
itulah cinta..

Sekalipun cinta telah ku uraikan,
dan ku jelaskan panjang lebar,
namun jika cinta kudatangi,
aku jadi malu pada keteranganku sendiri…

meskipun lidahku telah mampu menguraikan,
namun tanpa lidah, cinta ternyata lebih terang..
sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya..

kata-kata pecah berkeping-keping,
begitu sampai kepada cinta..
dalam menguraikan cinta,
akal terbaring tak berdaya,
bagaikan keldai terbaring dalam lumpur..
cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan..

Sheikh Jalaluddin al-Rumi

saya memilih luahan puitis Jalaluddin Al Rumi ini sebagai entri saya di malam EidulAdha yg indah ini. Terpulanglah pada pembaca meletak makna dan tafsiran pada nukilan sajak cinta oleh Al Rumi ini…..ia subjektif.

cumanya, untuk EidulAdha yg bakal disambut esok…ia juga sebenarnya adalah imbauan sejarah CINTA. Bagaimana kehebatan rasa cinta mampu mendorong manusia berkorban apa saja. Kerana ketinggian dan kemuliaan cinta Ibrahim as kepada Rabbnya, isteri yg dicinta sanggup ditinggalnya sendirian dikawasan kering dan ketandusan….. anaknya yg sangat dicinta yakni Ismail as rela pula utk disembelikannya.

maka benarlah…..disisi sebuah rasa cinta, sebenarnya ada pengorbanan yg dituntut olehnya….

termasuk, utk memiliki rasa cinta kepada Allah…..banyak yg perlu kita korbankan…

semoga kita termasuk golongan yang sanggup berkorban untuk merebut kemuliaan cinta kepada tuhan.

SALAM AIDILADHA

Menangkis angin

Berlatih menangkis angin

Desirnya bisa menderu ombak di hati

Yang datang menampar-nampar pantai iman

Menghempas ganas dan pedih sekali,

Tidak terkecuali…

Pada perjalanan hati saya ini,

Segala simfoni rasa datang berlagu,

Silih berganti gema dan rentaknya ,

Kadang tidak terduga saat datang klimaksnya,

lelah dan longlai menongkah badai yg menerpa,

inikah bukti sekam dendam dan marah di dadanya?

saya hanya mampu hamparkan diri

Pada Ilahi…

Biarpun sakit tak terperi

Allah, padaMu aku berserah diri”


 

untuk semua lelaki yg kucinta

untuk semua lelaki yg ku cinta..


suamiku,

atas kasih sayang dan cinta,

perlindungan, pertolongan, bimbingan dan saat-saat  yg bahagia,

kemaafan,  kemesraan,  kesetiaan dan gurau senda,

teman kesunyian dan memberiku zuriat penyeri rumah tangga,

terima kasih dan selamat hari bapa…..abang adalah rahmat untuk saya.


untuk ayahku,

yg sempat mewalikan pernikahanku sebelum pemergianmu,

bagi waktuku bersamamu yg hilang dari perjalanan kenanganku,

bagi kesempatan meneguk kasihmu yg tidak ditakdirkan untukku,

bagi semua perpisahan kita dlm tulisan suratan yg Esa,

saya redha untuk semua perjalanan dan ujian hidup saya,

ayah sangat saya cinta dalam rintihan doa kerinduan saya,

semoga Allah pertemukan kita lagi ….. di syurga…InsyaAllah


untuk ayah angkatku,

yg mewarnai zaman kecil saya yg ceria…

sekalipun takdir ayah memanjakan saya tidak lama,

saya ingati jasa serta waktu indah ketika ayah bersama saya,

yg memujuk tangisan saya dgn aiskerim, jajang dan gula-gula…

semoga Allah membalas utk kasih sayang dan budi ayah pada saya,

dengan rahmat dan kemuliaan syurgaNya..


untuk ayah mertuaku,

yg saya kenali menerusi gambar-gambar ayah,

serta kenangan suami saya bersama ayah ,

yg saya kenali menerusi cerita2  mak tentang ayah yg sering meniti dibibirnya,

dan melalui doa-doa saya,  menantu yg tidak pernah menatap ayah,

terima kasih utk pengorbanan mendidik suami saya,

serta pengorbanan untuk keluarga ayah,

saya bertuah menjadi sebahagian dari mereka.

Semoga rahmat Allah bersama ayah sentiasa


SELAMAT HARI BAPA …

hati saya basah merindui dan mengasihi…

wahai kesemua lelaki yg saya cinta…

muslimah 2

Sajak ini tulisan dari Syarqawi…kesinambungan dari sajak oh muslimah yg pernah saya siarkan di blog ini suatu ketika dulu. Lama ia tersimpan di peti email saya baru hari ini dapat saya terbitkan di sini. Sekalung penghargaan untuk Lifutushi atas bantuan reka grafik beliau utk sajak di atas….jua doa untuk syarqawi…mudah-mudahan segera ditemukan dgn muslimah idaman hati ….

Ramadhan Kareem

Saya temui lagi Ramadhan kali ini,
Apa lagi yang lebih baik utk saya ucap berkali-kali,
selain lafaz syukur dan pujian kepada Ilahi,
berapa ramai teman yg sudah pergi tidak kembali,
sedang saya disaat ini masih meniti hari di Ramadhan yang mulia ini.

Terima Kasih Tuhan
saya yang banyak dosa dan keaiban
masih diberi kesempatan
bertemu Ramadhan.
Yang Engkau janjikan rahmat, keampunan dan keselamatan dari siksaan
neraka yang tiada kenal belas kasihan.

Terima Kasih Tuhan
atas hamparan Ramadhan
utk saya susuri,
dan sandarkan harapan ini,
saya tiada bekal kebaikan
selain dari kejahatan nafsu utk dicuci
dan lambakan dosa yg tidak tertanggung lagi.

Izinkan Ramadhan utk saya ini
meluruhkan hiba bebanan hati
memikul mazmumah separuh mati

izinkan ramadhan utk saya ini
meraih redha dalam rahmat Ilahi
pengampunan segala kelemahan diri
keteguhan iman walau bertubi diuji

puisi …. hatiku disentuh lagi …..

Nur Ilahi ….melimpah ke hati..

Telah ku rasakan…..indahnya kasih sayang Tuhan…

ketika nurNya menerangi setiap ruang di hati….

Serasa diri sentiasa terpimpin menuruni lembah kehidupan ini…

Sekalipun dilorong yang sunyi dan kelam sekali…..

Aku tidak pula merasa sunyi…. kerana Tuhan ada di sisi…

Terima Kasih untuk adikku Lifutushi di atas grafik yang indah ini…..kak cik sangat menghargai !!

« Older entries

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.